Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part VII-Shenzhen]

Halo, pembaca!

Di artikel sebelumnya, saya nulis soal gimana hari pertama kita di Shenzhen, Cina. Di artikel ini saya akan bahas hari kedua kita di Shenzhen. Cara bikin visa-on-arrival untuk masuk Shenzhen juga sudah saya jelaskan di artikel sebelumnya.

Day 5, 29 Mar 2017

Malem sebelumnya saya agak susah tidur, entah kenapa. Yang pasti, ketika jam 2an saya lagi ngotak-ngatik laptop ada suara-suara berisik di koridor depan kamar kita. Selain itu, suara berisik dateng juga dari lantai atas. Gatau deh itu apaan. Tapi kaya cuma suara orang ngomong doang. Kan orang-orang Cina gitu ya, kalo ngomong lumayan kaya bentak-bentak. Yang saya tangkep sih gitu. Masalahnya ini dini hari, coy. Gila apa ini orang-orang.

Bangun pagi sekitar jam 9an dilanjut bebersih & cari kopi. Sesuai instruksi si mbak resepsionis tadi malem, kita pengen coba ikutin tempat yang dia kasih tau meskipun gambling.

Beberapa kali kalo mau keluar, kita pasti lewat resepsionis dan mereka selalu nyapa kita dengan "ni hao" 😓 bahkan untuk ngomong good morning aja mereka ga tau.





Ini gambaran pagi di depan hotel Jtour Inn. Bedanya sama Hong Kong, di sini paginya gak sedingin Hong Kong. Padahal gak jauh-jauh amat ya perbedaan jaraknya.

Kita lanjut keliling nyari tempat ngopi di pagi hari. Tapi kalo gak nemu ya itung-itung jalan pagi aja lah. Sport gitu, ye kan.




Akhirnya emang gak nemu kan. Gini nih kalo komunikasi gak bener, susah jadinya dah. Tapi kebetulan kita nemu KFC. Doi jual kopi di menu breakfast-nya kan tuh.

KFC pun, yang notabenenya restoran internasional, masa masnya gak bisa bahasa Inggris! Wadoooh, chaos! Pusing deh. Udah udah, pengen balik Hong Kong aja lah. Atau minimal stay di dekat perbatasan HK-Cina aja, pasti banyak pelancong.

Setelah itu kita balik hotel dan beberes karena mesti check out kalo bisa jam 10-11an. Kita udah rencanain mau ngunjungin beberapa tempat untuk di hari kedua ini.

Pas check out, kita ketemu manager hotelnya yang kemaren pas check in ketemu. Yang bisa bahasa Inggris namun gagap (kasian sih). Tapi at least he helped us so much, termasuk kali ini. Dan dia plus ramah. Saya juga sempet nanya namanya, cuma lupa.

Waktu itu, saya minta tolong sama mas manager hotel untuk pesenin taksi buat ke stasiun metro terdekat, via telepon gitu. Eh ternyata dia pesan taksi online. Dia bilang harganya 13 yuan. Bayarnya ke dia aja karena dia pake kartu kredit katanya. Yaudah akhirnya taksi datang & kita kasih duitnya sama mas manager hotel ini. Tak lupa kami haturkan terima kasih, semoga jumpa lagi di lain waktu.


Perjalanan dari hotel ke stasiun Songgang gak memakan waktu lama. Sekitar 10 menit. Langsung kita turun dan masuk ke stasiun bawah tanah.

Window of The World

Tempat pertama yang pingin kita kunjungi (tapi gak pingin kita masukin) adalah Window of The World (WoW). Ini adalah tempat dimana banyak replika bangunan-bangunan dari seluruh dunia, makanya namanya Window of The World.

WoW punya stasiun metro sendiri, jadi kita harus turun di stasiun tersebut.

Sesampenya di stasiun WoW, agenda kita sebenernya cuma foto-foto aja, abis itu pergi udah hahaha.













Ini adalah gambaran di luarnya ya, bukan di dalemnya. Kita gak masuk karena selain cuma gitu-gitu aja, harga tiketnya juga terbilang mahal 180 yuan per orang.

Setelah foto-foto kita rencana mau ke tempat lain, ya minimal liat-liat aja lah. Gausah pake masuk. RMB kita tinggal dikit banget soalnya. HKD sih masih banyak, tp saya rasa pengeluaran di Shenzhen udah cukup lah. Jangan ditambah lagi. Karena itu baru hari rabu. Masih ada kehidupan selanjutnya di HK & Macau setelahnya.

Kita ngeliat peta daerah sekitar stasiun metro, ada China Folk Cultural Village. Sepertinya menarik. Cuma jeda 1 stasiun doang.

Akhirnya sampelah kita di stasiun metro OCT (Overseas China Town). Di sini kita disuguhi pemandangan kota yang jauh lebih mantap dari Distrik Songgang.








Happy Line

Rencana awal kami adalah ke China Folk Cultural Village kan ya. Tapi pas sampe sana kita terpana sama monorail Happy Line di atas haha. Akhirnya kita langsung berubah haluan, pingin naik monorail itu dibanding ke CFCV. Soalnya monorail itu keliling kota gitu kelihatannya. Tracknya ada di atas jalan raya & di pinggir gedung, jadi kayak keliling kota lewat udara aja. Lagian siang itu juga suhunya panas banget. Mager kan kalo harus keliling-keliliing outdoor.


Taman Bunga di Depan Halte Happy Line

Taman Bunga di CFCV
Ada masalah di sini.

Kita gak punya RMB yang cukup untuk naik Happy Line. Kami berdua bengong-bengong nyari cara supaya bisa tetep terwujud keinginan itu tanpa harus mengorbankan apapun.

Adriana sempat punya ide supaya kita naik metro dulu sampe deket perbatasan HK-Cina, alias Luo Hu untuk cari money changer di sana. Habis itu balik lagi ke halte OCT. Tapi kan itu gila, bolak balik & jauh pula. Kita memutuskan buat cari money changer terdekat. Tanya sana-sini, akhirnya kita nemu sebuah bank di mana kita bisa nukerin HKD ke RMB. Adriana nuker uang di bank tersebut. Saya nungguin sekitar 30 menit kali. Lama banget.

Yak, setelah itu baru kita ke stasiun Happy Line dan langsung naik!




Ini cuplikan singkat gua dari Happy Line.



Happy Line ini adalah monorail yang melewati beberapa tempat menarik dari atas di sekitar Overseas Chinese Town, seperti Window of The World, Splendid China, Happy Valley. dan Chinese Folk Cultural Village.
























Selesai naik Happy Line, kita langsung balik ke stasiun metro OCT. Kita masih berencana ke 1 tempat lagi di Shenzhen sebelum balik ke Hong Kong, yaitu Dongmen.

Berdasarkan hasil baca-baca dari blog travelers, di kawasan Dongmen ini banyak jajanan murah. Makanya terakhir deh kita ke sini sebelum balik ke Hong Kong lagi.

Dongmen Pedestrian Street

Keluar stasiun Lao Jie exit-nya di dalem mall gitu. Kita keluar dari mall dan ternyata atmosfernya seru! Suasananya lebih rapih dari Distrik Songgang. Btw, Dongmen ini lebih "kota" dibanding Songgang.





Kita jalan-jalan dulu keliling daerah sini. Kebetulan waktu itu suhunya gak terlalu dingin & gak panas juga. Jadi enak lah buat jalan-jalan.

Eh kita sempet nemu kafe gitu di pinggir jalan, yang susah banget kita temui sebelumnya selama di HK. Kalo di Eropa kafe kayak gini bertebaran terutama di musim panas. Mungkin begitu masuk musim panas, di sini juga begitu kali ya.



Nama kafenya lupa. Tapi lumayan enak tempatnya, outdoor gitu. Bisa sambil ngerokok & ngemil.

Setelah itu kita coba keliling-keliling lagi kawasan Dongmen ini. Tujuan kita sebenernya Dongmen Pedestrian Street. Katanya banyak jajanan hehe.
















Jadi, Dongmen Pedestrian Street ini modelnya kayak centrum di Belanda. Toko-toko & jajanan dimana-mana. Letaknya di pusat kota, mobil gak bisa masuk. Cuma ada pejalan kaki & pesepeda.


Cukup lama kita menikmati suasana, pasar, serta pedagang kaki limanya di daerah Dongmen ini. Sampe pada akhirnya kita pengen McFlurry (jauh-jauh ke sini makannya McFlurry juga 😅), soalnya ternyata ada McD di sini.




Sampe akhirnya jam 7an, kita baru bergegas ke stasiun metro Lao Jie buat nyambung sampe stasiun Luo Hu (jeda 1 stasiun doang). Sempat agak kebingungan nyari stasiun metro Lao Jie karena lokasinya ada di dalem mall gitu.

Seinget saya, stasiun ini gak ada exit yg di pinggir jalan. Semua jalur masuk & keluar harus lewatin mall/pusat perbelanjaan.

Begitu sampe di Lou Hu, langsung kita lewati perbatasan. Cap keluar visa Cina dan kembali masuk Hong Kong ditandai dengan landing slip-nya.

Prosesnya lebih mudah keluar dari pada masuk sebuah negara haha. Lanjut kita jalan ke stasiun MTR Lo Wu menuju Tsim Sha Tsui. Jangan lupa pastikan saldo di Octopus Card cukup, karena ini perjalanannya panjang.

Sampe di Tsim Sha Tsui, kita langsung cari makan. Lapar banget! Cari tempat makan sesuai yang.. Seperti biasa.. Display-nya mantap.. Harga murah.. Hehehe. Jadilah nemu makanan ini. Oh iya, resto ini lokasinya di sekitaran Kimberly Rd seingetku.



Selanjutnya kita balik ke hotel & istirahat. Cuapek parah. Sebenernya yang paling nyapein tuh ya gegara bawa laptop sih. Kalo jalannya sendiri sih sebenernya gak secapek itu.

Nah, kesimpulannya saya akhirnya menginjakkan kaki di Cina! Yeaaa!

Meskipun bukan Beijing atau Shanghai, yah paling nggak punya stiker visa Cina di paspor & kenal atmosfernya. Dan yang paling utama adalah saya jadi tau plus minus dari sebuah negara. Paling ngga mata kita kebuka, bahwa planet yang kita tinggalin ini gede banget, coy. Banyak tempat, kebudayaan, kebiasaan, atmosfer yang belum pernah lo liat & rasain.

Jadi, jalan-jalan gih, guys! Jangan nunggu tua.

Btw, nantikan artikel terbaru ya, hari ke-6 kita di Hong Kong. Oh ya, di hari ke-6 ini kita explore Macau. Simak terus. Siapa tau nambah ilmu & jadi tips buat yang mau trip ke sana.

Thank you udah mampir. Jumpa lagi!

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Selamat Datang di Era Digital

Cara Membuat Visa Schengen di Kedutaan Ceko