Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Vienna

Pembaca, kita rehat dulu yuk dari tulisan Pengalaman Euro Trip saya yang baru sampe Part IX hehe. Sekarang saya mau agak keluar dari rangkaian trip itu sebentar. Nantinya pasti akan saya lanjutkan lagi ke part-part selanjutnya.

Dok. Pribadi Bandara Internasional Vienna Schwechat

Di artikel ini, saya mau berbagi pengalaman beli tiket pesawat murah ke Vienna, Austria. Dan saya juga mau berbagi caranya, terutama berdasarkan waktu pesan. Jangan salah, maskapai juga punya waktu-waktu tertentu untuk menaikkan dan menurunkan harga tiket pesawat berdasarkan daya beli pasar. Ini strategi bisnis. Makanya ada istilah low-season dan high-season.

Pengalaman terbangnya bisa dicek di Pengalaman Terbang ke Vienna dengan Thai Airways

Beli tiket pesawat ke Eropa selalu mahal? Siapa bilang?


Kemarin 2 Maret 2018, saya beli tiket pesawat lagi. Seperti biasa, ke kampung istri. Tapi kali ini saya gak akan ngabisin waktu di Slovakia, tapi di Ceko. Kebetulan Adriana tinggal di Brno, Republik Ceko. Jadi sepertinya saya akan lama di sana. Jadi ke depan, saya akan apply visa via Kedubes Republik Ceko. Nanti saya akan buatin juga artikelnya. Kita lihat bedanya antara Kedutaan Slovakia (waktu itu saya buat artikelnya di sini nih) dan Kedutaan Ceko (artikelnya ada di sini nih).

Pengalaman kali ini sebenernya pengalaman beli tiket pesawat yang paling murah ke Vienna. Dan paling efisien.

Beda sama penerbangan saya yang sebelumnya bulan Desember 2017 lalu, yang mana saya mesti terbang beberapa leg. Pertama dari Jakarta ke Ho Chi Minh dilanjut ke Paris, dan terakhir ke Vienna. Pegel buanget! Cerita lengkapnya bisa kalian temukan di artikel Terbanglah ke Paris.

Kali ini beda. Saya beli langsung Jakarta-Vienna pake Thai Airways, transit di Bangkok. Kebetulan bulan November 2017 lalu saya lihat Thai Airways ini baru buka rute baru: Bangkok - Vienna. Udah saya pantengin dari waktu itu. Eh kayaknya promonya masih berlanjut nih sampe bulan Maret 2018. Promonya cuma 9 jutaan PP Jakarta-Vienna. Udah gitu transit di Bangkoknya gak sampe 3 jam!


Mantap lah! Kapan lagi CGK-VIE cuma 9 jutaan PP??

Setelah semua perencanaan beres dan Thai Airways juga masih ada promo, saya lalu membulatkan tekad untuk beli di bulan Maret ini. Rencana terbang di bulan Juni 2018 dan pulang September 2018. Mau minta visa Schengen 90 hari.

Langsung lah saya buka Traveloka. Eh ini bukan promo Traveloka ya. Saya emang sering pake Traveloka. Di artikel ini juga saya belinya di Traveloka.


Ini urutan teratas ya. Biasanya kalo kita beli di online travel agency (OTA), urutan paling atas kan yang harganya murah.

Nah di sini ada dua pilihan Thai Airways: 23 jam dan 17 jam. Kebetulan harganya sama. Ya saya pilih yang 17 jam lah! Yang 23 jam pasti transit di Bangkoknya lama tuh. Males.

Setelah pilih penerbangan berangkat, saya pilih penerbangan pulang.


Kalo penerbangan pulang sih udah jelas, pilih yang paling murah. Mau berapapun lamanya hehehe..


Yak, jadi totalnya CGK-VIE-CGK Rp 9.6 juta! Inget di artikel Terbanglah ke Paris? Waktu itu saya dapat CGK-CDG-CGK Rp 8.6 juta. Tapi karena tujuan akhir saya Vienna. Akhirnya harus nyambung lagi dari Paris pake Austrian Airlines sampe Vienna. Pulangnya juga begitu. Boleh diubek-ubek blog saya ini yang ceritain hal itu. Capek banget sih waktu itu.

Makanya sekarang pas banget nih. Nemu tiket langsung ke Vienna dengan harga yang cuma beda sejuta. Ya sikat aja!


Sampe sini harganya turun beberapa ribu pula haha. Gatau ada diskon apaan tuh.

Lanjut deh ke pembayaran!


Email masuk dan tiket pun issued dan sampai di tangan!

Nah sebenarnya inti dari artikel ini adalah: beli lah tiket pesawat saat low-season.

Low-season tuh kapan sih?

Kalo mau mendapatkan tiket pesawat murah mesti ingat, low-season tiket pesawat di Indonesia itu mulai dari Januari akhir sampai menjelang Lebaran. Atau bisa kita simpulkan seperti ini: Februari sampe April & Agustus sampe Oktober adalah waktu yang pas untuk beli tiket pesawat.

Di Indonesia, high-season tiket pesawat sepanjang tahun ada dua, yaitu: 2 bulan menjelang lebaran (dan 1 bulan setelah lebaran) & 2 bulan menjelang Natal/Tahun Baru (dan 1 bulan setelahnya).

Jadi kalo kamu mau beli tiket pesawat murah, caranya mending mulai browsing di akhir Januari. Paling ngga sampe April. Setelah lebaran, bisa browsing mulai Agustus (saat anak-anak sekolah udah mulai masuk) sampe Oktober. Kalo udah masuk November, biasanya harga udah mulai gila-gilaan. Tapi tergantung maskapai sih. Ada juga yg masih punya promo sampe November-Desember.

Semoga artikel pengalaman beli tiket pesawat murah ke Vienna ini bisa jadi inspirasi pembaca. Sekaligus bisa ngasih gambaran dan cara yang tepat kapan kita bisa mulai beli tiket pesawat. Khususnya buat pembaca yang mau bepergian ke Eropa Tengah.

Yap, jadi sekian dulu artikel ini, guys! Oh ya, nanti akan saya ceritakan gimana cara dan proses pembuatan visa Ceko ya. Doakeun semoga granted! Tapi mungkin saya akan urus visa mulai awal Mei aja karena keberangkatannya juga masih lama kok.

Pengalaman penerbangan Thai Airways saya ini, bisa dibaca di artikel ini atau nonton aja videonya di sini.

Makasih udah mampir. Jumpa lagi di artikel selanjutnya! Bye bye..

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Selamat Datang di Era Digital

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]