Pengalaman Euro Trip 2017 Part III [Paris - Vienna]


Di atas Azerbaijan

Halo gaes, balik lagi sama saya di artikel terbaru Tempat Sampah!

Artikel ini adalah artikel lanjutan dari artikel sebelumnya tentang Ho Chi Minh - Paris. Nah sekarang saya mau ceritain penerbanganku dari Ho Chi Minh ke Paris sampe ke Vienna. Dan dari Vienna, dijemput istriku jalan darat.

Second leg: Ho Chi Minh - Paris!



10 Dec 2017

Take off dari Ho Chi Minh berjalan mulus tanpa rintangan, alhamdulillah. Sampe akhirnya 1-2 jam setelah take off, makan malam dibagikan. Saya yang gak tau mau ngapain sepanjang penerbangan long haul ini, manfaatin musik dari HP aja. Jadi saat itu kebetulan IFE (In-flight Entertainment) di kursi saya sangatlah kacau. Film rata-rata gambarnya scratch, kayak nonton VCD jaman dulu yang CD-nya scratch. Jadi nge-lag film-filmnya. Dan itu bukan cuma satu film, tapi hampir semua yg saya coba tonton. Ngeselin kan? Tapi yaudah lah, ikhlasin aja, karena saya masih punya musik di HP hehe.

Oh ya, saya gak suka dengerin musik di IFE pesawat karena gak ada yg sesuai sama selera kuping saya. Kecuali Air France. Doi punya album terbaru Dream Theater! Nanti akan ku ceritakan di artikel lain.

Makan malam pun dibagiin. Saya sempet makan di Burger King bandara Ho Chi Minh sih, tp emang gak cukup. Jadi saya pikir makan malam di pesawat ini benar-benar membantu. Siapa tau abis makan jadi ngantuk & tidur kan hehe.




Entah kenapa saya kalo makan di pesawat selalu gak pernah kenyang, tp cukup. Gak laper lagi juga. Hahaha gatau tuh, apa karena di udara ya. Karakter metabolisme tubuh kayak berubah gitu.

Setelah makan, saya coba tidur dan emang beneran tidur. Pertama, tidur cukup lama, tapi dapet di bawah 8 jam. Mungkin dapet lah 5 jam. Bangun-bangun gak bisa tidur lagi. Saya liat GPS, masih di daerah Asia Tengah. Saya pantau terus aja tuh GPS dari pada gak ada hiburan lain selain musik di HP.

Kalo gak salah waktu itu kita terbang di atas Iran terus lanjut ke Laut Kaspia, sampe ke Azerbaijan. Lupa itu udah di mana tetiba saya ketiduran lagi. Mungkin sekitar 2-3 jam. Terus kita ada di atas Rumania, Hungaria dan lewatin Bratislava sedikit (di situ harusnya gue turun karena udah sampe negara binik hahaha).

Di atas Bratislava

Dari mulai kebangun di atas Rumania - Hungaria, saya udah bener-bener gak ngantuk lagi. Karena di Indonesia itu udah sekitar jam 10-11 pagi. Sedangkan menurut GPS, local time adalah jam 4-5 pagi. Akhirnya ya saya melek-melek aja sampe landing di Paris.

Beberapa jam kemudian kita pun landing di Paris, sekitar jam 7.30an. Itu pertama kalinya saya menjejakkan kaki lagi di Eropa, tapi winter. Dulu saya ke Belanda pas summer, jadi pas landing terang. Nah ini landing kondisinya masih gelap & ujan. Saat itu matahari baru terbit sekitar jam 8.30an.

Paris, 10 Dec 2017, 7.35 am

Taxi, selepas landing, menuju gate

Ditahan imigrasi

Ada kejadian lucu sekaligus ngeselin di sini.

Landing dan keluar dari pesawat. Saya bawa satu koper kecil, satu ransel dan masih dalam kondisi teler karena body mestinya dapet matahari terik jam 1 siang. Nyatanya di situ kondisi masih gelap sama sekali plus hujan! Suhu di luar pun gak bersahabat, di bawah 10⁰C. Belum tau berapa derajat tepatnya.

Kita keluar dari pesawat A350 tersebut bersamaan dengan ratusan orang via garbarata yang gak terlalu panjang. Beberapa langkah saya keluar dari pesawat, dinginnya udah mulai berasa. Dan dari kejauhan, di ujung garbarata, saya lihat ada 4 orang berkostum hitam nunggu & memeriksa penumpang-penumpang. Makin dekat, saya lihat ternyata mereka polisi perbatasan. Di bajunya ada tulisan "police". Mereka memeriksa paspor dan dokumen lain dari penumpang. Tapi sepanjang yang saya tangkep, mereka cuma lihat paspor aja, lalu mempersilakan penumpang utk lanjut pergi. Cuma numpang lewat aja.

Nah, di gue agak aneh. Saya dengan yakinnya nyamperin polisi yang paling kanan dan dia langsung nyapa dengan senyuman sambil bilang, "good morning!" Saya balas senyumin dia dan langsung kasih paspor. Hal pertama yang dia lakuin adalah lihat sampul paspor saya untuk tau saya dari negara mana. Begitu dia tau saya dari Indonesia, beliau agak beda. Langsung terjadi percakapan ini:

Petugas: "Where are you going, sir?"
Gue      : "Slovakia."
Petugas: "Why France?"
Gue      : "This is the cheapest ticket, sir. And I have a next flight to Vienna at 10 am."
Petugas: "Oh, okay." (sambil ngeliat visa dan record perjalanan saya)

Gue pikir udah selesai. Semua penumpang lain juga cuma dilihat dokumen perjalanannya terus dibilang thank you aja udah gitu. Eh ternyata saya dapat perlakuan beda dan paspor saya masih dia pegang:

Petugas: "Sir, please go here. And wait until all passengers disembarked." (gue dipinggirin)
Gue      : "Okay, no problem." (saya berusaha kooperatif aja lah meskipun sebel)

Setelah nunggu sekitar 7 menitan dan penumpang habis semua dari pesawat, saya disamperin lagi sama mas petugas itu dan dua orang temennya, satu cewek bule & satu cewek berkulit gelap. Mereka ngobrol satu sama lain pake bahasa Prancis di depan saya. Lalu si mas petugas minta saya ngasih liat tiket pulang, tiket lanjutan, dan asuransi perjalanan.

Saya kasih lah semua dokumen yang emang udah disiapin dalam satu bundel. Lalu mereka ngomong lagi pake bahasa Prancis, gua kaga ngarti!

Trus si petugas cewek bule nunjuk-nunjuk visa dan tiket saya sambil ngobrol satu sama lain. Saya masih diam aja tuh. Gak lama, si cewek ngambil HP-nya dan nelepon. Entah nelepon siapa. Feeling saya dia nelepon Vietnam Airlines. Mungkin mau memastikan bahwa saya adalah benar salah satu penumpangnya saat itu.

Ketika si cewek nelepon, si petugas cowok bilang sama saya, "sorry, sir, for this delay. We have to do this for security reasons." Saya bilang, "oh , no problem!" Dalam hati, "udah biasa cuy, paspor Indonesia emang diginiin muluk, hahaha."

Kebetulan saya juga dulu pernah kena random checking di Hong Kong di artikel ini. HE HE HE

Setelah si cewek bule nelepon, mereka masih ngecek paspor, visa, dan dokumen perjalanan saya yang lain. Dan setelah mereka yakin, semua dokumen saya dikembalikan dan dibolehin pergi.

Waktuku terbuang beberapa menit!

Tapi yaudah, pengalaman bro hehehe.

Gue gak minta ditungguin. Lagian di sini gua sebentar doang kok hahaha.

Setelah bebas dari "tahanan" polisi perbatasan, saya langsung bergegas ke arah loket imigrasi dan untuk selanjutnya ngambil bagasi.

Kok ambil bagasi? Katanya lanjut ke Vienna? Nah saya memang terbang ke Vienna pake maskapai yg berbeda. Saya beli lagi itu. Terpisah. Jadi saya mesti keluar terminal dulu, trus masuk lagi, proses dari awal drop baggage lagi. Kebayang kan?

Saya keluar di Terminal 2E, gate M. Lalu mesti ke main terminal 2E pusat, pake kereta yang udah disediakan gratis di bandara ini.

Nah sampe di antrian loket imigrasi, saya  langsung masuk antrian, gak pake lama. Tapi masalah belum selesai! Saya antri di belakang ratusan orang dari belahan dunia yang berbeda. Saat itu saya panik, "bisa gak ya gue ngejar Austrian Airlines jam 10?"

Di situ saya coba nyambungin HP ke wifi bandara dan hubungi Adriana. Saya report ke dia bahwa saya udah ada di Eropa dan bilang sama dia kondisi yang ada. Dia juga panik, maksa saya untuk nyelak antrian. Gua kagak berani hahaha. Ya gimana dong, di kampung orang masa bikin masalah? Akhirnya Adriana sebel dan nyerahin semua ke saya. Terserah katanya hehehe.

Setelah telepon ditutup, alhamdulillah, tiba-tiba antrian dipisah. Ada tiga loket baru, dibuka khusus untuk paspor EU. Mau gak mau antrian saya (antrian all passport) jadi lebih sedikit kan. Dan akhirnya saya pun sampai di loket dan paspor pun dicap! Bebas!

Selanjutnya, saya lari-larian ke conveyor belt untuk ambil koper yang satu lagi (bagasi). Untungnya langsung ada. Abis ngambil koper, langsung saya lari lagi karena penerbangan selanjutnya ada di Terminal 2D. Sekitar 15 menit jalan kaki dari Terminal 2E.

Lari sambil bawa dua koper di tangan kiri dan kanan hahaha.

Akhirnya sampe juga di Terminal 2D. Langsung lah saya menuju ke counter check in Austrian Airlines buat drop baggage.

Masalah belum juga berakhir, bro!

Di situ petugasnya bilang, "you can no longer drop baggages, sir, this is late." Saya langsung berucap dalam hati, "imigrasi bangkeeeeeeeeeeee!!!" Saran dari petugasnya adalah, saya mesti bawa itu koper ke gate karena saya memang sudah beli bagasi terpisah kan. Jadi mau gak mau, saya punya slot bagasi untuk koper. Dia bilang saya bawa aja itu koper ke gate terus bilang sama petugas gate kalo saya telat dan dia jamin pasti bisa masukin itu koper ke pesawat.

Gak pake ba bi bu, langsung aja gua lari ke gate. Eh ternyata masih harus ngantri di pemeriksaan x-ray. Kampreeet gua bilang hahahaha.

Keluarin lagi laptop, lepas gesper, jaket, receh, dll. Kesel banget gua di situ. Untung antriannya gak lama. Gak lama lanjut lari lagi ke gate.

Sampe di gate udah ada antrian untuk keluar gate buat ke bis. Saya langsung berdiri di belakang orang paling belakang dan nanya bener gak itu pesawat ke Vienna. Alhamdulillah, bener! Tapi gue ngos-ngosan, bro hahaha.

Sama petugas di gate itu, koper saya dikasih tag dan saya harus bawa koper itu masuk bis menuju ke pesawat. Jadi koper itu gak dibawain petugas ke pesawatnya. Ya mungkin risiko karena udah telat. Sesampenya di pesawat, saya mesti kasih itu koper ke ground staff buat masukin itu barang ke pesawat. Ribet ya?

Makanya buat pembaca, kalo mau terbang dgn maskapai yg beda gitu, periksa dulu waktunya, mepet ngga. Terus cari tau dulu info bandaranya, loket imigrasinya banyak keluhan apa ngga. Karena kebetulan saya pernah baca di blog orang. Bandara Charles de Gaulle itu orangnya buanyak buanget, dari seluruh dunia, tapi loket imigrasi yang buka biasanya cuman dikit.

Nah untungnya masih kekejar tuh pesawat. Saya akhirnya manggil ground staff dan saya taro lah itu koper di samping tangga pesawat haha.

Saat itu kondisi ujan, suhu sampe 3⁰C. Tapi waktu itu saya rasa gak dingin sama sekali. Mungkin karena abis lari-larian, ya, jadi badan panas gitu hehe.


Third leg: Paris - Vienna

Pesawat pun terbang mulus ke Vienna start jam 10.05 pagi waktu setempat. Oh ya, maskapai Austrian Airlines ini kayaknya half LCC deh. Mereka gak nyediain bagasi gratis (makanya saya beli terpisah pas web check in). Tapi di dalam pesawat mereka nyediain cemilan gratis. IFE gak ada, ciri khas LCC.



Sekitar hampir dua jam terbang, sampai lah saya di Vienna Schwechat International Airport. Bandara yang saya idam-idamkan dari jaman masih doyan terbang di flight simulator, akhirnya kesampean juga saya kunjungin hehehe.




Kalo dilihat dari foto-foto di atas, saya sempat menghirup udara outdoor di bandara Vienna.

Tau gak, itu terang kan ya? Ada matahari bersinar. Tapi matahari itu dekorasi doang! Suhunya 0⁰C! Dingin bat gila! Matahari cuman cahaya doang itu, panasnya gak ada sama sekali. Asli 😅

Next Problem

Lanjut lah kita pake bis ke terminal.

Begitu sampe terminal, masalah pun ada lagi. Saya ke conveyor belt, nyari bagasi kok kagak muncul-muncul! Cukup lama saya nunggu di situ, tapi koper gak muncul-muncul juga. Saya sempat mikir, apa karena telat drop baggage, jadinya dia gak muncul (terpisah sama bagasi lainnya).

Karena putus asa, saya pun ke lost & found Austrian Airlines. Saya ceritakan soal bagasi tersebut. Dia juga interogasi, model kopernya gimana, warnanya apa, terakhir diliat dimana. Dia juga nanya alamat saya selama di Eropa dimana, jadi kalo kopernya ketemu akan dikirim ke alamat langsung. Saat itu saya kasih alamat orang tuanya Adriana di Bzince pod Javorinou.

Setelah laporan masuk udah lah, saya sudah ikhlas. Tapi saya yakin koper pasti dianter oleh pihak maskapai ke alamat Adriana.

Dari lost & found, saya rencana udah mau langsung keluar dengan modal 1 koper aja. Pikiran saya waktu itu, "yaudah lah, gue minta maaf sama keluarga Adriana kalo oleh-oleh yg gue bawa ilang di mana tau. Toh nanti akan dianter sama Austrian Airlines kalo kopernya udah ketemu."

Posisi conveyor belt kan ada di tengah-tengah antara pintu keluar dan lost & found. Jadi saya mesti lewat conveyor belt dulu lagi kan tuh untuk menuju pintu keluar. Lah pas saya lewat, koper gua ada, lagi muter-muter hahaha. Yaudah langsung lah saya ambil dan balik ke lost & found. Saya report ke petugas yang tadi bahwa koper saya sudah ketemu dan dia minta surat laporan yang tadi dibuat, untuk dibatalin.

Hehehe seneng sih, tp ya ngeselin. Tapi selama perjalanan bersyukur banget, masalah-masalah yang ada ya emang cuma gitu-gitu aja. Bukan masalah besar kayak kecelakaan atau apa yang berbahaya lah.

Dan alhamdulillah saya tiba dengan selamat di Vienna! Tanpa kekurangan!

Di depan pintu keluar Adriana udah nunggu. Plus dia bawain jaket winter karena dia yakin jaket yang saya pakai gak akan cukup untuk nahan suhu di musim dingin hehe.

Dan saat itu juga, saya kepingin banget ngerokok. Lo bayangin, hampir 24 jam gue gak ngerokok setelah dari Ho Chi Minh! Di Paris pun gak ada kesempatan ngerokok kan. Yaudah akhirnya saya sebats dulu di depan bandara Vienna. Meskipun dingin, tp mau gimana lagi hahaha.







Setelah hampir 24 jam terbang dari rumah sampe Vienna, saya masih harus melanjutkan perjalanan ke Bzince pod Javorinou di Slovakia, rumahnya emak bapak mertuaku, melalui jalan darat yang durasinya 2 jam.

Tapi bersyukur banget lah udah sampe dengan selamat dan semua lancar.

Untuk kisah selanjutnya akan saya jabarkan di artikel berikut ini ya. Stay tuned, gaes. Jangan kemana-mana, pantengin terus blog ini!

Thank you udah mampir. Jumpa lagi, bye bye!

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Selamat Datang di Era Digital

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]