Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part IX-Macau]

Halo, guys! Mohon maaf banget postingan baru lanjut sekarang. Hehehe. Gak tau sih, tp kan minimal ada lah orang yg ngikutin artikel-artikel gua dr awal. Buktinya jumlah view-nya nggak 0 kok hahaha.

Nah di artikel ini saya mau lanjut aja sih dari artikel sebelumnya. Artikelnya masih sama, soal Macau.

Di episode terakhir, kita berdua sudah sampe di Largo do Senado kan. Nah di sini saya mau lanjutin perjalanan kita ke Monte Fort & Ruins of St. Paul's.

Macau, Mar 30 2017

Setelah dari Largo do Senado, kami cari-cari petunjuk supaya bisa lanjut ke Ruins of St. Paul's. Sebenarnya ini tujuan kita yg sesungguhnya ke Macau. Sama ngeliat casino lah. Tapi casino-nya udah ngeliat di awal, jadi sekarang ke Ruins.

Dari Largo do Senado tersebut kita menyusuri jalan-jalan kampung yg cukup kecil. Bisa kalian lihat sendiri di foto-foto di bawah ini, ya. Meskipun ngga terlalu bagus, tp ada kesan tersendiri gitu lho. Gang-gang kecil modelnya mirip di Jakarta. Beberapa kali kita lewatin toko material yg lagi cutting wood, muterin lagu-lagu Cina. Ada juga kita lewatin kayak warkopnya Macau gitu, banyak bapak-bapak nongkrong ngopi. Keren.




Daerah perumahannya agak kumuh sih menurutku, tapi beda gitu lho. Kumuhnya kumuh beda. Bikin penasaran, pengen saya huni rumah-rumahnya. Mungkin cuma dekil aja kali ya, soalnya rata-rata di sini parkiran mobil semua guys. At least mereka berduit lah. Mungkin emang model rumahnya aja yg kayak gitu.



Monte Fort udah mulai kelihatan tuh. Ada congor-congor meriam di balik benteng jadul.





Monte Fort

Di daerah sini cukup banyak pengunjung, tapi nggak serame itu sih. Mungkin karena ini hari kerja ya. 30 Maret 2017 itu hari Kamis.

Kita lalu masuk ke gerbangnya, sebuah jalan setapak. Dari situ bisa saya simpulkan, Portugis jaman dulu Kristennya kental sekali. Di situ ada patung Bunda Maria.





Lanjut kami menelusuri tangga di ujung jalan setapak ini. Di sebelah kanan ada tangga masuk ke bekas benteng ini.







Benteng ini keren banget. Luas. Tapi buat saya terlalu membosankan. Ngga ada apa-apa. Cuma ada bekas-bekas meriam, trus ada teropong buat ngeliat ke kota dari ketinggian.

Ada kejadian lucu. Saya mau coba pake teropong itu. Kita bisa pake teropong itu dengan harga 1 Pataca (MOP). FYI, di Macau kita bisa pake HKD. Jadi saya pikir berlaku hal yang sama dengan teropong ini hehehe. Saya coba masukin pake 1 HKD.

Eh nyangkut! Trus gua gak tau gimana cara ngeluarinnya 😅 Kabur deh. Maaf ya, bapak-bapak pengelola... Maaf banget.

Dari benteng ini kita juga bisa ngeliat Macau dari ketinggian. Pemandangannya bagus, tp waktu itu cukup berkabut. Mungkin karena masih baru masuk musim semi.







Ruins of St. Paul's

Dari Monte Fort tadi, kita lanjut ke tempat yg biasa orang kunjungi kalau lagi di Macau. Yap, Ruins of St. Paul's! Tau kan?

Di sini juga sebetulnya ngga ada apa-apa, tapi masih lebih baik karena kalian bisa liat bangunan berdiri tegak tanpa ada penyangga.




Di sini kita istirahat sekitar 30 menit karena jalan udah berjam-jam. Di bis yg dari Cotai ke Largo do Senado juga berdiri full sepanjang perjalanan. Sekalian kita mampir warkop di sekitar bangunan reruntuhan ini.

Setelah istirahat, kita coba berkeliling. Sightseeing aja, jalan kaki. Kebetulan favorit saya memang jalan-jalan di pusat kota. Dengan begitu kita tau model arsitektur, sistem transportasi, habit pengguna jalan, bisa ketemu warga lokal, dll. Dan untuk hal ini, saya suka di Macau!

Kita masuk gang-gang kecil, sesekali jalan besar. Ngelewatin komplek pertokoan & perumahan. Nuansa campuran antara Cina & Portugisnya bikin merinding. Ngeri banget! Keren lah!







Saya paling suka trotoar yg di atas ini hehe. Vavorit!

Nah setelah capek banget, kita bergegas cari bis buat balik ke pelabuhan untuk kembali ke Hong Kong.



Akhirnya kita naik bis nanggung. Bukan bis gede yang kayak di awal ya. Bis ini membawa kita ke pelabuhan. Nomornya agak lupa deh karena bis di Macau banyak banget trayek & nomornya.

Bis di Macau ada speed limit. Liat angka 48 di atas kiri? Nah itu adalah speed si driver. Jadi penumpang pun bisa kontrol kecepatan si driver saat mengemudi. Secara otomatis, kalau speed udah di atas 50, ada bebunyian gitu dari balik "kokpit". Itu ngasih tau supir bahwa dia udah lewatin batas kecepatan. Bole juga~

Sesampainya di pelabuhan, saya sebats dulu sambil ngeliat pesawat-pesawat yg lagi taxi, landing, dan take off. Lah kok pesawat? Kan itu pelabuhan. Di sebelah pelabuhan itu ada Macau International Airport bro, nempel. Coba cek di peta.

Macau International Airport (MFM)
Oh ya, saya ada bonus video perjalanan setelah kita balik dari Macau trus cari makan di Hong Kong.


Untuk artikel selanjutnya, hari-hari terakhir kami di Hong Kong, akan menyusul ya. Mungkin agak lama. Tapi yaaa, maaf ya. Kerjaan menunda segalanya.

Jumpa lagi di artikel selanjutnya. Bye bye!

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]

Beli Perlengkapan Winter Wear di Jakarta