Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part X]

Hong Kong, 31 Maret 2017

Hari ini adalah hari kedua terakhir kita di Hong Kong. Setelah menjelajah Shenzhen & Macau, akhirnya kita pun balik ke base, Hong Kong. Sesuai rencana, saya dan Adriana akan pulang ke tanah air besok, tanggal 1 April.

Hari ini, kita jadikan hari untuk bermalas-malasan & untuk berjalan-jalan santai di Hong Kong. Menikmati dinginnya musim semi yg baru dimulai.

Saya dan Adriana sengaja bangun siang karena kemarinnya kita seharian full ke Macau pulang hari. Ngga nginep. Benar-benar hampir rontok badan. Jadi hari ini kita mau manfaatin istirahat aja sampe siang. Mungkin sorean dikit kita baru keluar cari angin.

Sekitar jam 10-11an pagi, kita kebangun gara-gara ada suara berisik di hotel. Toronto Motel yang kita tempatin memang agak sempit koridornya. Ya tipikal hotel di HK emang kayak gitu berdasarkan review-review yang biasa saya baca. Dikarenakan negaranya yang kecil & harga tanah yang selangit.

Suara berisik ini berasal dari koridor. Saya dengar ini ada beberapa orang lagi teriak-teriak, berantem sepertinya. Tapi di koridor! Gila. Ganggu banget.

Berdasarkan analisis yang berhasil saya tangkap, orang ini kayaknya pasangan yang lagi berantem. Terus kayaknya entah ada yang selingkuh atau gimana. Dari logatnya sih mereka ini turis dari India atau Singapura gitu. Aksen bahasa Inggrisnya gak wajar. Berantemnya pun kayaknya rusuh banget. Pukul-pukul tembok gitu. Ah kacau lah. Saya sempet ngira awalnya si resepsionis yang berantem karena resepsionisnya orang India. Siapa pun yang berantem, itu ganggu banget sih.

Di situ kita jadi kebangun & nguping. Mau gimana lagi? Mau keluar ntar malah nambah perkara. Soalnya mereka itu kayaknya ada di koridor depan kamar kita. Berisik banget!

Nah setelah adegan ribut-ribut beres, yang berlangsung sekitar satu jam lebih, kita pun memutuskan untuk cari makan. Karena itu memang udah siang. Mungkin jam 1an.

Oh ya, kalo ngga salah beberapa hari sebelumnya, kita berdua sempet nemu restoran Indonesia di sekitar Tsim Sha Tsui. Tepatnya di 66 Granville Rd. Tapi waktu itu kita ke sana udah tutup. Emang udah malem. Jadi kita putuskan ke sana siang ini. Adriana juga doyan banget makanan Indonesia, jadi emang dia juga yang minta ke sana. Maklum, hampir seminggu kita cuma makan mie-miean & roti-rotian. Kangen juga makan nasi pake sambel.

Dari Mirador Mansion, kita jalan kaki ke Granville Rd. yang lokasinya memang sebetulnya ngga terlalu dekat. Tapi jalan kaki di Hong Kong itu enak banget menurut saya. Ngga banyak polusi. Adem.

Saya gak bisa kasih rekomendasi apa-apa sih, karena saya juga gak tau kalau udah masuk musim panas di HK kayak gimana. Berhubung waktu itu kita di sana pas banget baru masuk musim semi. Jadi udara winter sub-tropisnya masih berasa.

Restoran Indonesia

Saking kalapnya, saya gak sempet banyak foto di restoran ini. Ngga tau di HP Adriana, mungkin banyak. Saya kebetulan cuma berhasil mengabadikan foto di bawah ini.



Soal rasa, maaf, saya gak bisa kasih penilaian. Kata orang sih, emang cowok ngga pernah bisa kasih penilaian soal rasa hahaha. Apa yg saya makan ya dimakan aja. Selama rasanya masih masuk di lidah. Tapi penilaian subyektif saya bilang ini enak.

Untuk harga, sama di beberapa negara lain, makanan Indonesia selalu jadi salah satu yang termahal. Untuk set makanan di atas, kita kena sekitar HKD 200-an. Ada ikan teri, perkedel, rendang, sambel, kerupuk, gado-gado, sayur, dll. Plus nasi.

Ada yang lucu di restoran ini. Begitu masuk jam 3 sore, mereka beberes. Saya jadi panik kan waktu itu. Minta bill deh. Kayaknya owner-nya yang nyamperin meja kita. Kebetulan dia udah lama banget tinggal di Hong Kong, tapi orang Indonesia & bisa bahasa Indonesia broken gitu.

Saya tanya ini kenapa kok orang-orang pada beberes? Terus ada beberapa pelayannya yang tiduran + selimutan di bangku-bangku makan gitu. Trus si owner bilang, mereka dikasih jam istirahat sampe jam 4. Bebas ngapain aja. Dan kebanyakan dari mereka menganggap ini jam tidur siang sebelum nantinya jam 4 sore, restoran dibuka kembali.

Ini kocak bro, asli! Saya baru ngeliat ada restoran yang bangkunya dipake tidur sama pelayannya di jam sibuk. Hahaha. Tapi unik sih.

Buat yang mau mampir ke restoran ini, boleh cek di Google Maps. Lokasinya ada di Granville Road, Tsim Sha Tsui. Namanya Restoran Indonesia.

Setelah dari restoran ini, kita lanjut jalan-jalan kecil di sekitar TST sambil nyari cemilan-cemilan unik.

Sebelumnya Adriana bilang, pernah browsing terus nemu kuil Taoism yang ngga jauh dari situ. Pas saya cek di maps, jauh banget anjay hahaha. Saya bukan penggemar bangunan bersejarah atau apalah itu, tapi lumayan jadi obyek jalan santai di hari-hari terakhir di Hong Kong.

Kita mesti naik MTR sampai stasiun Wong Tai Sin karena kuilnya nempel sama stasiun MTR itu. Dari stasiun MTR Tsim Sha Tsui kita waktu itu transit di Yau Ma Tei, pindah jalur. Lanjut stop di stasiun Wong Tai Sin. Perjalanan sekitar 40 menitan. Dari situ kita tinggal jalan kaki karena kuilnya nempel stasiun. Kuil ini namanya Sik Sik Yuen Wong Tai Sin Temple untuk memfasilitasi penganut-penganut paham Taosime di Hong Kong.








Waktu itu hari lagi hujan. Dan sepertinya di kuil ini lagi ada perayaan karena rame banget yang ibadah. Saya juga jadi ngga enak ke sana & ambil foto.

Dari kuil ini, kita bingung mau ke mana. Mana baju & sepatu agak sedikit basah kena ujan. Ngga kebayang deh masuk MTR dingin plus baju basah hehe.

Akhirnya kita memutuskan ke Mong Kok. Tempatnya Ladies Market, salah satu destinasi wisata di Hong Kong. Tapi kita udah ke sana beberapa hari lalu. Jadi kita paling lebih ke jalan-jalan random aja, plus cari oleh-oleh buat pulang.




Abis belanja oleh-oleh, kita cabut balik ke TST. Oh ya, sebelumnya saya juga pernah baca sebuah blog Indonesia. Penulisnya pernah makan di sebuah resto yang recommended, namaya Rice Noodle House di Lock Rd, Tsim Sha Tsui. Penasaran, kita samperin ke sana. Kebetulan dekat sama hotel.

Sampe di sana agak ngantri. Kita masuk waiting list. Saya tahan-tahanin meskipun antrian cukup panjang. Kita beneran penasaran & biasanya resto yang antri, tandanya enak atau murah hehehe.

Begitu masuk giliran, eh ternyata dalemnya sempit banget. Dan sorry, saya gak sempet foto-foto di sini selain foto makanan. Rasanya emang enak & pedes pula. Favorit! Tapi tetep, ada sayur yang saya gak suka selama di HK. Dan di setiap masakan, sayuran ini mostly ada. Sejenis daun seledri kali ya. Tapi bukan seledri juga. Gak paham deh. Baunya itu lho!


Di atas ini pesanan saya, lupa namanya. Tapi ini isinya mie pake sosis dengan level pedas yang lumayan tinggi.

Oh ya, ada yang kelupaan lagi. Di Hong Kong adalah hal yang biasa, kalau kalian masuk kafe atau resto trus ngga nemu meja kosong, lalu kalian akan ditempatkan satu meja dengan orang lain. Ini normal di Hong Kong. Saya beberapa kali ngalamin hal itu. Kalo di Indonesia agak gimana gitu kan. Meskipun ada 1 orang 1 meja, kita kan tetep risih buat numpang duduk bareng dia. Nah kalo HK mungkin emang karena negaranya lahan sempit ya, jadi dipadetin tuh semua manusia hahaha. Sampe mendarah daging.

Ngeliat restonya rame & waiting list juga banyak, kita jadi ngga bisa berlama-lama di sini buat nurunin makanan yg masih di tenggorokan. Jadi beberapa menit setelah makan, kita usahain keluar langsung pergi. Ngerokok aja di depan restonya, di luar.

Sampai di sini, berakhir lah kisah kita hari ini di Hong Kong. Masih ada 1 hari lagi sebetulnya, tapi besok sore kita mesti berangkat ke bandara internasional Hong Kong. Saya pulang ke Indonesia, Adriana balik ke Slovakia.

Di artikel selanjutnya, saya akan tulis hari terakhir kita di Hong Kong & ngapain aja. Jumpa lagi di artikel besok. Bye bye..

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Selamat Datang di Era Digital

Cara Membuat Visa Schengen di Kedutaan Ceko