Transit di Kuala Lumpur International Airport (KLIA)

Halo pembaca, lama nggak nulis nih. Jumpa lagi di Tempat Sampah yang harum ini 😀

Saat ini saya lagi ada di bandara Kuala Lumpur International Airport (KLIA). Bukan KLIA 2 yang biasa ditulis orang banyak sebagai pengalaman traveling-nya. Gampangnya, bandara ini adalah bandara yang gak didaratin Air Asia. Rata-rata maskapai yang ada di sini adalah maskapai full service.

Nah, ngapain saya di sini? Mau ke mana? Dari mana?

Jadi ini adalah hari Sabtu, hari kepulangan saya setelah liburan dari Hong Kong selama seminggu bareng Adriana. Sabtu pekan lalu (25 Mar 2017) saya sampe di HK dan sekarang lagi di KLIA buat nunggu pesawat pagi jurusan Jakarta.

Buat artikel soal pengalaman Hong Kong dan sekitarnya nyusul ya. Ini lagi iseng aja di bandara, gak ngantuk pula. Jadi nulis aja.

Seperti yang tadi saya bilang, banyak penulis menceritakan pengalamannya transit lama di KLIA 2. Nah, waktu saya mau transit di sini juga bingung. Kok gak ada blog yang nyeritain pengalamannya transit di KLIA ya.

Btw ngomongin KLIA emang kurang hype sih. Travelers justru rata-rata khatam sama KLIA 2, bukan KLIA. Buat yang suatu saat nanti bakal transit di KLIA, siapa tau artikel ini bermanfaat.

Tapi, siapa bilang transit di KLIA gak bisa tidur kayak di KLIA 2? Bisa banget! Emang KLIA kesannya old school, tapi di sini ada beberapa lounge buat tidur kok. Nih beberapa contohnya.

Nah di bawah ini ada lounge. Banyak sofa & TV. Tapi penuh, saya gak bisa goleran di sini deh. Banyak yang pada tidur juga. Lounge ini gak cuma 1 di bandara ini, ada beberapa. Mungkin lebih dari 4 ya.


Mau makan juga bisa. Banyak tempat makan kok di sini. Di gambar di bawah ini ada kafe Old Malaya Kopitiam, Burger King, Secret Recipe, dll. Trus ada banyak kafe minuman & makanan kok di sini. Jadi tenang aja kalo transit. Mungkin masalahnya kalo kamu transitnya tengah malem, kayak saya nih. Baru landing jam 12.30 malem tadi. Yaudah, banyak toko yang udah tutup.



Saya lagi nulis di deretan bangku panjang nih. Di sini juga bisa tidur.


Jadi gitu deh. Btw seperti biasa, saya gak mau jelasin panjang lebar soal KLIA, mending kalian jalan sendiri deh. Rasain sendiri gimana nyobain transit di KLIA. Gak cuma transit sih, bisa aja kamu emang mau ke Kuala Lumpur, tapi gak via KLIA 2. Caranya ya tinggal pesen tiket pesawat selain yang low cost. Meskipun gak low cost, kan banyak juga maskapai premium yang tetep murah. Saya pake Malaysia Airlines, tapi tetep murah. Dapet makan dan bagasi pula ehehe.

Terus, meskipun KLIA ini kesannya bandara premium, tenang. Kita tetep bisa hemat. Ada keran minum gratis hahaha. Mau tidur tinggal tidur. Kebelet? Ada toilet 24 jam. Wifi kenceng, gratis juga 24 jam. Smoking area juga 24 jam! Apa lagi coba?

Jadi jangan bingung kalo transit di KLIA ya, guys. Tenang aja. Bukan cuma di KLIA, tapi di bandara manapun jangan ragu. Kalo umur kalian masih di bawah 35, itu tandanya emang saatnya kamu buat jelajahi dunia, jangan takut. Kalo saya sih emang udah janji kebetulan, hidup ini isinya buat nyenengin keluarga sama jalan-jalan.

Tungguin artikel terbaru ya, guys!

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]

Beli Perlengkapan Winter Wear di Jakarta