Pengalaman Euro Trip 2017 Part V [Slovakia]

Ini adalah artikel lanjutan tentang pengalaman liburan saya selama di Slovakia. Sesuai janji kemaren di artikel sebelumnya bahwa masih ada beberapa tempat di Slovakia yang mesti saya ceritain hehe.

Seperti yang kita ketahui, Slovakia sebenarnya bukan destinasi utama bagi turis-turis Indonesia. Tapi yakinlah, pengalaman liburan ke Slovakia akan ngubah pandangan kalian soal Eropa yang taunya cuma Belanda, Jerman, atau Prancis. Cobain!

High Tatras

Nah kalo di artikel sebelumnya saya cerita soal minggu awal di Slovakia, di sini saya akan cerita minggu akhir saya di Slovakia, sebelum pulang ke Indonesia.

Veľka Javorina, Dec 25, 2017

Velka Javorina adalah tempat wisata di puncak gunung Javorina. Saya dan Adriana pergi ke sini pas natal karena waktu itu bosen banget di rumah. Budaya keluarga Adriana (dan keluarga lain juga gue rasa) itu pas tanggal 25 bukan ngerayain natal, justru malas-malasan di rumah. Natal dirayain sama keluarga di tanggal 24 malam justru. Jadi saya pikir mending kita cabut aja kemana kek gitu, terutama tempat yang berbau alam.

Di sini pertama kalinya saya megang salju fresh from the oven hehe. Salju fresh tuh lembut banget lho.

Oh ya, Velka Javorina ini letaknya di perbatasan antara Republik Ceko dan Slovakia. Kalo kita search di Google maps, lokasi Velka Javorina ini ada di Ceko. Tapi sebenarnya ngga juga, ada di kedua lokasi. Emang tadinya milik bersama di Cekoslovakia. Tapi per 1993 kan mereka berpisah, yaudah deh jadi setengah punya Ceko, setengah punya Slovakia.





Dari Bzince ke Velka Javorina hanya ditempuh dalam waktu sekitar 20 menit aja. Perjalanan ke sini yang menyenangkan, ngelewatin gunung & bukit, masuk-masuk hutan. Mantap lah! Udah gitu kiri kanan salju semua. Keren.

Sejauh mata memandang cuma ada gunung dan bukit



Perbatasan negara, itu Ceko, sini Slovakia

Saat itu suhu gak kurang dari 1⁰C, tapi salju udah banyak yang mencair. Jadi gak full banyak banget salju. Liat aja, masih banyak ijo-ijo. Simak dulu video singkatnya selama kami di Vel'ka Javorina di bawah ini.


Di sini juga kita gak lama. Sekitar satu jam, lalu kita balik, ke rumah neneknya Adriana di Cetuna, sebuah desa kecil di bawah gunung Javorina ini.

Stára Myjava, Dec 28, 2017

Stara Myjava adalah sebuah kota kecil juga, kurang lebih 45 menit pake mobil dari Bzince pod Javorinou. Sebelum saya pergi ke Slovakia, saya pernah liat di Google maps ada lokasi main ski namanya Skiland Stara Myjava dekat rumah Adriana. Saya emang berencana ngunjungin tempat itu karena deket dari rumah. Gak maksud main ski juga, tp itu lokasinya di tengah hutan gitu. Kelihatannya seger aja hehe.

Kita berangkat ke Skiland itu sayangnya udah agak siang, sekitar jam 3an. Udah gitu pake nyasar juga karena saya dan  Adriana gak ada yg punya paket internet selama di luar rumah untuk bisa buka Google maps. Nah tau sendiri kan, jam 3-4 itu matahari udah mulai terbenam saat musim dingin.






Fresh from the oven



Sesampainya kita di sana juga gak ada orang yang main ski. Bukan karena udah telat, tp emang kayaknya salju belum full nutupin track-nya. Mungkin masih terlalu dini untuk main ski karena musim dingin belum berada di puncaknya. Tp lumayan lah, di sini saya banyak ngelihat salju hehehe.

Apa-apa salju, apa-apa salju. Ya maap, kan di Indonesia salju cuma ada di dalem kulkas. Jadi norak!

Gak lama juga kita di sini, karena hari udah makin gelap, kita pun beranjak pulang.

Eh tapi ada yang menarik. Pas kita di jalan pulang, deket Skiland, ada danau beku gitu. Akhirnya kita turun buat ngeliat kayak apa sih danau beku hehe.






Saya celupin tangan ke danau itu. Eh ternyata yg beku itu bagian permukaannya doang. Bawahnya masih air hahaha, Tapi keren, gak ada di Indonesia!

Spišsky Stiávnik, Dec 29, 2017

Spissky Stiavnik ini adalah sebuah kota kecil di bawah rangkaian pegunungan Tatra. Kenapa saya ada di sini? Nah, ceritanya gini..

Sebelum saya ke Slovakia, adiknya Adriana dan pacar adiknya ceritanya mau menyambut saya dengan cara liburan bareng. Tapi karena saya dan Adriana keliling Eropa di minggu awal, jadi mereka merencanakannya akhir-akhir bulan, pas kita udah pulang ke Slovakia. Nah tujuan utama kita sebenernya High Tatras, tapi bermalam di Spissky Stiavnik, dari Jumat sampe Minggu. Di kota ini lah saya dapet temen baru, pemilik penginapan sekaligus pemilik bar di tempat kita nginep.

Kita berangkat Jumat pagi jam 8, jemput adiknya Adriana dan pacarnya di Nove Mesto nad Vahom, tempat mereka tinggal. Habis itu kita nempuh perjalanan selama 3 jam lebih pake mobil. Jarak dari Bzince ke Spissky Stiavnik sekitar 310 km.


Sampe di Spissky Stiavnik hampir jam 12 siang. Langsung check in penginapan yang udah di-book pacar adeknya Adriana. Saya seneng banget karena di sini pertama kali saya merasakan mandi hujan salju haha. Salju full sepanjang mata memandang.







Berikut ini tampak luar dari penginapan kita. Kebetulan saya gak punya foto tampak dalemnya, lupa euy, gak foto-foto di dalem.






Bangunan itu ada dua lantai. Lihat deh, di muka ada dua pintu. Pintu yg kiri menuju ke restoran dan bar. Sedangkan pintu yang kanan menuju ke atas: penginapan kita. Nah di lantai atas itu, kita dapet dua kamar tidur, satu kamar mandi, satu ruang tamu, satu dapur, dan meja makan. Bagus deh. Atmosfernya anget banget meskipun kondisi di luar dingin. Tungku pemanas juga bekerja dengan baik.

Kebetulan waktu itu saya merasa agak gak nyaman karena sepanjang hari saya merasa terasing. Adriana, adiknya dan pacar adiknya selalu ngobrol pake bahasa Slovakia. Roaming inilah yang bikin saya gak nyaman. Udah gitu, Slovakia termasuk salah satu negara yg tertutup sama orang asing. Jadi gak banyak orang yg bisa berbahasa Inggris, kecuali di kota besar kayak Bratislava. Jadi saya mau jalan-jalan sendiri ke mana gitu, ya agak susah juga. Terkendala di bahasa.

Adiknya Adriana dan cowoknya bisa berbahasa Inggris, tp itu berlaku kalo ngobrol sama saya aja. Itu pun jarang. Kalo mereka lagi ngobrol masing-masing ya pake bahasa Slovakia. Dimengerti sih alasannya, tp ya saya merasa asing aja.

Nah, waktu itu karena saking nggak nyamannya di atas, saya turun ke bawah sendiri, ninggalin mereka-mereka yang kalo ngomong selalu pake bahasa Slovakia haha. Saya pergi ke bar yg lokasinya di bawah penginapan. Ngobrol lah sama si pemilik bar sekaligus penginapan yg kita inepin. Gembira gue karena orang ini ngomong bahasa Inggris, lancar pula!

Beliau ini, sebutlah namanya Paul, orang Slovakia asli tapi 16 tahun kerja di Amerika. Dia punya paspor Amerika, mungkin karena investment. Dia cerita punya bisnis properti di Florida. Di Amerika, awalnya dia kerja tanpa menguasai bahasa Inggris sama sekali sebagai tukang cuci piring, lanjut jadi pekerja bangunan, lalu mampu bikin usaha juga. Dia ketemu istrinya di sana, orang Slovakia juga tapi.

Ngobrol sama si Paul ini menyenangkan. Orangnya open-minded, ramah, gak rasis, terbuka, pendengar yang baik, bahagia banget gue malam itu ngobrol sama dia. Meskipun doi sebenarnya teman ngobrol pelarian karena saya gak nyaman sama "keluarga" sendiri saat itu hahaha. Tapi ya, at least saya punya temen baru. Dia juga katanya mau pake jasa digital marketing saya untuk bar & hotelnya hahaha.

Malam itu seru lah. Kebetulan barnya juga lagi gak rame, jadi saya diijinin ngerokok sama dia haha. Dia juga ngasih segelas wine gratis. Mantap!

Kita banyak bertukar pikiran soal kehidupan, rencana ke depan, soal bisnis, soal kepribadian dan mentalitas orang-orang Slovakia, soal opportunity di Slovakia, dll.

Pembicaraan kita terhenti karena Paul dapet telepon dari temannya haha. Tapi di awal, dia ngobrol video call dan Paul ngenalin gue juga sama temennya itu. Gokil ye, ramah banget emang si Paul ini.

Karena si Paul sibuk nelepon ya akhirnya gue balik naik ke atas dan ngajak Adriana keluar. Jalan-jalan kecil di sekitar penginapan di desa kecil bernama Spissky Stiavnik.

High Tatras, Dec 30, 2017

Nah ini sebenarnya tujuan utama kita kenapa kita ngunjungin Spissky Stiavnik.

High Tatras, sebuah rangkaian pegunungan yang membentang di utara Slovakia. High Tatras juga jadi pembatas negara antara Slovakia dan Polandia.

Saat itu suhu di gunung ini -8⁰C. Udah susah kalo gak pake sarung tangan dan kupluk 😅















Strbske Pleso, danau yang membeku









Oh ya, jadi menurut Paul, High Tatras ini sebenernya gak terlalu laku di kalangan orang Eropa dan turis asing pada umumnya. Mungkin campaign-nya kurang. Orang lebih tau Pegunungan Alpen toh. Tapi buat pembaca yang lagi keliling Eropa Tengah atau Timur, mungkin High Tatras bisa jadi pilihan. Dan sepertinya saat musim panas jauh lebih menyenangkan 😊

Sekian dulu artikel saya selama di Slovakia gaes. Kalau nanti ada yang ketinggalan, akan saya update di sini atau di artikel lain. Semoga berguna buat pembaca. Kalo ada pertanyaan, kritik, saran, sanggahan, informasi, jangan sungkan lempar di kolom komentar ya. Kita bisa sharing-sharing pengalaman.

Di artikel-artikel selanjutnya, saya mau cerita trip saya dan Adriana selama kita keliling Schengen Area selama kurang lebih satu minggu. Nanti akan saya jelasin kemana aja rutenya. Semoga berguna juga buat pembaca.

Terima kasih udah mampir ke blog Tempat Sampah! Jumpa lagi di artikel-artikel selanjutnya. Bye bye..

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]

Beli Perlengkapan Winter Wear di Jakarta