Pengalaman Beli Tembakau Rokok Kretek Indonesia

Halo pembaca, balik lagi di artikel terbaru saya. Masih di Tempat Sampah Palsu. Kebetulan nama blog ini belum ganti. Seperti yang tadi saya bilang di Twitter, soal blog & vlog yg saya bikin, kurang lebihnya adalah diary pribadi. Tapi gak menutup kemungkinan kan untuk orang lain baca juga cerita saya. Setiap orang punya kehidupan yang beda dan masing-masing unik


Nah, mungkin ini bisa jadi jawaban buat temen-temen yang baca blog ini dan nonton vlog saya di Youtube. Beberapa orang mungkin akan mikir, "ini blog sama vlog kaga jelas dah!" Ya emang gak jelas, kan diary pribadi. Apa yang terlintas dalam hidup aja ditulis di blog atau diangkat di vlog hahaha. Kalian juga bisa kok bikin diary pribadi. Misal hari ini bangun jam berapa, tidur berapa jam, habis bangun ngapain, dll. Macam-macam lah..

~~~~~

Tapi kali ini saya mau bahas diary selanjutnya nih. Singkat cerita rokok saya yang dari Indonesia kan udah habis ya. Jadi mau gak mau saya siasatin gimana caranya bisa ngerokok, tapi murah. Kalo bisa juga enak hehehe..

Awalnya nyoba beli tembakau terus ngelinting sendiri, karena kalo dihitung, pengeluarannya jauh lebih kecil dibanding beli rokok bungkusan. Tapi apapun itu, rokok di Eropa ngga pernah ada yang enak. Terus terang aja.

Suatu ketika saya nemu sebuah review rokok di Youtube. Reviewer ini katanya habis beli rokok Gudang Garam di sebuah situs jualan kretek, namanya ciggiesworld.ch. Dari situ saya coba berkunjung ke situs tersebut.

Situsnya friendly kok. Gak ribet. Situs standar online store gitu, tapi gak ada payment gateway. Jadi manual transfer ke rekening si penjual.

Saya screenshot dikit ya, pembaca bisa visit website-nya langsung

Nah saat itu saya tertarik banget. Maklum lah, lidah cuma masuk sama rokok Indonesia, rokok kretek mild hehe. Tapi di sini saya gak beli rokok bungkusan kayak yang di atas ini. Saya belinya tembakaunya, jadi saya linting sendiri aja. Kebetulan mereka juga jual tembakau per pak gitu. Cara ini bisa jauh lebih hemat dibanding beli rokok bungkusan. Saya langsung pesan dan transfer ke sebuah rekening yang lokasinya di Jerman. Meskipun ini bukan HOAX, tapi di situ saya agak heran. Domainnya dot ch, berarti domain Swiss kan. Tapi kok rekening pembayarannya ada di Jerman? Oh tapi saya pikir wajar karena Swiss dan Jerman kan deket.

Setelah pemesanan berhasil, saya masih cari-cari info soal situs ini. Saya nemu sebuah artikel yang menjabarkan bahwa ciggiesworld.ch ini pernah punya masalah sebelumnya dengan domain dot com. Jadilah mereka ganti domain. Dan mereka based in Sydney, Australia! Wayo loh! Bingung dah! Hahaha

Domain Swiss, rekening Jerman, basisnya Australia 😂

Anehnya lagi, mereka kan beberapa kali kirim email soal pemesanan, pembayaran, dan yang terakhir soal kode tracking. Kode tracking-nya: RRxxxxxxID. Makin bingung lo! Kenapa bingung? ID! Ya, barangnya dikirim dari Indonesia pake pos internasional!

Domain Swiss, rekening Jerman, basis Australia, produk Indonesia!

Kira-kira begitu hahaha.

Tapi waktu itu saya gak takut kena tipu atau apa kok, karena emang sebelum beli, saya gak nemu artikel-artikel negatif soal situs ini. Jadi ya percaya aja. Toh di situ harga rokoknya murah-murah. Kalo pun ditipu ya gak rugi-rugi amat.

Apa yang saya beli dan berapa harganya?

Saya beli 2 tembakau mild lintingan, masing-masing beratnya 50 gr. Harganya masing-masing 4.3 USD plus shipping fee 9 USD. Totalnya 17.6 USD. Jadi sekitar 15 EUR saya harus bayar. Coba diitung sendiri, mahal apa murah kalo kita pake kaca mata Rupiah hehe..

Oh ya, 2 pak tembakau ini kita bisa pake kurang lebih 2 bulanan kasarnya ya. Jadi 15 EUR untuk 2 bulan. Murah dong! Dibanding beli rokok bungkusan yang harganya 4-6 EUR di Eropa, cuma habis 1-3 hari, udah gitu rasanya gak enak. Dengan beli tembakau lintingan, kita cuma menghabiskan uang 7.5 EUR dalam sebulan! Bukan per hari!

Pengiriman Barang

Proses pengiriman tembakau ini kurang lebih makan waktu 3 mingguan. Saat barang dikirim, kebetulan saya lagi gak dirumah. Jadi oleh tukang pos dikirim ke kantor pos terdekat. Tapi mereka taro di mailbox apartemen saya struk di bawah ini:


Nah, besoknya saya dan istri ke kantor pos untuk ambil barang ini.

Gimana Rasanya?

Awalnya saya agak sedikit geli lihat bungkusan paketnya karena mereka kirim ke saya pake kertas kado bunga-bunga hahaha. Tapi no problem lah. Kan yang penting isinya.

Oh ya, buat yang males baca, bisa nonton di vlog saya aja di bawah ini


Setelah paketnya dibuka, ternyata selain 2 pak tembakau, saya juga dapet teh Sariwangi lho! Hehehe.. Happy sekali!


Mungkin teh Sariwangi ini dimaksudkan untuk menemani waktu santai ngerokok hehe. Budaya penikmat kretek, kalo nggak kopi ya teh. Keren euy! Nah, sejauh yang saya bisa nilai. Tembakau kretek Indonesia ternyata bulirnya besar-besar. Beda sama tembakau kalo kita beli di Eropa yang halus, bulirnya kayak rambut. Tipis-tipis. Dan wangi tembakau kretek emang juara sih! Unbeatable..


Waktu pertama ngerasain, berasa banget tembakau Indonesianya. Berasa rokok warungan, mirip Sampoerna Mild. Tapi yang kurang ya rasa manis di filternya hehe. Di Indonesia kan rata-rata rokok kretek pasti manis di filternya.

Secara keseluruhan oke kok. Berasa banget tembakau kretek Indonesianya. Ke depannya saya mau coba campur pake cengkeh biar lebih joss! Hehe.

~~~~~

Jangan lupa, artikel ini khusus dewasa ya. Buat pembaca dewasa, monggo diawasi anak-anaknya hehe.

Jadi sekian dulu cerita saya soal pengalaman beli tembakau rokok kretek Indonesia. Kalau ada yang kurang jelas, silakan lempar di kolom komentar. Begitu pun kalo ada kritik, saran, dan sanggahan.

Jumpa lagi di artikel selanjutnya! Happy selalu..

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Selamat Datang di Era Digital

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]