Mundurin Jam karena Winter Time? Apa sih?

Halo pembaca yg budiman ehe.. Ketemu lagi di artikel terbaru gua. Sorry gak sering-sering update artikel karena gua juga punya kesibukan lain selain nulis & bikin video di Youtube.

Di artikel ini, gua mau nulis hal yang jarang diketahui rata-rata orang di Indonesia. Soal zona waktu, summer time (DST) & winter time.

Latar Belakang Perbedaan zona waktu antara Jakarta dengan Ceko, tempat gua tinggal, normalnya 6 jam. Zona waktu Ceko ada di GMT+1 sedangkan Jakarta GMT+7. Kebayang ya?


Nah tapi ada kebijakan di Eropa yang mengharuskan seluruh warganya untuk mengatur ulang jam ketika masuk musim panas. Ini berlaku bukan cuma di Ceko, tapi seluruh Eropa Barat sampai ke Eropa Tengah. Untuk Eropa Timur gua belum tau. Jadi artikel ini akan membicarakan soal Eropa Barat-Tengah saja. Lingkupnya: Belanda, Jerman, Prancis, Belgia, Ceko, Austria, Slovakia, Polandia, dan beberapa negara lain lagi di sekitarnya.

Kenapa begitu?

Yang pernah gua pelajari, awalnya sistem maju-mundur jam ini berlaku saat Perang Dunia I. Kalau ada statement bahwa sebelumnya pernah diberlakukan juga, silakan komentar di bawah. Saat itu negara-negara sibuk berperang dan menyusun strategi budget untuk senjata dan alat-alat perang. Fokus mereka berperang saat itu.

Orang masih memanfaatkan petromak (sebut aja begitu) atau lampu yang pake bahan bakar minyak sebagai alat penerangan di malam hari. Jadi ada pengeluaran lebih untuk bahan bakar lampu petromak.

Begitu musim dingin selesai, masuk bulan Maret-April, matahari lebih sering bersinar alias siang lebih panjang. Misal, biasanya orang nyalain lampu petromak jam 6 sore karena di musim dingin matahari terbenam jam segitu. Tapi ketika masuk summer time, matahari terbenam jam 7 malam. Di sini mereka berpikir, "rugi juga yah, kita nyalain lampu petromak jam 6. Padahal matahari terbenam jam 7. Bahkan di bulan Juni, matahari terbenam jam 9.30 malam. Kita rugi sejam nih bakar minyak!" Kira-kira begitu pikir mereka.

Akhirnya untuk menghemat budget, Jerman dan Austria, menggagas summer time ini. Caranya adalah dengan majuin jam mereka sebanyak 1 jam ketika musim panas datang. Jadi di hari itu, 1 hari sama dengan 25 jam.

Kebayang gak?

Cara ini sebenernya dipake untuk efisiensi budget & energi. Misal, kita nyalain lampu normalnya jam 6 sore (dengan menggunakan waktu musim dingin) karena jam 6 udah gelap. Tapi di musim panas, jam 7 masih terang benderang. Kita nyalain lampu jadinya jam 7, tapi dengan kondisi jam udah dimajuin (summer time). Padahal di winter time, itu aslinya baru jam 6. Karena itu musim panas, jadi bisa aja jam 7 matahari belum terbenam. Kalo masih pake winter time di musim panas, nyalain lampu jam 6 rugi dong! Matahari masih ada. Tapi kalo udah pake summer time, yang mana sebenernya jam 6 di winter time, tapi kita punya mindset buat nyalain lampu jam 7 aja. Kasarnya begitu!

Jadi mereka ngerasa efisien, yang harusnya nyalain lampu jam 6 (winter time) pas jam dimajuin jadi gak kagok. Tetap nyalain lampu jam 6 (summer time) yang mana menurut winter time itu baru jam 5. Kasarnya mereka nyalain lampu pas bener-bener udah mau gelap, gak rugi nyalain lampu tapi masih ada matahari.

Begitu pun saat pagi matiin lampu. Dengan diberlakukannya summer time, orang ngeliat jam jadi maju kan? Jadi pas pagi-pagi, ngeliat jam udah jam 6, liat matahari juga udah terbit, yaudah matiin lampu. Sedangkan kalo kita pake winter time, itu baru jam 5. Gitu

Udah kebayang belom?

Nah sistem ini juga sebaliknya diterapkan saat masuk musim dingin. Jadi pergantian waktu ke summer time dilakukan biasanya di Hari Minggu terakhir di bulan Maret. Sedangkan pergantian waktu ke waktu normal (winter time) dilakukan di Hari Minggu terakhir bulan Oktober.

Contohnya kemarin, 28 Oktober, Hari Minggu. Untuk kawasan Eropa Tengah, tepatnya di Ceko, di tempat gua, pergantian jam ke winter time berlaku di jam 3 pagi tanggal 28 Oktober. Jadi setelah jam masuk 2.59 pagi, dia gak ke 3.00, tapi balik ke 2.00.

Kebayang ya?

Kenapa gua selalu nanya "kebayang apa ngga"? Karena ini sulit dimengerti oleh sebagian besar orang Indonesia. Pun buat gua. Ini gak masuk akal. Logikanya, berarti kalo jam mundur, dunia sempet berhenti dong 1 jam? Padahal mah enggak, ini akal-akalan manusia aja untuk ngubah sistem jam yang ada. Jadi bukan berarti bumi stop selama 1 jam. Buktinya di negara-negara lain enggak kan hehe. Sistem ini juga sebenarnya berlaku bukan cuma di Eropa. Yang pernah gua baca, sistem summer/winter time ini dipake di sebanyak 70 negara di seluruh dunia. Terutama negara-negara yang punya 4 musim dan punya kadar sinar matahari yang berbeda-beda sepanjang tahun.

Infonya per tahun 2019, sistem ini mau dihapus oleh Uni Eropa. Sebenarnya bukan dihapus, tapi lebih ke diserahkan ke negara masing-masing, tetep mau pake winter/summer time apa ngga. Balik lagi, ini juga didukung oleh kepentingan bisnis.

1 jam buat bisnis sangat berpengaruh karena mereka selalu berpikir waktu adalah uang. Jadi mungkin ke depannya negara-negara Uni Eropa akan terpisah-pisah zona waktunya. Tergantung kepentingan bisnis masing-masing negara dan berdasarkan efisiensi energi tentunya.

Kesimpulan

Jadi buat orang-orang di sini yang pake jam tangan atau jam dinding manual, kita mesti atur secara manual juga tiap akhir Maret dan akhir Oktober. Tapi untuk jam-jam digital atau jam di ponsel, itu udah secara otomatis ngatur sendiri.

Dan buat teman-teman yang baru pertama ke Eropa, gua harap artikel ini berguna sih. Karena gue punya pengalaman buruk sama summer time ini. Ceritanya ada di artikel gua yang ini. Intinya di cerita itu gua taunya Belanda-Jakarta beda 6 jam. Padahal itu musim panas yang mana waktunya jadi mundur, jadi beda 5 jam. Dan seinget gue, dulu jam di ponsel itu ngga otomatis berubah ke summer time. Dan itu bikin gua gak makan malem, gara-gara telat!

Yaudah lah, jadi segitu dulu artikel gua kali ini. Mohon maap kalo ada kesalahan penulisan. Kalo ada salah dan mau koreksi silakan di kolom komentar. Kita diskusi aja. Kalo gua salah ya tolong dikoreksi. Kalo gua bener ya silakan diserap sebagai ilmu.

Jadi ketemu lagi di artikel selanjutnya atau di video selanjutnya di channel YouTube gua ya. Thank you udah mampir. Jumpa lagi!

Comments

  1. Sangat membantu bang artikel nya, terima kasih

    ReplyDelete
  2. Selain bikin vlog.. Hari" abang ngapain disana..

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Selamat Datang di Era Digital

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]