Pengalaman Euro Trip 2017 Part X [Märsta]

Halo, pembaca!

Di artikel sebelumnya, saya cerita soal pengalaman liburan kami di Helsinki. Nah dari Helsinki mestinya tujuan kami adalah Amsterdam. Tapi kebetulan kami harus balik dulu ke Stockholm karena penerbangan kami dari Stockholm Arlanda Airport.

Saya akan melanjutkan kisah kami di kapal dari Helsinki hingga terbang ke Amsterdam.

Salah satu karya seni di Stasiun Stockholm

Laut Baltik, 17 Dec 2017

Setelah bangun tidur, sarapan, dan beberes, kapal kami pun hampir mendekati Pelabuhan Värtahamnen di Stockholm setelah berlayar mengarungi Laut Baltik selama 12 jam.


Setelah kapal berlabuh kami diingatkan di speaker halo-halo bahwa penumpang dipersilakan turun dari kapal. Kami yang sudah siap dari tadi, langsung ambil tas dan meninggalkan kamar yang sudah dua malam kami tempati.



Di Stockholm saat itu jam 9.43 pagi, sedangkan di Helsinki beda satu jam, yaitu 10.43.

Stockholm, 17 Dec 2017

Kami keluar dari pelabuhan dan lanjut jalan kaki menuju Stasiun Gärdet. Stasiun ini adalah stasiun T-Bana terdekat dari pelabuhan. Dari stasiun ini, rencana kami adalah menuju Stockholm City atau T-Centralen, stasiun pusatnya Stockholm. Dari stasiun ini kami akan naik kereta ke Märsta.

Mungkin buat kalian yang pernah ke Stockholm, akan bertanya-tanya. Kenapa dari T-Centralen gak langsung ke Arlanda Airport pake Arlanda Express?

Arlanda Express itu mahal banget bro! Hahaha. Rangkaian perjalanan kami masih panjang keliling Eropa. Jadi kalo untuk hal yang bisa kita ganti ke yang lebih murah kenapa ngga? Kebetulan beberapa hari sebelum di Stockholm, saya sempat baca-baca blog orang bahwa memang Arlanda Express itu mahal. Tapi ada cara lain yang lebih murah dari Stockholm City ke Bandara Arlanda. Ngeteng pake kereta (commuter train) sampe Märsta, lalu naik bis!

Jadi cara ini yang saya pake. Kalo Adriana mah ikut aja apa kata saya.

Kebetulan saya gak banyak foto di hari ini karena banyak yang dipikirin hahaha. Mikirin sampe bandara jam berapa, mikirin kereta adanya jam berapa, mikirin susah apa ngga dapetin kereta, dll. Udah gitu ini ngeteng kan, takutnya salah prediksi malah telat. Mungkin sebagian besar turis akan pake Arlanda Express biar gampang. Tapi kalo kita mah yang penting adventure hahaha.. Berikut ini pemandangan di T-centralen atau Stasiun Stockholm City.







Btw, metro subway Stockholm emang terkenal karena karya dindingnya di setiap stasiun. Kebetulan kami gak banyak bersinggungan dengan stasiun metro. Paling cuma gambar-gambar di atas aja yang bisa kami ambil.

Nah, jadi tadi dari Stasiun metro Gärdet (yang dekat pelabuhan), kami langsung menuju T-Centralen. Dari situ pindah kereta alias ganti kereta. Bukan pake subway lagi, tapi commuter train atau istilah di sananya Pendeltåg menuju Märsta.

Satu jam perjalanan kurang lebih dari Stockholm menuju Märsta pake kereta. Sebelum kita bahas Märsta, lebih baik lihat video rangkumannya dulu yuk!


Sesampainya di Stasiun Märsta, kami langsung beli tiket di Pressbyrån untuk naik bis ke Bandara Arlanda. Di sinilah saya pertama kalinya melihat hamparan salju di sebuah kota. Tapi gak banyak dan saljunya juga udah jelek sih, kotor gitu.






Setelah itu kami jalan-jalan sedikit di kota kecil ini. Suasananya menyenangkan. Sepi, aman, tentram. Paling yang jadi masalah suhu aja. Di sini -5⁰ C lho. Ini saya gak sadar pas di sini. Sadar-sadar pas di bandara, pas dapet wifi. Ternyata suhu di Märsta -5⁰ C. Gila! Pantesan pas saya bikin video tadi dan foto-foto rasanya tangan gak bisa lama-lama di keluarin. Harus selalu masuk sarung tangan.







Kaya butiran garem

Setelah jalan-jalan kecil dan badan udah gak enak rasanya karena kedinginan, kami langsung beranjak ke halte dan masuk bis. Durasi dari Märsta ke Bandara Arlanda sekitar 30 menit.




Buat kalian yang pake cara saya ini, jangan khawatir. Di halte ada time table. Ada tulisannya kok bis tujuan Arlanda Airport berangkat jam berapa. Jadi jangan takut bingung naik bis apa dan berangkat jam berapa. Bis ini cukup sering kok. Beli tiketnya di Pressbyrån ya, jangan lupa.

Sesampainya di Bandara Arlanda, Stockholm, saya seperti biasa, ngerokok-ngerokok dulu ehehehe.. Sambil lihat-lihat bandara yang dulu pernah saya daratin di flight simulator haha.


Swedavia Airports (dengan logonya snowflake)







Ada kejadian mengerikan di sini yang patut kalian semua tau haha. Saya kehilangan paspor!

Bayangin di negara nun jauh di sana, jauh dari Indonesia, paspor saya hilang. Plus mau boarding pula. Ngeri banget!

Jadi setelah check in menggunakan mesin, kami berdua masuk lah ke area pemeriksaan. Kondisi paspor dan tiket ada di tangan. Tiket ada di dalam paspor. Seperti biasa, lepas gesper, taro koin, lepas jam tangan, lepas jaket, dll.

Setelah melewati pemeriksaan, kami berdua ke sebuah toko duty free. Saya mau beli sesuatu buat teman di Jakarta. Saat ngantri di kasir, saya ingat, kalo mau beli sesuatu di duty free, harus ngasih paspor dan tiket. Saya cari-cari paspor kok gak ada di kantong, di tas, di jaket. Mulai lah panik.

Akhirnya saya minta tolong pake paspor Adriana untuk beli belanjaan itu. Saya mikir kapan terakhir kali saya megang paspor. Kok gak ada di tangan.

Saya ingat! Di area pemeriksaan! Saya taro paspor saya di bak pemeriksaan!

Saya langsung lari ke area pemeriksaan lagi. Tapi kendala pertama, pintunya otomatis satu arah. Pintu akan terbuka hanya bagi orang yang telah selesai dari area pemeriksaan. Dari arah saya, pintu gak mau terbuka karena sensornya gak ada. Nambah panik lah saya!

Saya coba panggil-panggil avsec di dalam area pemeriksaan itu dengan cara melambai-lambaikan tangan. Untungnya salah satu penumpang yang sedang diperiksa ngeliat saya dan langsung memberi tau ke avsec. Lalu seorang avsec nyamperin saya dan nanya ada apa. Saya bilang bahwa paspor saya ketinggalan di area pemeriksaan, tolong dicarikan.

Petugas avsec itu minta saya masuk ke area pemeriksaan dan nyuruh saya cari sendiri dulu di bak-bak pemeriksaan. Ternyata gak ada! Saya panggil lagi petugas avsec itu dan saya bilang saya gak nemu itu paspor. Sebentar lagi saya boarding, panik banget. Tapi saya yakin kalo paspor saya di situ.

Petugas avsec itu manggil temennya yang (saya rasa) pura-pura cuek. Petugas itu nanya sama temennya itu. Temennya nyamperin saya. Dia bilang gak ada paspor yang ketinggalan sejam terakhir. Yang mana itu bullshit! Tapi saya yakin, dia kayak begitu demi keamanan. Mungkin dia takut saya orang jahat yang mau ngambil paspor orang. Saya hampir pasrah dan saya keluar lagi dari area pemeriksaan. Adriana udah nungguin di situ lagi bongkar-bongkar tasnya dan tas saya. Gak nemu juga.

Karena posisi kejepit, saya masuk lagi ke area pemeriksaan dan cari petugas avsec lagi yang bisa saya tanya. Petugas tersebut manggil temennya lagi. Temennya nyamperin saya sambil bawa paspor ijo 😀 Dia nanya, "what is your name, sir?" Saya gembira dong lihat paspor saya ada di tangannya, dengan tegas saya bilang, "Rengga Sanjaya Nuriman, destination Amsterdam!" Lalu dia kasih paspor saya sambil bilang, "your passport, sir, please."

Yes! Akhirnya. Bener kan. Gua yakin itu paspor ketinggalan di situ pas pemeriksaan! Huf, untung aja! Amanatnya guys, kalo pas pemeriksaan, jangan taro paspor atau dokumen penting di bak. Kantongin aja di celana. Paspor gak nge-trigger metal detector kok.


Lalu kami boarding pas jam 13.20. And bound to Amsterdam!


Saya di kursi 11E dan Adriana di 11F. Tapi saya minta duduk di F, soalnya window seat hehehe. Oh ya, ini pengalaman pertama saya juga terbang dengan Norwegian. Katanya maskapai low budget terbaik di daratan Skandinavia. Who knows?





Gak lama setelah boarding, pesawat pun push back dan start engines.



Indahnya Swedia dari atas saat musim dingin. Meskipun belum semuanya hamparan putih, tapi tetep mantap lah!







Penerbangan ke Amsterdam akan ditempuh sekitar 1 jam 45 menit. Artikel ini pun akan berlanjut sesampainya kami di Amterdam ya.

Jadi jangan kemana-mana. Stay tuned di blog Tempat Sampah Palsu. Makasih udah mampir dan jumpa lagi di artikel selanjutnya di Amsterdam!

Bye bye..

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Selamat Datang di Era Digital

Cara Membuat Visa Schengen di Kedutaan Ceko