Cara Membuat Visa Schengen di Kedutaan Ceko

Sesuai janji, saya mau share pengalaman cara membuat visa Schengen di Kedutaan Besar Republik Ceko atau Czech Republic, pagi ini 26 Juni 2018. Hari ini hanya penyerahan berkas, visanya belum jadi. Artikel ini akan saya update ke depannya jika visa Schengen sudah selesai, granted atau rejected. Wish me luck ya!

Artikel terbaru: Pengalaman Terbang ke Vienna dengan Thai Airways


~~~~~
BACA SAMPAI SELESAI. UPDATE TERBARU ADA DI BAGIAN BAWAH ARTIKEL.

Sebelumnya saya punya cerita menyesakkan soal visa ini. Gimana ceritanya?

Bulan Maret, saya sudah beli tiket pesawat untuk penerbangan 22 Juni 2018 tujuan Vienna. Selengkapnya sudah saya tulis di artikel ini. Udah beres urusan pertiketan lah pokoknya waktu itu.

Nah setelah itu, saya mesti nunggu invitation letter dari Adriana kan. FYI, invitation letter ini dibuat di kepolisian Republik Ceko. Gak ribet katanya. Cuma isi formulir, melampirkan rekening koran, dan bawa residence permit aja. Terutama dia punya dana yang cukup selama saya di sana. Dengan kata lain, sanggup menanggung secara finansial dan tempat tinggal. Padahal saya gak ditanggung sih secara finansial, saya bawa duit dan kartu kredit juga. Ya namanya juga prosedur. Ikutin aja.

Nah Adriana kirim itu invitation letter dan dokumen-dokumen lain, seperti residence permit, ID card, copy paspor, surat permohonan (ditulis sendiri), dan rekening koran beliau. Dokumen dikirim via pos Ceko yang harganya CUMAN 5 Euro! Di situ saya curiga sih, kok murah amat. Agak suuzon memang.

Bener aja tuh! Dokumen baru sampe di Jakarta 30 hari kemudian! Gila! Beda banget sama service EMS dari Pos Indonesia yang saya pake waktu itu. Saya kirim dokumen ke Ceko cuma 5 hari, tapi Adriana 1 bulan hahaha. Kacau! Selama penantian, saya emang gak kontak Kedutaan Ceko, karena kalo saya udah dapat tanggal janji visa tapi dokumen belum sampe Jakarta gimana?

Setelah dokumen sampe di Jakarta, baru saya kontak kedutaan sekitar pertengahan Mei. Nyeseknya, kedutaan bilang bahwa slot membuat visa sudah penuh. Baru kosong lagi tanggal 26 Juni 2018. Perih euy! Mana tiket pesawat udah lunas buat tanggal 22 Juni 2018. Mau gak mau mundurin tiket pesawat kan. Mau gimana lagi.

Setelah itu mau gak mau kita reschedule tiket pesawat dan nambah lagi 6 juta! Jadi harga tiket pesawat yang saya beli bukan lagi promo, tapi "harga summer" hahaha. Tanggal keberangkatan baru saya, akhirnya jatuh di tanggal 12 Juli 2018.

Nah, untuk invitation letter Adriana juga mesti bikin ulang di kepolisian dan kirim semua berkas ke Jakarta pake DHL. Kali ini kita udah males pake pos Ceko lagi deh, langsung aja pake DHL.

Setelah tiket rescheduled, lunas dan berkas dari DHL sampe Jakarta di awal Juni, saya kembali kontak kedutaan untuk minta tanggal janjian lagi. Ternyata alhamdulillah 26 Juni itu masih kosong. Akhirnya saya disuruh datang jam 9 pagi.

~~~~~

26 Juni 2018, Kedutaan Besar Republik Ceko, Menteng

Saya berangkat dari Permata Hijau ke Kedutaan Besar Republik Ceko sekitar jam 7.30 pagi ini pakai Gojek. Saya gak bawa motor karena kedutaan ga punya parkiran sendiri. Lagian males kena macet pagi-pagi. Mending disupirin kan hehe.



Sampe di Menteng jam 8 lewat dikit. Saya yang awalnya mengira akan sampe sana jam 8.45 bingung juga mau ngapain. Akhirnya nunggu aja di seberangnya, untung masih banyak rokok ehehe. Ditemani bunga-bunga merekah di pagi hari.


Kedutaan Republik Ceko punya 2 pintu gerbang besi. Pintu gerbang besar (masuk mobil) dan pintu gerbang kecil (pintu pengurusan visa). Kalo mau lebih jelas, bisa dicek di street view Google maps aja. Nah pintu gerbang besar ini dari sejak saya dateng itu udah buka tutup karena ada mobil kantor yang keluar masuk. Sedangkan gerbang kecil cuma dibuka sesuai jam kerja konsuler.

Jam 9 kurang 3 menit, dari pintu gerbang kecil keluar security. Itu tandanya office hour udah mulai dong. Saya sambangi lah bapak security itu. Ternyata dia punya daftar nama orang-orang yang sudah punya janji di hari tersebut. Bapak itu nanya nama saya. Ternyata nama saya paling atas, nomor 1. Yaudah langsung masuk pintu gerbang kecil.

Setelah masuk 2 lapis pintu gerbang kecil, masih harus jalan sekitar 10 langkah dan akan ketemu pintu lagi. Pintu kayu berwarna coklat langsung masuk ke ruang konsuler. Dari awal saya masuk, security udah bilang, masuk ke ruang itu cuma bawa aplikasi dan uang pas sebesar Rp 976 ribu (kurs bulan Juni, 60 Euro segitu. Di bulan Mei 1 jutaan. HOKI gua hehe.) Oh, jaket, tas, dan handphone harus ditinggal di luar. Kebetulan di depan pintu coklat itu ada meja kecil. Tas dan jaket saya taro di situ. Saya cuma masuk ke dalam bawa berkas dan dompet.

Sampai di loket saya ketemu satu petugas visanya. Bapak-bapak tapi masih muda. Mungkin umurnya sekitar 40. Saya langsung kasih semua berkas yang saya bawa karena sebelumnya sudah saya sortir, jadi udah gak khawatir lagi kalo ada yg kurang atau gimana. Jadi berkas apa aja yang saya bawa? Sama persis seperti pengurusan visa di Kedutaan Besar Slovakia:

  • Formulir permohonan visa yang sudah diisi lengkap (bisa diambil di website Kedutaan Ceko)
  • Foto background putih ukuran 3.5 x 4.5
  • Invitation letter (dari polisi) & surat permohonan pribadi dari Adriana
  • Rekening koran Adriana
  • Copy paspor, ID card, dan residence permit Adriana
  • Copy paspor saya (baru & lama), kartu kredit
  • Tiket pesawat
  • Asuransi kesehatan UNIQA
  • Surat pengantar kerja dari kantor saya

Kira-kira itu aja sih berkas yang saya bawa pagi tadi ke kedutaan. Sama visa fee sebesar 976 ribu deh.

Oh ya, ngomong-ngomong saya beli asuransinya kesehatan, bukan perjalanan. Saya kasih linknya di atas untuk pembelian. Mereka mengklaim "It meets the requirements of Act No. 326/1999 Coll" dan "The policy will be valid within Schengen as well". Untuk pengajuan visa, asuransi ini bisa dipake. Saya pake ini karena harganya jauh lebih murah. Ya mungkin karena perjalanannya gak di-cover kali ya. Ini cuma bisa dibayar pake kartu kredit dengan konversi langsung ke CZK.

Begitu berkas-berkas tersebut saya kasih ke petugas, sepertinya ngga ada kelanjutan interaksi deh haha. Beliau cuma ngecek detail, satu per satu berkas yang saya bawa. Paling ada beberapa yang beliau balikin, kaya terms & conditions asuransi, receipt tiket pesawat, copy halaman belakang paspor, gitu-gitu, yang gak berguna lah.

Gak sampe 15 menit, saya langsung disuruh bayar. Petugas kasih saya 2 kertas kecil, yang satu kwitansi pembayaran


Dan yang satu lagi kertas notice pengambilan visa


Kenapa saya gak ditanya-tanya?

Yang pertama, saya udah 2 kali ke Schengen Area. Terakhir saya ke Slovakia kan Desember lalu. Jadi finger print pun udah gak perlu. Yang kedua, saya yakin dokumen saya lengkap sesuai yang diminta pihak kedutaan. Jadi ya gak ada alasan lagi untuk minta ini itu atau nanya ini itu.

Waktu terakhir saya urus visa di Kedutaan Besar Slovakia juga gak ada pertanyaan deh seinget saya. Jadi ya mirip-mirip kaya pagi tadi.

Intinya, dalam urusan birokrasi macam ini, kita harus bawa berkas lengkap selengkap-lengkapnya deh. Tapi jangan lebay juga. Apa yang diminta aja kita kasih. Kalo yang ngga diminta di persyaratan ya gausah diada-adain. Meskipun saya kasih copy kartu kredit yang ngga ada di list persyaratan. Tapi maksud saya sih ya bahwa selain saya ditanggung oleh pengundang, saya juga sanggup nanggung diri saya sendiri. Gitu brok..

Jadi sampe di sini dulu yah artikel soal visa Ceko. Tanggal 3 Juli saya mesti balik lagi ke kedutaan. Doakan semoga granted dan gak ada halangan sampe berangkat tanggal 12 Juli nanti.

Thank you udah nyimak. Jumpa lagi di artikel selanjutnya. Bye bye~~

====================

Update 3 Juli 2018!

Saya mau ngelanjutin proses pembuatan visa Schengen saya di Kedutaan Besar Ceko. Ini update per hari ini, 3 Juli 2018. Hari di mana saya disuruh balik ke kedutaan untuk ambil paspor (visa).
Hari ini saya ngantor seperti biasa. Pagi. Dan baru rencana berangkat ke Kedutaan Ceko pas jam makan siang. Sekitar 12.30 lah.

Pas sekitar 12.15, saya udah berangkat dari kantor di daerah Kebayoran Lama menuju Menteng. Kali ini saya bawa motor. Dipikir-pikir, rugi juga naik Gojek puluhan ribu cuma buat ambil visa doang. Dan di depan kedutaan kan ada food court. Saya yakin bisa parkir di situ.

Kira-kira 30 menit perjalanan dari Kebayoran Lama ke Kedutaan Besar Republik Ceko di Menteng. Sesampainya di sana, saya langsung parkir di depan food court. Dan emang boleh sama tukang parkirnya. Biasalah, akamsi. Mana mungkin nolak duit.

Di situ saya cek, ternyata masih belum jam 1. Jadilah saya makan dulu di food court itu.

Btw food court ini namanya "Kuliner Theresia". Karena lokasinya di Jl. Gereja Theresia, Menteng. Persis di seberang Rumah Sakit YPK Mandiri yang kebetulan sebelahan dengan Kedutaan Ceko.


Di sini, harga makanan nggak mahal. Standar lah. Kayaknya karyawan-karyawan yang makan di sini.

Selesai makan, pas jam 1 kurang 5, saya ke seberang menuju kedutaan. Ternyata di sana sudah ada 3 orang yang nunggu. Kebetulan. Saya jadi gak terburu-buru. Biarin aja mereka masuk duluan. Saya mau bakar rokok dulu ehehe.

Giliran saya masuk. Langsung saya kasih kertas pengambilan ke petugas.

Petugas kelihatan bingung nyari-nyari paspor saya. Dia sempat bergumam pelan, "lho, mana ya?" Di situ saya mulai gak tenang.

Lalu dia bilang, "mas, tunggu dulu deh ya. Ini visanya belum keluar. Tunggu 30 menit ya."

Deg-degan kan tuh. Langsung mikir yang aneh-aneh. Karena saya gak punya plan B kalo visa saya ditolak. Dengan kata lain, kalau visa ditolak, kemungkinan besar saya akan benar-benar menunda keberangkatan sampe beberapa bulan ke depan untuk kembali ngumpulin uang. Dan menghanguskan tiket pesawat saya seharga 15 juta yang sudah dibayar! Mampus gak lo?

Wah udah deh. Pasrah aja di situ.

Balik ke luar, nunggu di trotoar bareng bapak security. Udah panas. Kepala gak enak. Jantung deg-degan. Hadeh, pikiran jadi kemana-mana kan. Bakar rokok pun gak bikin rileks, asli.


30 menit lebih berlalu. Security bilang kalo kita harus pastiin sendiri. Udah 30 menit atau belum. Kalo udah ya masuk aja. Karena petugas gak mungkin keluar untuk manggil orang.

Oke, kalo gitu saya masuk lagi ke dalam dan berharap semoga urusan saya udah beres. Itu salah satu 30 menit terlama dalam hidup hahaha.

Saya masuk dan nanya ke petugas. Lalu terjadi percakapan seperti ini, antara petugas (P) dan saya (S).

  • P: Mas, surat undangannya ada masalah. Kita belum bisa verifikasi. Mau besok datang lagi atau gimana?
  • S: Oh, gitu pak. (pura-pura tenang)
  • P: Apa besok balik lagi aja ya? Rumahnya di mana mas?
  • S: Saya dari Permata Hijau pak. Yaudah kalo memang harus balik lagi besok. Tapi kalo emang hari ini masih bisa ditunggu, saya tunggu pak. Kebetulan saya udah ijin kantor sih. Jadi santai.
  • P: Yaudah, kalo gitu ditunggu aja ya mas. Nanti kalo udah beres, saya telepon deh. Tunggu aja ya. Mungkin 10 menit.
  • S: Oke pak.
Akhirnya saya kembali ke luar dengan perasaan masih gantung. Dalam hati bilang, "yailah pak, kalo emang mau nge-reject bilang aja napa." Sempet pengen berak juga sih karena panik, asli.

Akhirnya bakar rokok lagi yang bermaksud supaya kepala jadi tenang ketemu nikotin. Ternyata power kepanikan ini lebih besar dari pada power nikotin.

Selang 10 menit, saya ditelepon dari dalam. Saya masuk ke dalam dengan perasaan gundah gulana hahaha. Udah pasrah aja dah.

Buka pintu, samperin loket..

Si petugas ngasih paspor saya dan undangan dari Adriana, sambil bilang, "mas, tolong dicek tanggal lahir dan tanggal keberangkatannya ya. Takut salah."


Akhirnyaaaaa, granted! Visa sudah di tangan dan lanjut pamit sama petugas ehehehe. Habis itu lanjut balik kantor dengan perasaan chill 😎

Semoga artikel ini berguna bagi yang mau bikin visa di Kedutaan Besar Ceko. Kalo ada pertanyaan atau belom jelas, boleh lempar di kolom komentar ya.

Thank you udah mampir!

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Selamat Datang di Era Digital

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]