Pengalaman Terbang ke Vienna dengan Thai Airways

Salam jumpa, pembaca. Apa kabar? Semoga sehat dan bahagia selalu.

Di artikel ini, saya akan nulis Pengalaman Terbang ke Vienna dengan Maskapai Thai Airways. Mungkin belum banyak teman-teman yang terbang dari Jakarta ke Vienna. Rata-rata orang Indonesia kalo ke Eropa, biasanya terbang ke Amsterdam, Paris, atau Frankfurt ya? Tapi di sini saya mau cerita rute yang berbeda.


Maskapai yang saya pake juga mungkin nggak umum. Seperti di artikel Euro Trip saya yang lalu, saya pake Vietnam Airlines ke Paris. Karena sekali lagi, setau saya, orang Indonesia kalo ke Eropa biasanya pake maskapai Timur Tengah, seperti Emirates, Qatar, Etihad, atau Turkish Airlines. Oh ya, pengalaman saya beli tiket ke Vienna ini bisa dibaca di sini. Dan ini proses pembuatan visa: membuat visa Schengen di Kedutaan Ceko. Semoga artikel tersebut berguna buat pembaca.

Kamis, 12 Juli 2018

Seperti biasa, saya berangkat dari Depok ke bandara Soekarno-Hatta pake bus Hiba yang ada di terminal Depok. Harganya 60 ribu. Durasi sekitar 2 jam, karena macet di beberapa titik. Kalo ngga macet, bisa cuma 1 jam sih kayanya.

Penerbangan menggunakan Thai Airways adanya di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta. Tipikal bus Hiba dari Depok, pasti Terminal 3 paling pertama disinggahi.

Saya datang "kepagian". Pesawat saya berangkat jam 7 malem, tapi jam 4.30 sore saya udah di bandara. Ya lebih baik kecepetan sih dari pada telat hehe. Di bandara, santai-santai, sebat duabat dulu. Pas jam 5.15 saya masuk dan langsung ke counter check in Thai Airways. Di situ cukup gila sih. Antriannya panjang banget dibanding counter check in di sebelah-sebelahnya. Ya mau ngga mau dong, tetep antri.

Kebetulan barisan di samping saya kosong, tapi counter-nya buka. Terus penumpang di depan saya diminta salah satu petugas yang ada di sekitar situ untuk masuk ke barisan yang kosong. Tapi anehnya orang-orang lain ngga ada yang ngikutin. Terus saya nanya lah sama petugas itu apa saya bisa masuk barisan itu. Petugas bilang, "ini buat yang udah check in online mas."

Saya udah check in online malam sebelumnya. Langsung aja masuk ke barisan kosong itu. Jadi buat pembaca yang mau terbang ke manapun, lebih baik check in online dulu deh sebelum ke bandara. Enak, hemat waktu dan tenaga. Dan ngga akan ngedumel sama antrian panjang haha.

Di counter saya taro koper ke bagasi yang beratnya ternyata cuma 25kg. Saya pikir awalnya lebih dari 30kg. Untungnya ngga. E-ticket dan visa pun dicek oleh petugas. Lalu saya boarding pass sampe ke tangan.


Di situ tertera boarding dimulai jam 18.20. Kebetulan masih ada waktu untuk nyantai, saya keluar dulu buat sebat duabat. Habis itu lanjut cari gate-nya.

Imigrasi

Sebelum ke gate, "tembok" pertama yang harus saya lewatin di situ adalah imigrasi. Paling males emang. Terutama kalo antriannya panjang. Nah tapi saya hoki di sini!

Kebetulan di Terminal 3 (gatau di terminal 2 masih ada atau ngga) ada autogate. Jadi kita gak perlu lewatin antrian imigrasi yang ada petugasnya. Cuma scan paspor, scan jari, dan muka. Lewat!

Maaf, saya ngga ada fotonya. Buat saya, dalam kondisi semacam itu, security check, passport check, dll itu harus gerak cepat. Jadi gak ada kepikiran untuk foto hehe. Tapi mungkin beberapa di antara pembaca sudah tau bentuk autogate itu ya. Karena seingat saya, autogate udah lama ada juga di terminal 2 bandara Soekarno-Hatta. Awalnya saya ada di antrian imigrasi yang biasa. Tapi saya lihat, di sebelah loket imigrasi yang biasa itu ada autogate yang gak ada antriannya sama sekali. Kebetulan di sekitar situ ada beberapa petugas. Nah, saya tanya lah, "pak, saya bisa pake autogate aja?" Beliau bilang, "coba aja dulu mas, semoga bisa."

Langsung lah saya pindah ke autogate itu.

Kebetulan di situ ada layar yang kasih instruksi juga sih, jadi jangan bingung ya. Langkahnya:

  1. Scan pasor kita di scanner
  2. Pintu pertama akan terbuka, kita masuk
  3. Di dalam, kita diminta scan jari dan scan wajah (diminta melihat kamera)
  4. Pintu kedua terbuka dan selesai!

Oh ya, pake autogate ini berarti kita gak dapet stempel imigrasi. Buat pembaca yang hobi koleksi stempel imigrasi, mau ngga mau harus lewatin imigrasi yang biasa.

Dari imigrasi ke gate 6 itu lumayan jauh juga lho. Ada lah mungkin 15 menit jalan.

Saat check in, saya request seat nomer 41A. A itu pasti window seat. Saya harus selalu dapet window seat. Berasa seger aja kalo window seat, meskipun kalo mau ke WC agak susah.

Pesawat yang dipake untuk penerbangan dari Jakarta ke Bangkok adalah B777-200. Saya baru tau, ternyata seri 200 ini ngga ada panel AC di atas kepala. Cuma ada lampu. Dan penerbangan itu gerahnya minta ampun dah. Gatau kenapa. Mungkin karena B777-200 ini jenis pesawat yang outdated ya, jadi mungkin udah gak beroperasi maksimal. Beda sama B787 yang akan saya pake dari Bangkok ke Vienna. Dia baru beberapa tahun aja umurnya.





Penerbangan Jakarta - Bangkok ini ditempuh dalam waktu sekitar 3.5 jam. Lumayan panjang lah ya penerbangan. Tapi ya karena ini maskapai Asia juga, jadi makanannya masih masuk di lidah hehe. Sama seperti Vietnam Airlines yang makanannya menurut saya enak.




Drama Delay Thai Airways

Sampai di Suvarnabhumi airport, Bangkok, jam 22.30 malam. Seperti biasa, saya cari smoking area dulu sambil nunggu penerbangan berikutnya. Transit di Bangkok ini dijadwalkan sekitar 3 jam. Dan jam 1.20 pagi, penerbangan ke Vienna dilakukan.

Action cam selalu standby haha


Saya pun keliling-keliling bandara, ngerokok, dll, sambil ngecek timetable ada di gate mana pesawat saya yang tujuan Vienna. Saya curiga ketika sampe jam 12.00 malam belum ada informasi soal dimana gate yang tujuan Vienna. Biasanya 1.5 jam sebelum keberangkatan sebuah pesawat, info gate tuh udah keluar di timetable. Tapi ini kagak. Aneh banget. Bahkan ngga ada tulisan cancelled, delayed atau apapun.

Sekira jam 12 lewat, saya datangi petugas informasi bandara dan saya tanya pesawat saya berangkat dari gate berapa. Ternyata mereka juga gak tau men! Hahaha. Bingung lah gua. Mereka nyuruh saya untuk balik lagi ke situ, sekitar jam 12.30. Semoga udah ada info.
Jam 12.30 saya balik lagi ke konter informasi, mereka pun masih belum punya jawaban. Mereka menyarankan saya untuk ke lounge Thai Airways untuk nanya info lengkap ke petugas yang ada di sana. Mampir lah saya ke lounge tersebut. Sampe di sana, ternyata ada dua cewek bule juga komplen. Saya denger dari ocehan mereka. Ternyata tujuan mereka sama kaya saya, ke Vienna juga pake Thai Airways.

Tau apa yang terjadi? Ternyata penerbangan kami delay sampai jam 7 pagi! Ngehe gak tuh?! Saya yang udah nunggu dari 2 jam sebelumnya sebetulnya kesel banget. Tapi ya apa mau dikata. Pertanyaan saya: kenapa lu pada kaga info di timetable dari (paling ngga) 1 jam sebelumnya bahwa pesawat delay?? Kan gua bisa langsung komplen dan dapet penyelesaian saat itu juga!

Wah kacau lah tengah malam itu. Si dua cewek Polandia ini juga kasian sih. Ternyata mereka terbang dari Melbourne dan akan lanjut ke Vienna. Makanya mereka ngamuk banget gue liat mukanya hahaha.

Di lounge itu, petugas Thai Airways nelepon ke staff lain. Gak paham, karena mereka pake bahasa Thai. Cuma mereka minta paspor saya dan dua cewek tadi yang ternyata warga negara Polandia. Setelah itu mereka ngasih kertas, nulis instruksi. Kami disuruh keluar bandara alias keluar imigrasi bandara, lalu cari gate 4. Di situ kita akan nemu hotel Novotel yang biayanya akan ditanggung oleh Thai Airways.

Akhirnya saya dan dua cewek Polandia ini barengan keluar imigrasi yang antriannya ampun-ampunan! Dan kami pun ikutin instruksi dari si petugas Thai Airways dengan rasa gondok gila-gilaan. Di pintu keluar bandara, gate 4, sesuai instruksi petugas tadi, saya ketemu petugas cewek pake jas. Saya tanya dimana Novotel hotel. Ternyata dia adalah petugas Novotel yang ditugaskan untuk jemput penumpang Thai Airways yang dilanda delay ini. Jadi si mbak langsung nganterin kita naik shuttle buat ke hotelnya.

Karena banyak nyari jalan, gate keluar, antrian imigrasi yang kaya t*i, kita baru sampai di hotel Novotel jam 2 pagi dan langsung check in. Capek banget asli!

Dan tau apa? Kita cuma punya waktu sampe jam 5 pagi abis itu harus balik ke bandara! Duar!

Kenapa jam 5? Itu sebenernya spare time aja takut-takut antrian imigrasi panjang. Kan kita masuk bandara lagi ya harus masuk imigrasi lagi karena kita mau keluar Thailand. Rusak banget kan idup lo di malam itu! Hahaha..

Akhirnya gak pake babibu, saya kabari keluarga dan Adriana soal kejadian itu. Saya coba tidur-tidurin dan set alarm ke jam 4.45. Kami dapat meal voucher buat sarapan dan shuttle untuk balik ke bandara. Jadi sebenernya enak sih, cuma waktunya aja yang mepet banget.

Pernah ada yang ngalamin hal ini? Cerita dong di kolom komentar di bawah..

Jumat, 13 Juli 2018, 4.45 am (GMT+7)

Bangun terpaksa karena alarm padahal cuma tidur sejam dua jam doang. Langsung ke restoran punya Novotel, cari kopi dan sereal. Mata sepeeeeet banget kacau!



Selang 15 menit, saya langsung ke resepsionis untuk check out. Lebih awal lebih baik dari pada telat. Takut ada sesuatu-sesuatu di imigrasi. Tapi saya sempetin dulu ngerokok setengah batang di lobby hotel sambil nungguin shuttle.



Ini pagiku, mana pagimu? Ini hariku, mana harimu?

Kampret!

Sebenernya Novotel ini masih ada di dalam kompleks bandara Suvarnabhumi. Pake shuttle cuma 5-7 menit, gak jauh.

Sampe di bandara, saya langsung bergegas ke keberangkatan internasional dan imigrasi. Karena boarding pass udah di tangan, bagasi saya pun masih sama mereka, jadi no need to check in bla bla bla. Langsung aja.

Ternyata di imigrasi juga lancar, cuma antriannya agak panjang. Saya bisa simpulkan, imigrasi Suvarnabhumi Bangkok dan imigrasi Charles de Gaulle Paris itu mirip-mirip. Orangnya banyak, petugasnya dikit.

Setelah lewat imigrasi, yang saya cari adalah timetable. Nah, di timetable udah muncul tuh akhirnya gate pesawat ke Vienna, yaitu gate E5.

Gak sampe 2 jam kemudian, akhirnya saya bisa duduk di dalam pesawat B787 yang belum pernah saya pake seumur hidup. Ini kali pertama. Pesawatnya gress, bersih, dan modern tentunya.




Pas lagi boarding, ada pramugari yang nyamperin setiap row bangku yang ada penumpangnya. Mereka minta maaf dan menjelaskan apa yang terjadi malam sebelumnya, kenapa bisa delay sampe pagi.


Jadi ternyata, malam tadi ada masalah sama pesawat. Entah kenapa harus ganti pesawat. Mungkin masalahnya fatal atau banyak, sehingga ngga bisa diperbaiki oleh mekanik. Nah pihak Thai Airways minta untuk pake pesawat pengganti, tapi malam tadi itu pesawatnya belum ada. Pesawat pengganti baru bisa sampe dan bisa dipake ya pagi itu.

Tapi salut sih buat Thai Airways, mereka lebih milih ganti pesawat dari pada pake pesawat bermasalah. Meskipun delay ya. Udah gitu pramugari sebagai representasi dari maskapai juga keren inisiatifnya untuk minta maaf ke setiap barisan bangku dan menjelaskan problem mereka. Maskapai ini recommended lah! Jangan lihat delay-nya, tapi lihat how they treat passengers.

Paling problemnya ada di mereka yang ngga ngasih tau lebih awal soal delay sih. Kenapa kita baru tau last minutes banget? Kalo dari awal kita dikasih tau kan bisa istirahat lebih lama di hotel, ngga cuma 2 jam tidur.

Dan tau ngga, entah karena delay dan pake penerbangan pengganti, pesawat kita pagi itu cuman terisi penumpang ngga sampe 50%! Jadi kita bebas rebahan, tiduran, pindah kursi, ga ada antrian di WC, dll. Enak banget!




Sayangnya ya itu, di pesawat sih bisa rebahan, tapi saya gak bisa tidur. Gatau kenapa. Padahal kondisi memungkinkan banget buat tidur.

Akhirnya pesawat kami pun take off dan heading to Vienna, Austria dengan estimasi durasi penerbangan 10 jam 35 menit. Siap-siap gabut.

Sekitar 2 jam setelah take off, kami dapet sarapan. Ya, komentar gue masih sama. Makanan Thai Airways is not bad lah.



Oh ada satu lagi. Perjalanan kita ini perjalanan seharian. Jadi kita terbang bareng sama matahari. Matahari selalu ada di atas pesawat. Jadi kita ngga ngalamin malem. Nah sepanjang penerbangan, jendela kabin pesawat di-set untuk gelap. Kabin B787 gak punya window shade, jadi mereka justru malah memanfaatkan teknologi warna jendela. Itu namanya electronic dimming system. Ini dilakukan supaya penumpang bisa tidur selama perjalanan, jadi atmosfer jendela dibuat gelap supaya cahaya matahari ngga masuk. Kayak gini contohnya:



10 jam penerbangan saya lewati juga. Bosen abis, mana kaga bisa tidur hahaha. Sebelum landing, window dimming system dikembalikan ke normal.

Di atas Hungaria

Di atas Austria

Akhirnya setelah drama delay dan 10 jam penerbangan, kami landing juga di Vienna International Airport, Schwechat, Austria. Waktu lokal menunjukan jam 1-an siang, waktu di rumah menunjukan jam 6-an sore.

Proses keluarnya penumpang dari pesawat sampe pengambilan bagasi terhitung sangat cepat menurut saya. Mungkin karena pesawat kosong jadi ngga banyak orang yang keluar. Udah gitu petugas imigrasi juga santai banget. Gak pake nanya-nanya, tinggal cap. Langsung deh keluar. Begitu juga conveyor belt buat pengambilan koper. Mereka kerja cepat. Saya cuma nunggu 7 menit sampe dapet koper saya. Habis itu saya pun keluar dan ketemu Adriana! Dia udah di bandara dari 1 jam sebelumnya. Horeee...

Nah, jadi sekian dulu pengalaman terbang saya kali ini ke Vienna dengan Thai Airways. Menurutku, pembaca layak lah untuk coba rute dan maskapai ini. Dan sekali-sekali rasain terbang ke Eropa Tengah hehehe.

Kalo ada pertanyaan dan sanggahan boleh dilempar ke kolom komentar ya.

Oh iya, kalo lebih suka nonton video, bisa disimak di bawah ini. Silakan subscribe juga channel Youtube Rengga Sanjaya Nuriman.



Semoga artikel ini berguna dan menghibur. Terima kasih udah mampir. Jumpa lagi di artikel selanjutnya! Bye bye..

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Selamat Datang di Era Digital

Cara Membuat Visa Schengen di Kedutaan Ceko