Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part VI-Shenzhen]

Hari ini pengalaman liburan ke Shenzhen dimulai dari Hong Kong! Yaiya sih, mau dari mane lagi. Orang udah di Hong Kong 😅

Pemandangan pagi di hari ke empat. Beranjak dari kasur, langsung ke seberang, iSquare, di mana ada Starbucks-nyah. Sementara itu, Adriana ngidam blueberry cheesecake. Saya dikasih kopi aja udah cukup, paling banter sama asbak.




Btw di Hong Kong banyak banget Starbucks. Buat kelas menengah ngehek Jakarta jangan khawatir, kopi setarbak siap diseruput.

Saya mungkin kelas menengah ngehe juga, tapi gak doyan setarbak. Saya ke sini cuma buat ngopi karena saya masih gak tau di mana bisa dapet kopi + krimer di HK. Baru 3 hari terakhir nemu kopi sachetan di minimarket Bonjour disebelah Mirador Mansion. Abis itu gak pernah nyetarbak lagi.

Day 4, 28 Mar 2017

Inilah... Di Starbucks ga bisa ngerokok. Kesel kan. Jadi lah saya mesti turun sendirian. Kebetulan keluar pintu samping iSquare ini banyak orang ngerokok. Asbak juga ada, karena lokasinya di perempatan.



Abis ngopi kita jalan ke stasiun MTR Tsim Sha Tsui. Itu yang terdekat dari iSquare. Tinggal nyebrang aja. Alias balik ke deretan Mirador Mansion.




Rute ke Shenzhen

Nah ini penting untuk diperhatikan. Dari Hong Kong ke Shenzhen, pertama kamu harus menuju stasiun yang namanya Hung Hom MTR Station. Pokoknya naik MTR dari mana pun, lo cari yg stop-nya Hung Hom.

Jangan lupa, siapin isi Octopus rada banyakan. Karena abis dari Hung Hom itu lo mesti lanjut ke perbatasan HK-Cina yang jaraknya cukup jauh.

Dari Hung Hom, nyambung lagi pake kereta (biasanya pindah jalur) dengan tujuan Lo Wu. Lo Wu ini nama stasiun terakhir di Hong Kong. Stasiun yang berbatasan langsung dengan Shenzhen, Cina. Keterangannya ada dan banyak kok, jadi santai. Kalo gak jelas tinggal nanya aja. pasti dikasih tau.





Di atas ini kita sudah berada di dalam kereta tujuan Lo Wu. Ini di stasiun Hung Hom. Jalur ke Lo Wu ini sama-sama track MTR. Jadi bukan track khusus karena kita mau keluar HK. Sama aja kaya jalur MTR domestik.

Perjalanan dari Hung Hom ke Lo Wu ini kira-kira ditempuh dalam waktu 45 menit sampai 1 jam. Pemandangan yang diberikan oleh perjalanan ini juga menyenangkan kok. Kita akan banyak lewatin pegunungan, sungai, laut, dan desa-desa di Hong Kong. Beda banget sama di daerah Kowloon & Mongkok.



Perbatasan Hong Kong - Cina

Stasiun Lo Wu adalah pemberhentian terakhir semua jalur MTR dari Hong Kong menuju Cina, Shenzhen. Dari sini kita mesti jalan kaki untuk "menyeberangi" perbatasan kedua negara ini.




Sama seperti bandara atau stasiun yang membatasi 2 negara, Stasiun Lo Wu ini cuma ada 1 pintu keluar, yaitu imigrasi. Dari peron kita jalan terus cukup jauh. Jadi begitu turun kereta, kalo lo mau ke WC segeralah, jangan ditunda. Karena jalan kaki menuju imigrasi cukup jauh, antri visa cukup panjang, belum lagi begitu lo keluar dari imigrasi, belum tau harus cari WC dimana.

Sampe ada plang kaya di bawah ini, selamat kamu baru keluar Hong Kong! Ini masih jauh hahaha.


Di ujung jalan ini, kamu mesti tap out Octopus kayak biasa. Kalo gak salah dari Tsim Sha Tsui sampe sini, kita ngabisin 41 HKD (koreksi kalo salah). Setelah tap out jalan terus.. jauh.. sampe ketemu loket imigrasi Cina. Kalo udah ngeliat loket itu, jangan buru-buru masuk antrian. Belom bisa! Kamu harus naik ke lantai 2. Dari situ kamu akan ngeliat eskalator di sebelah kiri. Nah, you take that escalator to the second floor for visa service.

Visa-on-Arrival

Setelah naik ke lantai dua, kamu bisa liat ada visa service & money changer. Trus di deretan sebelah kiri ada kertas-kertas form yang harus kamu isi (kayak meja slip setoran & penarikan di bank). Itu form pengajuan visa Shenzhen. Isilah form itu, siapin uang 168 RMB (yuan), lalu masuk ruangan visa service. Ambil antrian dulu tentunya.

Waktu itu saya sudah punya 250 yuan di dompet, hasil prepare di HK, jadi gak peru nuker. Jadi saya tinggal ambil antrian & tunggu nomer antrian muncul. Di sini nomer antrian gak dipanggil. Dia ada muncul di running screen gitu di tiap-tiap loket. Jadi jangan sampe skip ya. Step-nya adalah:
  1. Begitu nomer antrian muncul, langsung ke loket pertama (loket pengajuan). Di loket ini, kasih paspor, form yg udah diisi, sama kamu akan difoto oleh petugasnya. Setelah beres, balik lagi ke bangku tempat nunggu.
  2. Di loket kedua (loket pembayaran) nomer antrian kita akan muncul lagi. Nah pergilah ke loket 2 dan bayar visa sebesar 168 yuan. Setelah beres, balik lagi nunggu nomer kita muncul di loket 3.
  3. Datang ke loket 3 (loket pengambilan visa) bawa nomer antrian kita, lalu ambil paspor yang udah ditempel stiker visa Cina.
Setelah proses itu semua selesai, kalian udah sah masuk ke Cina. Eh tapi Shenzhen doang ya, bukan Cina keseluruhan haha.

Setelah itu saya nuker duit di money changer di sebelah visa service. Lupa, nuker berapa duit, yang pasti lumayan lah. Bisa buat hidup selama 2 hari di Shenzhen. Meskipun kurs HKD & RMB terhadap IDR mirip-mirip, di Cina apa-apa murah sih, beda banget sama HK. Jadi aman lah.

Btw RMB (Renminbi) atau CNY adalah mata uang Cina, sedangkan yuan adalah satuannya. Beda sama rupiah/IDR. Di sini, kita gak bisa bilang "20 renminbi", tapi "20 yuan".


Oh ya, pas tadi kalian ngisi form permohonan visa, di meja itu ada juga departure card. Itu wajib diisi buat nanti dikasih di loket visa di bawah di lantai 1.

Setelah visa sudah diterima di tangan, RMB udah di tangan, departure card sudah diisi, lanjut lah turun ke lantai satu, ke loket imigrasi.

Bedanya apa sih loket imigrasi sama visa service di lantai 2 tadi? Visa service di lantai 2 tadi adalah layanan visa on arrival. Tempat kita mengajukan visa on arrival untuk masuk Shenzhen. Sedangkan loket imigrasi yang di lantai 1 adalah loket yang selalu kita temui kalo masuk sebuah negara, baik di bandara atau di pelabuhan.

Di loket imigrasi, ikutin antrian khusus untuk foreigner, kayak biasa di bandara-bandara (bedanya ini border darat, bukan udara) pada umumnya. Di sini ada pemisahan: loket khusus China mainland residents, Hong Kong residents, dan foreigners. Di loket ini, jangan lupa, kasih paspor yang udah ada visa Cinanya dan departure card. Gak ribet kaya waktu masuk Hong Kong, abis dicap langsung masuk deh ke pintu gerbang Cina.

Nah ada yg lucu di sini. Setelah lewat loket imigrasi Cina, kalian masih perlu masuk 1 gate lagi. Gate otomatis! Dan saya norak. Kenapa? Gimana cara buka gatenya? Gua gak ngerti! 😂

Ada petunjuknya tapi gak jelas. Petunjuknya cuma ngasih gambar paspor. Saya coba-coba scan paspor di gate itu. Pintunya gak kebuka-buka 😐 Sekitar 2 menit saya dan Adriana di situ ngeliatin orang yang pada gampang banget buka gate itu. Saya liat rata-rata mereka pake ID card Cina atau HK. Jarang yang pake paspor. Saya jadi bingung kan, "jangan-jangan ada pintu keluar lain khusus foreigner". Tapi saya sempat lihat ada beberapa foreigner yang pake gate itu hahaha. Kampung deh!

Akhirnya setelah 2-3 menit saya baru berhasil buka gate itu. Ternyata yang lo mesti scan adalah halaman ID paspor lo, bukan halaman yang ditempel visanya hehehe. Untung gak ngantri panjang, cuma malu aja.

Shenzhen, Cina

Setelah dari gate itu, masih ada 1 gate lagi. Gate ini gate metal detector. Ngecek isi tas dan badan. Standar.

Setelah itu kita keluar dan KITA ADA DI CINAAA.....








So, dari situ kita langsung menuju stasiun metro untuk menuju hotel.

Btw sebelumnya pas di Hong Kong kita udah book hotel via booking.com. Hotel yg kita booking namanya Jtour Inn Songming Ave.

Pas booking, saya gak ngeliat alamatnya dimana. Ternyata eh ternyata...

Shenzhen Metro

Oke kita lanjut dulu.

Setelah keluar dari border HK & Cina dan mendokumentasikan gambar-gambar kayak di atas, kami langsung menuju ke stasiun metro terdekat. Kalo kalian liat foto-foto di atas, bisa diliat, setelah dari imigrasi, kita keluar, terus lapangan luas gitu kan. Nah keliatan ada tangga turun ke bawah. Ada petunjuknya kok "Shenzhen Metro". Dua bahasa juga di plang-plang petunjuk. Di plang-plang ya, bukan orang-orangnya 😅

Satu lagi, kalo kita lagi liat plang petunjuk MTR sama metro Shenzhen ada perbedaan di logonya. Pasti kalian pada notice deh. Apalagi warnanya juga beda.

Logo MTR Hong Kong

Logo Metro Shenzhen

Nah, lanjut kita turun ke bawah tanah.

Stasiun metro pertama ini namanya stasiun Luo Hu. Bedain stasiun akhir di HK tadi yg namanya Lo Wu. Kalo ini Luo Hu. Sesuai nama daerahnya. Di plangnya ditandai dengan logo Metro Shenzhen hijau dan tulisan dengan aksara Cina.




Di sini kita belum interaksi sama sekali sama orang lain. Di imigrasi pas masuk Cina juga petugasnya gak ada yg ngajakin kita ngomong. Saya waktu itu masih berpendapat bahwa Cina sama kayak Hong Kong dari kemampuan masyarakatnya dalam berinteraksi dengan pelancong.

Begitu masuk stasiun (turun 1 level lagi di bawah tanah), kita bingung. Gimana cara beli tiketnya? Untungnya semua stasiun metro dilengkapi dengan vending ticket machine. Jadi kita tinggal otak atik, masukin tujuan, masukin duit, keluar lah tuh tiket.



Di stasiun ini juga kita ngalamin kejadian unik sama orang.

Di sebelah ticket vending machine kita, ada kakek-kakek tuh. Begitu kita sampe, mungkin kita keliatan bingung. Selain bingung gimana beli tiketnya, kita juga gak tau harus naik metro ke stasiun mana hahaha. Intinya memang perjalanan kita ke Shenzhen ini gambling.

Nah kakek-kakek ini kayak ngambil kesempatan. Dia nyamperin kita & ngajak ngobrol pake bahasa Cina. Ya kita diem-diem doang, mana ngarti. Dia maksa mau bantuin kita untuk gunain mesin itu. Padahal kita udah ngerti caranya. Karena di situ ada bahasa Inggrisnya juga. Sama dia diganti lagi pake bahasa Cina interface-nya. Ya kita makin bingung. Dia kayaknya nanya kita mau turun di stasiun mana. Kita lupa banget sumpah. Adriana inget gak inget. Dia bilang "Futian!" Nah, si kakek ini lanjutin tugasnya bantuin kita. Sampe akhirnya tiketnya keluar.


Kalo gak salah tiket tujuan Futian itu harganya 8 yuan buat 2 orang. Kita bayar pake 10 yuan. Nah saya memang udah mikir, kembaliannya mau saya kasih ke si kakek itu. Eh belum gua ngomong, dia langsung ambil kembaliannya dari kotak tempat keluar uangnya, lho hahaha bangsat juga tu orang! Terus cabut udah gitu aja. Bangke gua bilang. Tapi yaudah, itung-itung amal. Mungkin dia homeless atau ya minimal jobless lah.

Nah tiketnya bulet, kaya koin. Ini mirip banget kalo kalian naik monorel di Kuala Lumpur. Tiketnya kaya gitu. Di stasiun keberangkatan koin ini di-tap di gate, bukan dimasukin. Kebayang gak? Nah setelah sampe di stasiun tujuan, baru koin ini dimasukin ke gate. Bukan di-tap lagi.

Setelah ngurus tiket, kita lanjut ke arah peron. Sepanjang jalan ke peron gua nanya Adriana, "emang kita beneran harus ke stasiun Futian?" Dia jawab, "kayaknya sih iya". Dor! Jadi intinya kita gatau kita mau ke mana haha.

Tapi ini yang saya suka kalo lagi di "kampung orang"!! Hehehehe 👹 Getting lost!

Metro di Shenzhen gak beda jauh sama metro di HK (MTR). Tapi saya rasa kereta di Shenzhen lebih baru. Kayaknya lebih gress gitu dan lebih terang. Tapi lebih luas kereta MTR Hong Kong.

Sebelumnya cek dulu subway map Shenzhen di bawah ini atau cek langsung di sini.


Nah di stasiun mana kita tadi awalnya? Yak! Di stasiun Luohu. Sesuai kengasalan Adriana, kita mesti ke stasiun Futian. Kita waktu itu transit di stasiun Lao Jie terus lanjut baru deh ke Futian.



Sampe di stasiun Lao Jie, kita mesti ganti line atau ganti jalur. Dari yang semula Line 1 dari Luohu, kita mesti pindah ke Line 3 dari Lao Jie. Bisa diliat di subway map tersebut.




Masalah Muncul

Oke, ceritanya kita udah sampe nih di stasiun Futian. Kita turun lah dari kereta. Mulai di stasiun ini perasaan saya udah gak enak. Saya ngerasa kok kaya bukan ini stasiun kita. Tapi kita sendiri pun lupa harus turun di stasiun mana. Sebelum kita ke gate keluar, karena ngeliat polisi, saya samperin deh tuh polisi. Oh ya, kebetulan pas book hotel, saya screenshot juga tuh alamat hotel dari booking[dot]com.

Saya samperin itu polisi, saya tanya, "excuse me, could you please tell us how to get here?" Sambil ngasih liat screenshot alamat hotel. Dia jawab, "go.. Songgang.. Songgang.." Sambil pake gerakan tangan, ngarahin kita harus ke arah mana dan nunjuk subway map yg kita bawa. Beliau ngulangin sampe 3 kali. Dan saya bengong karena bahasa Inggris dia yang cuma itu-itu aja.

Intinya pak polisi ini nyuruh kita nyambung kereta lagi ke Line 11 sampe ke stasiun Songgang. Damn! Mulai kesel. Soalnya saya bawa backpack isinya laptop sama baju. Berat kan tuh mayan hahaha. Tp di situ saking keselnya, saya jadi underestimate orang-orang di sana. Saya bilang sama Adriana, "I don't trust him or people. I do trust Google. Let's see how we can get wifi here" Adriana cuma ngangguk, capek dia.

Lalu saya gak ikutin cara si pak polisi karena balik lagi, saya tidak percaya. Jangan-jangan si polisi ini salah, pikirku.

Saya lanjut keluar gate menuju ke information center stasiun Futian. Sampe di sana saya nanya ke embaknya. Tiba-tiba inget kalo polisi tadi aja ga bisa bahasa Inggris, "excuse me, can you speak English?" Dia jawab sambil nyengir kuda malu-malu, "hihi yes, eeeh eeeeh.. a little..." Dengan logat khas Mandarinnya. Saya bilang dengan perlahan, "it's.. okay, we.. just want... to know.. how.. we can get here..." Sambil ngasih screenshot alamat booking hotel. Terus dia nyuruh kita nunggu beberapa saat dan dia ngotak ngatik komputernya. Sambil dia ngotak ngatik komputer, saya nanya apa di stasiun ada wifi. Ternyata katanya gak ada. Yaudah kita tunggu aja dia ngapain.

Beberapa menit setelahnya, dia ngasih kita subway map. Dia buka lebar-lebar dan mulai nulis sesuatu di bagian kosong map itu.


Apa maksudnya?

Nih gua terjemahin hahaha. Jadi, kita disuruh lanjut metro pake line 11 sampe stasiun Songgang (berarti pak polisi yg tadi benar!). Dari situ "walking" sekitar 460 meter sampai ke sebuah halte dengan tulisan aksara Cina itu. Lalu "take" sebuah bis dengan nomor B641 sampe di halte yang pake tulisan Cina itu. Lalu "walking" lagi sekitar 190 meter.

Setelah itu, jujur, gue masih gak percaya! Gue lebih percaya bini gua yg bilang kita harus turun di stasiun Futian. Intinya bingung. Mana gak bisa buka internet.

Akhirnya kita memutuskan keluar dari stasiun Futian. Nggak lanjut pake metro. Begini pemandangannya.. Eropa banget sih. I feel like I am in Brussels!









Nah kemudian kita jalan-jalan di sekitar stasiun Futian dan menyadari bahwa semua orang di sini GAK BISA BAHASA INGGRIS! Entah mungkin bisa tapi gak mau atau emang bener-bener gak bisa. Yang pasti interaksi kita dengan warga lokal di Shenzhen itu paliing sedikit.

Kita coba cari-cari sesuatu yang berhubungan dengan hotel atau alamat hotel yang udah kita book. Ternyata gak nemu.

Kayaknya kawasan Futian ini adalah kawasan CBD, soalnya banyak gedung-gedung tinggi, mobil, dan pekerja-pekerja.

Bahasa Inggris

Kita terdampar di sebuah selasar di depan gedung perkantoran. Kami duduk karena capek, apalagi saya bawa laptop pula kan. Di depan tempat kita duduk itu, ada coffee shop (lupa namanya) dan KFC. Buka-buka hp, berharap ada wifi yg bisa disambungin tanpa password.

Di situ Adriana nyuruh kita masuk aja tuh kedai kopi. Beli kopi sama minta wifi. Saya nolak karena itu buang-buang uang. Lagi pula itu coffee shop, gua gak ngopi! Adriana bilang gausah minum kopi, cari aja coklat-coklatan atau teh. Saya tetap keras kepala & Adriana kesel. Saya suruh aja dia masuk ke kedai kopi duluan, saya ikutin dari belakang.

Waktu itu saya kesel sama Adriana. Selama kita traveling kemanapun, interaksi dia selalu paling kecil dibandingin dengan saya. Bukan mau fair atau ngga fair. Tapi saat di Shenzhen ini, kita nyasar. Saya capek & kepanasan karena bawa backpack isi full baju dan laptop. Saya juga kebayang kalo masuk coffee shop itu, gimana cara mereka melayani kita? Mereka gak bisa bahasa Inggris! Adriana gak mau bantu untuk nanya kek, apa kek. Interaksi lah. Makanya waktu itu saya marah, karena saya minta tolong dibantu. Apapun. Semua beban ada di saya waktu itu. Kalo memang saran dia kita harus masuk coffee shop supaya dapat wifi, ya udah hayok. Tapi inisiatif jalan lah, jangan ide doang tanpa aksi.

Btw, ini adalah bagian menyebalkan dari traveling bareng pasangan. Berawal dari capek, ribut kecil, sampe ribut gede. Kalian akan tau seberapa sabar dan kuatnya pasangan menghadapi kalian. Atau sebaliknya, seberapa sabarnya kalian menghadapi pasangan. Jadi saya rasa, traveling itu bagus untuk bonding sama pasangan dan memperkuat hubungan. Selain itu, kita juga bisa nambah skill untuk memecahkan suatu masalah bareng-bareng.

Masuk coffee shop, kita pesan sesuatu di situ dan minta password wifi. Di situ saya sudah mulai ngegagap-gagapin bahasa Inggris, supaya mereka mudah mengerti. Eh barista saya, cewek, kecil, dikuncir, kacamataan, cakep, NGOMONG BAHASA INGGRIS LANCAR JAYA, GAN!

Saya ingat waktu kita minta pesenan kita dingin, jangan panas. Trus dia jawab dengan logat US cantik banget, "Okay, we can make it cold." Wuih, seneng gua! Pengen rasanya dia gua sewa buat nganterin kita sampe ke hotel hahaha. Sayangnya dia lagi kerja tuh 😜

Nah lalu kita duduk di selasar kedai itu, karena bisa ngerokok ehehe. Lalu kita usaha deh tuh buat buka Google maps. GAK BISA! Maps gua gak ngeload. Di HP Adriana juga. Hasilnya sama aja. Jadi kesel lagi kan tuh. Orang abis seneng juga. Saya pikir di situ mungkin aja emang wifi-nya gak works untuk maps. Meskipun banyak chat di whatsapp yg masuk.

Karena saya lapar, akhirnya kita ke KFC sebelah coffee shop tadi. Sambil mikirin nasib kita ke depannya gimana. Diskusi sama Adriana, akhirnya kita memutuskan untuk pake cara pak polisi & mbak-mbak information di stasiun Futian. Kita coba buat lanjut pake metro sampe stasiun Songgang!

Distrik Songgang (baca: songkang)

Guys, seperti yang saya bilang sebelumnya. Saat book hotel, saya gatau alamatnya di mana dan sejauh apa. Kebodohan kita lah intinya. Akhirnya kita cabut ke stasiun Songgang pake metro di line 11. Ngikutin pak polisi & mbak customer service stasiun yang sempet saya underestimate tadi. Pelajaran buat kita semua. Percayakan segala sesuatu sama warga lokal 🙂

Perjalanan ini butuh extra effort banget, karena entah kenapa di Cina panas, beda sama HK yang adem. Saya pun bawa laptop di tas karena takut kalo ditinggal di hotel di HK ntar ilang.

Dan you know, guys, perjalanan dari stasiun Futian menuju stasiun Songgang ini berlangsung sekitar 1 jam. Mungkin lebih! Asli, udah payah banget gue waktu itu. Sampe ketiduran di kereta. Untung dapet duduk.

Sesampainya di stasiun Songgang, kita langsung keluar stasiun, alias ke atas permukaan tanah. Dan dari situ saya baru sadar. Stasiun Songgang ini adalah stasiun kedua dari ujungnya line 11. Dan sekarang kalo saya cek di peta, ternyata Distrik Songgang itu berada benar-benar di utara Shenzhen. Hampir mau ke daerah Dongguan dan Guangzhou! WTF! Gua pesen hotel ngasal banget dah! 😅 Dodol!






Begitu keluar stasiun Songgang, amazing bro! Saya berasa di Korea Utara. Suasana gersang (tanpa pepohonan), tp mendung. Banyak orang, motor, mobil, tapi gak macet. Dan saya pun baru nyadar di sini kalo di Cina traffic ada di sebelah kanan!

Dari sini kita berdua masih bingung di mana hotel kita beradaaa hahaha. Bener-bener tanpa petunjuk sama sekali! We're getting lost in China, brooo! Bengong di pintu keluar stasiun, pandangan terpaut sesosok taksi mangkal berwarna hijau.



Kita samperin tuh taksi. Ternyata abangnya lagi di luar. Persis kayak di Depok haha. Trus saya bilang sama abangnya sambil ngasih screenshot (senjata pamungkas) alamat hotel kita. Trus dia ngga ngomong apa-apa langsung masuk mobil. Saya tanya dulu takut dibegoin, "how much? how much?" Dia diem. Gak ngerti. Saya timpalin lagi, "how much yuan?" Dia ngasih kode 2 jari. Saya tanya lagi, "twelve or twenty?" Dia tetep cuma ngasih 2 jari. Gue pikir yaudah lah, paling max 20 yuan. Masih masuk akal.

Lanjut lah kita pake taksi. Yuhuu, jalan di kanan kayak di Eropa. Jadi inget waktu dulu di Belanda. Adriana sampe bilang, "I miss my hometown by riding on the right side" 😅 Kemacetan juga ada di sini.

Gua bilang, persis banget Depok ini. Toko-toko pinggir jalan yang salesnya pake toa, motor gak pake helm, orang nyebrang sembarangan, macet di lampu merah, dan banyak ludah di jalanan (najis). Beda banget sama Hong Kong.

Ya, saya pun berasa di rumah 😅



Begitu sampai kita bayar 20 yuan dan sopir menginstruksikan pake bahasa tubuh supaya kita jalan ke arah yang dia tunjuk. Yaudah kita coba ikutin local people kali ini hehe, sambil nikmatin suasana kota di distrik Songgang, provinsi Shenzhen, Cina ini.



Ternyata apa yg diarahin sopir taksi tadi salah, bro hahaha. Serba salah yak. Percaya warga lokal salah, gak percaya juga salah. Yaudah lah, mau ngga mau berjibaku lagi sama orang-orang dengan bahasa tubuh.

Beberapa menit kemudian, kami ketemu juga sama hotel! Yeah! Akhirnya, sampe juga. Berangkat pagi, sampenya sore ya. Ini berasa dari Jakarta terbang ke Hong Kong dah.

Jtour Inn, Singgang District, Shenzhen, China

Jtour Inn - Songming Avenue

Sampe di hotel, langsung ke resepsionis. Di sana ada 2 orang, 1 cewek & 1 cowok. Namanya hotel, pasti staffnya bisa dong bahasa Inggris. Ya gak? Ya gak?

Ternyata dugaan gua salah, bro 😓 Nanti gua ceritain kacaunya apa aja.

Beruntungnya si cowok di resepsionis ini bisa bahasa Inggris meskipun broken parah dan gagap. But he helps us at least. Menurut saya, cowok ini manager hotelnya, karena pakaiannya paling rapih haha.

Jadi di booking[dot]com itu tertera harga hotel ini 133 yuan atau sekitar 250 ribuan per malam plus sarapan. Tapi ternyata kita gak dapet sarapan. Alasannya menurut si manager, hotel ini masih baru, belum semuanya beroperasi dengan benar. Gak masalah saya bilang, yang penting bisa tidur.

Jadi kita bayar 133 plus deposit sekitar 60an yuan seingetku. Deposit dibalikin pas kita check outNo prob, no prob. Saya cuma mau istirahat. Buruan kasih kunci kamaaaar!!! Hahaha

Pas saya masuk kamar, saya kaget. Harga semurah ini, tapi style hotelnya mewah banget. Berasa ada di harga 1 jutaan semalem. Gokil! Mungkin karena baru dan lokasinya juga jauh banget dari pusat Shenzhen.




Cuma keselnya, jendela ada, tapi pas dibuka eh tembok haha. Sialan. Tapi menurut saya bagus kok. Lux lah.

Sebelum mandi, saya masih penasaran banget sama lokasi kita ini sebenerna dimana sih. Untung udah dapet akses wifi dong. Whatsapp group banyak tuh yang masuk menandakan wifi berjalan dengan baik.

Langsung lah buka app Google Maps. Kondisi layar maps gua masih sama kaya terakhir pas gua buka di coffee shop di Futian. GAK BISA DIAKSES!

Saya buka lewat Google Chrome. GAK BISA JUGA! Bangsat ini apaan sih? Kok semua wifi di Cina gak bisa bekerja? Setelah mikir beberapa menit, saya baru ingat:

OH IYA, INI CINA. GAK BISA AKSES PRODUK GOOGLE! 😢

Mampus gak lo? Dasar komunis! Hahaha. Udah deh, di situ saya cuma bisa pasrah. Saya sempat chat temen-temen yang pernah tinggal di Cina. Mereka nyuruh saya pakai VPN, tapi maap yak saya agak gaptek nih, gak ngerti. Jalan terakhir pake Baidu Maps yang semua tulisannya aksara Cina. Maap, langsung gua uninstall. Itu gak membantu sama sekali.

Habis mandi dan beberes, setelah langit gelap, kita coba keliling sekitaran hotel. Bro, ternyata di sini gak ada turis, bro. Buat yang baca tulisan ini trus pernah ke Distrik Songgang juga, share-share cerita dong, gimana pengalamannya.

Asli, saya merasa di sini aneh banget. Kehidupannya sih gak aneh, persis kayak di Depok. Tapi yang saya heran di sini orang gak ada yang bisa bahasa Inggris. Kata temen saya yang pernah tinggal di Cina, daerah Shenzhen adalah salah satu daerah yang lumayan maju di Cina. Tapi gua ngerasain sendiri, bro. Semua orang gak ada yang bisa bahasa Inggris. Kalo kita interaksi sama orang lokal, mereka ya pake bahasa tubuh atau pake bahasa mereka. Aneh banget.

Lebih jauh lagi, saya sama sekali gak lihat ada pelancong di sini. Bener-bener kayak gak terjamah. Jauh dari peradaban pelancong. Kita terdampar di daerah ujung banget, bukan di pusat. Gak ada bule sama sekali. Semua lokal. Semua gak berbahasa Inggris! Lo harus ngerasain ke sini, coy.

Malam itu kita jalan cari cemilan & makan malam. Sama sekali gak dingin, persis banget Depok (Depok mulu ya, maap). Kita nemu sebuah kedai gitu. Kayaknya tempat nongkrong anak muda. Tapi no smoking. Saya pikir ada makanannya lah, buat isi perut. Setelah kita masuk & duduk, kita lihat, kafe itu dijagain sama 2 cowok muda. Lo tau apa yang ada dalam pikiran gua? Mereka muda, bisa bahasa Inggris lah minimal!

Salah satu cowok itu ngasih menu. Saya cek dari menu, ternyata itu kedai kopi! Gak ada makanan sama sekali. Cuma kopi & alkohol. Karena saya sudah terlanjur duduk, yaudah beli kopi aja tapi take away. Trus saya coba ajak ngobrol tuh orang bedua. Anjay, gak bisa bahasa Inggris jugaaaaa! Yatuhaaaan~ Pusing awak di sini!



Setelah itu kita jalan lagi cari minimarket sama tempat makan. Masih gak abis pikir di sini orang gak ada yang bisa bahasa Inggris, baik tua atau muda. Saya pikir ada lah, 1 atau 2 orang, yang setidaknya gak gagap gitu. Jadi kalo kalian ada di sini, wajar banget saat kalian ngomong bahasa Inggris, mereka jawab pake bahasa Cina. Jadi gak akan nyambung. Harus dibantu juga pake bahasa tubuh!

Di jalan, saya discuss sama Adriana. Apa emang negara komunis sebegitunya ya? Setertutup itu kah sama dunia barat & info-info internasional? Heran banget. Terus gak ada turis juga. Apa mungkin ada tapi pada akhirnya tempat ini bukan tujuan pelancong karena ya ini, gak ada yang bisa komunikasi.

Kemudian kita masuk tempat makan, namanya Gegele. Kayaknya cukup terkenal di Cina. Tapi makan di sini murah-murah, beda lah sama Hong Kong. Begitu kita masuk, kita disambut sama pelayan-pelayannya dengan bahasa Cina. Ya, gak ngerti. Langsung aja duduk di kursi kosong.

Satu orang nyamperin kita nanya pake bahasa mereka, kita mau pesen apa. Kita jawab pake bahasa Inggris. Dia bingung. Akhirnya kita tunjuk aja foto makanan yang ada di menu.

Gak lama dia cabut, tapi ternyata dia manggil beberapa temennya, termasuk salah satunya mungkin manager resto itu. Pokoknya si mbak manager ini tomboy, tapi lumayan gagap bahasa Inggrisnya. Tapi ya okelah, bisa. Tapi gagap. Tau gak, mereka ngajak foto Adriana. Katanya Adriana cantik banget. NORAKnya sama kayak orang-orang Depok, coy hahaha. Trus minta fotoin gitu sama gua haha. Bajingan, padahal gua turis juga. Saya juga nanya ke dia emang mereka jarang liat turis bule ya? Mereka bilang emang ga ada. Pantesaaaaann.....





Di sini meskipun semua gak bisa bahasa Inggris, at least mereka ramah lah. Termasuk salah satunya mbak manager di Gegele ini. Murah senyum, tapi ga lancar bahasa Inggris. Cuma bisa bilang yes, no, you're beautiful, good, dan thank you dan logatnya pun gak bisa dipahami.

Setelah makan, kita bermaksud cari cemilan di minimarket. Nah di sini kejadian aneh ada lagi nih.

Kita masuk minimarket. Keliling-keliling rak, nyari yang murah-murah buat oleh-oleh. Nah dari awal emang kita udah diliatin sama penjaganya. Btw penjaganya banyak, cewek-cewek, ada kali 7-10 orang. Kalo di HK, minimarket gak ada penjaganya.

Keliling-keliling rak karena bingung itu apaan, semua aksara Cina. Ada sih beberapa produk asing, tapi gak khas Cina banget dong kalo saya bawain produk asing untuk oleh-oleh haha. Pas saya lagi keliling-keliling itu emang diikutin sama beberapa mbaknya. Ngeliatiiin aja dia. Saya jadi risih juga sih.

Sampe ketika salah 2 mbaknya nyamperin menawarkan saya 1 pak cemilan. Dia sambil ngomong & ngejelasin pake bahasa Cina. Gak ngerti mbak. Saya jawab lah pake bahasa Inggris (saya tau ini gak berguna sama sekali). Terus yg tadinya cuma 2 orang, mereka datang semua nyamperin saya. Sampe kasirnya pun nyamperin. Ngeliatiiin, kayak ngeliat alien. Anjay lah! Gua dikerubungin pelayan toko sebanyak itu, jadi risih juga. Mana ngomongnya kagak nyambung. Adriana yang udah keluar dari tadi karena gak nemu belanjaan yang dia inginkan, ngeliatin saya aja dari luar sambil cengar-cengir.

Karena saya risih, saya langsung ke kasir aja. Bayar. Males nyari-nyari belanjaan lain. Di sini saya baru tau rasanya jadi bule kalo dikerubungin sama orang-orang di Indonesia, pasti risih. Jangan ya, guys! Kalo mau minta foto ya foto aja udah, abis itu jangan dikerubungin. Apalagi kalo kalian ga bisa bahasa Inggris. Inget, orang asing bukan alien atau robot, coy. Mereka juga bisa risih.

Nah setelah bayar, saya langsung keluar minimarket. Adriana bilang "You're becoming a star in China among those women, ya?" Haha bangke lah emang itu orang-orang.

Kita balik ke hotel dan sebats dua bats dulu di luar. Di sini saya kepikiran mau ngajak ngobrol resepsionis yang saya masih berharap, "masa sih resepsionis hotel gak bisa bahasa Inggris?"

Saya tanya 2 hal ke mereka: kopi & taksi. Di meja resepsionis ada 3 orang: 1 cowok, 2 cewek. Gak ada satu pun dari mereka yang bisa bahasa Inggris, guys. Dan cuma 1 orang yang berani ngomong sama kita (bukan pake bahasa Inggris), yang lainnya keliatan gak berani gitu.

Tau gak, cewek ini gimana caranya ngobrol sama saya? Dia nyuruh saya ngomong pake bahasa Inggris, trus direkam sama dia punya app yang langsung translate ke bahasa Cina. Tapi kayanya cara itu gak terlalu works. Akhirnya kita tuker-tukeran hp. Ngapain? Saya ngetik pake bahasa Inggris di app-nya dia, trus langsung keluar hasilnya dalam bahasa Cina. Begitupun dia, nulis dalam bahasa Cina langsung ditranslate ke bahasa Inggris. Jadi ngobrol kita tuh totalnya mungkin bisa 15 menit. Untuk cuma tau dimana kita bisa dapet kopi & taksi 😃 Welcome to China, guys!

Sekian dulu obrolan soal Shenzhen, ya guys. Kalo dilanjutin akan kepanjangan di artikel ini. Saya masih menyediakan slot untuk Shenzhen di artikel selanjutnya kok. Tenang.

Sebagai bonus, saya mau kasih video kompilasi dari Youtube selama saya di Shenzhen nih.


Simak terus kalo masih penasaran sama kehidupan di Shenzhen, terutama di hari kedua. Masih banyak kejutan-kejutan lain di tempat ini hahaha. Kalo ada pertanyaan atau sanggahan silakan taro di kolom komentar ya.

Jumpa di artikel selanjutnya yaa!

Thank you 😘

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]

Beli Perlengkapan Winter Wear di Jakarta