Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part V]

Halo pembaca, balik lagi di artikel terbaru saya soal pengalaman liburan ke Hong Kong, Macau, dan Shenzhen selama 1 minggu full di Maret 2017 lalu.

Artikel part V ini kayaknya bakal jadi artikel panjang karena di artikel part VI nanti saya akan nulis dua hari kita di Shenzhen, Cina. Jadi saya akan menghabiskan tulisan soal hari ketiga kita ini di HK. Dan di hari ke-6, kita akan berada di Macau. Hari ke-8 pulang ke Indonesia.

Nanti juga akan ada 1 part sendiri yg mau saya habiskan untuk Macau. Kalo bisa sih. Kalo gak bisa, ya saya buat dua atau tiga part untuk Macau & Shenzhen masing-masing.

Day 3, 27 Mar 2017

Hari ini kami masih mau muterin Tsim Sha Tsui. Pengen banget karena jujur, saya masih terkesan sama tata kota di sini yang beda sama Jakarta. Banyak gedung-gedung tinggi, banyak pejalan kaki, sistem trasnportasi yang baik, jalanan yang bersih, dll. Dan seperti biasa, saya selalu senang jalan kaki di negeri orang, apalagi kalo suhunya gak panas gila kayak di Jakarta.

Ya, akhir Maret ini emang akhir dari musim dingin di negara subtropis ini. Jadi ini periode transisi ke musim semi. Suhu rata-ratanya masih kurang lebih sekitar 12-22°C. Masih enak lah dibawa jalan kaki, meskipun kadang-kadang telapak tangan hampir kebas. Tapi dingin ini relatif. Mungkin buat saya ini lebay, karena gak biasa ada di suhu di bawah 20°C.

Bangun tidur, kami beranjak dari hotel dan singgah di sebuah kedai kopi, kalo gak salah di Cameron Rd. Maaf, lupa namanya. Tapi ya tempat kopi standar, kayak Starbucks gitu.

Setelah ngopi dan sarapan, kami langsung ke tujuan utama di hari itu: Kowloon Park!

Kowloon Park

Taman ini gede banget. Kalo lo liat ada masjid & Islamic Center di Nathan Road, nah Kowloon Park ini ada di belakangnya. Tapi kami masuk dari pintu sebelah utaranya masjid itu. Jadi jalan dikit lagi dari masjid itu, nemu deh pintu masuknya. Naik tangga.


Kowloon Park ini bukan cuma taman, tapi ada juga kolam renang, sports center, dan cagar alam. Waktu itu kolam renangnya kosong haha. Seperti yang tadi saya bilang, ini masih transisi dari musim dingin ke musim semi, jadi orang males lah berenang! Mungkin nanti di bulan Juli, ini kolam renang bakalan rame banget.

Kita ngiter-ngiter di Kowloon Park ini. Suasananya enak banget, adem. Ini salah satu yang saya sukai dari beberapa negara maju. Ambil aja kotanya. Kalo kalian ada di sini, kalian akan liat ini kota besar, mobil, bis, taksi dimana-mana. Orang-orang, pejalan kaki juga ada di mana-mana. Ciri khas kota besar, metropolis. Tapi di tengah-tengah itu ada ruang terbuka hijau, taman. Gratis & bersih! Dibuat dengan niat! Kalian bisa liat di Google maps juga kok dari atas. Ijo-ijo vs gedung-gedung mall & perumahan yang tinggi. Balance lah.




Di atas ini bagian dari sports center-nya. Ada kolam renangnya juga, tapi kayaknya gak kefoto deh hehe.

Nah di bawah ini bagian dari tamannya. Ijo-ijo, bunga-bunga baru tumbuh bermunculan, ciri musim semi.



Ada danau kecil plus bebek-bebeknya. Kalian gak akan sadar kalo lagi ada di tengah-tengah kota metropolitan yang dikelilingi gedung-gedung segede gaban. Suara-suara kendaraan pun gak kedengeran dari taman ini. Berasa gak di kota.



Nih buktinya kalo kalian ada di tengah-tengah salah satu kota besar di dunia. Kota & negara dengan biaya hidup termahal nomor 2 di dunia setelah New York. Suara bising orang & kendaraan di sini gak kedengeran. Bener-bener taman yang emang dibuat sebagai penyeimbang.




"Spring is coming in Hong Kong" tema kita waktu itu. Ada tulip-tulip juga. Berasa di Keukenhof, Belanda haha.







Puas berkeliling di Kowloon Park, kami beranjak ke tempat lain. Tapi waktu itu masih bingung mau ke mana. Udah sore, sekitar jam 3an. Sebetulnya kami masih penasaran ke Distrik Mongkok. Penasaran sama Ladies Market. Katanya kita bisa nemu barang-barang murah. Saya kebetulan gak tertarik sih, cuma penasaran aja semurah apa dan barang-barangnya apa aja.

Kita keluar dari Kowloon Park dan kembali menemukan keriuhan kota besar: kendaraan, pedestrians, gedung-gedung pertokoan, dll. Tapi itu semua adalah kombinasi yang saya cari kalo tiap jalan-jalan ke negeri orang.




Dari situ kita cari stasiun MTR terdekat dan langsung cabut ke stasiun Mongkok. Rutenya sama persis kayak tadi malemnya. Selain itu, kita juga mau nyoba ngiterin Mongkok siang-siang, pasti beda kan sama malem.

Distrik Mongkok



Di atas ini adalah suasana di exit D5 (koreksi kalo salah) stasiun Mongkok. Dari sini kita tinggal jalan kaki menyusuri gedung-gedung dan nantinya kita akan nemuin satu jalan yang isinya pasar. Kiri kanan jualan.

Dari situ kita gak belanja apa-apa, cuma liat-liat doang. Eh saya beli sesuatu sih, buat oleh-oleh adikku.

Nah karena kelaparan, seharian jalan tanpa makan, kita cari tempat makan deh.

Masuk lah ke sebuah tempat makan yang display-nya bikin ngiler banget. Meskipun minus tulisan Inggris, tapi yaudah. Saya sudah paham, di sini orang sedikit banyak bisa bahasa Inggris. Kalo pun ada yang gak bisa, ya pake bahasa tubuh.

Entah apa nama tempat makan ini. Semua tulisannya dalam aksara Cina. Kenapa milih tempat ini? Selain display-nya menyenangkan, harganya juga masih masuk akal 🙂 Berikut suasananya..




Di sini saya pesen curry (kari kali ya dalam bahasa Indonesia). Yang kesimpulannya, saya ternyata gak doyan. Saya gak akan makan curry lagi kalo jalan 😂 Jauh mending nasi lemak & nasi ayam Hainan di Malaysia atau Singapura hahaha.




Saya minta lemon cola beserta beef curry yang gak enak itu. Kalo Adriana cukup mie babi. Tapi emang enak banget. Dan kalian tau, di tengah-tengah makan, kita sepakat buat tukeran karena Adriana doyan curry gua hahaha.

Oh ya, setelah makan ini, saya ngerokok sebentar di perempatan deket tempat makan ini. Kebetulan ada beberapa orang juga yang ngerokok di tempat itu.

Lagi enak-enak ngerokok eh kocak, ada orang sarap apa orang bener gak tau deh. Pakaian doi sih biasa-biasa aja sebetulnya. Pake coat sama celana bahan gitu. Tapi dia nenteng susu kardus yang gede, trus minta rokok pake broken English. Saya nangkep gak nangkep ni orang ngomong apa, tapi ngeliat bahasa tubuhnya dia minta rokok. Ya saya kasih sebatang. Trus dia bakar sambil ngomong ngelantur. Saya gak paham apa maksudnya haha. Trus gak lama dia pergi.

Yaudah lah, kasian juga. Mungkin homeless.

Setelah dari situ kita ngeliat ada toko pancake & mochi. Adriana ngiler. Pengen nyobain mochi. Ada mochi isi duren. Yaudah beli, kalo gak salah harganya gak terlalu mahal. Mungkin $20 satu pak. Satu pak isinya 4 biji mochi kalo gak salah. Tapi gak ada fotonya nih, maap.

Setelah dari situ kita balik ke hotel karena udah cukup lumayan jalan kaki nonstop.

Malamnya kita penasaran sama Avenue of Stars & Symphony of Light-nya kalo malem. Tapi tempat itu lagi direnovasi sejak beberapa tahun silam. Symphony of Light tetep ada sih, tapi tempat buat nontonnya digeser ke Kowloon Public Pier.

The Symphony of Lights

Sekitar jam 7an kita jalan dari hotel menuju Public Pier. Itu deket banget. Paling jalan kaki cuma 15 menit.

Jalan kaki di sini mah enak, trotoarnya bagus, gak ada asap kendaraan bermotor & klakson, gak ada macet parah yang rusuh, terus dihiasi lampu-lampu kota & gedung-gedung tinggi identik kota maju.

Jadi dari Nathan Rd, kita  mesti ke arah Hong Kong Space Museum. Lokasi pier-nya ada di belakang Space Museum itu. Tepatnya di sebelah Art Museum.


Hong Kong Space Museum
Oh ya, pas kita udah sampe Space Museum, di sebelahnya tuh ada kayak kertas-kertas digantungin gitu. Lebih kaya kartu pos atau kartu ucapan gitu sih. Kita juga boleh nulis apapun yang kita mau di situ & lalu digantungin juga di space yang udah disediain. Kita sempet baca-baca dulu tulisan orang-orang dan di situ kita nangkep, ternyata di situ kita bisa nulis kaya harapan dan kesan-kesan buat Hong Kong, atau bahkan salam-salam buat orang yang nanti akan baca tulisan kita di situ. Gitu deh.

Kebetulan saya kemana-mana memang selalu bawa tas. Dan di tas, pasti ada pulpen, yaudah saya ikutan nulis. Kalo ada yang baca tulisan saya di situ, fotoin yak! Hahaha. Nih kaya gini contoh tulisan orang. Manis bener hahaha.


Abis nulis, kita lanjut ke pier buat persiapan nonton Symphony of Lights. Jujur aja, saya gak tertarik, tapi saya nyari ambience, keseruannya.

"Buat gue, liburan bukan ngunjungin tempat-tempat wisata tersohor, melainkan mingle sama local people dan bahkan berusaha jadi orang lokal. Convince yourself that you, other travelers and locals are living under the same sky. Races & skin colors are bullshit. We are the earth citizens!"

Itu motto saya ehehe..

Lanjut menyusuri samping selasar menuju pier. Berikut ini gambarnya yang bisa saya abadikan.






Banyak banget orang waktu itu di sini. Mungkin memang tiap hari juga begitu ya. Padahal ini hari Senin haha.

Di bawah ini foto-foto pemandangan saat Symphony of Lights. Videonya juga bisa diliat di YouTube. Video saya jelek, banyak yg jauh lebih mantep sih haha 😂 Tapi tetap saya pasang di bawah, silakan dicek.












Lampu-lampu gedung yang berpartisipasi di program Symphony of Lights ini mantap banget deh. Jadi di belakang kita tuh ada speaker gitu, digantung di tiang-tiang lampu. Nah dia mainin back sound-nya gitu. Lampu sama back sound-nya inline. Keren deh pokoknya! Cobain gih dateng ke sana!

Setelah acaranya selesai, kita cabut dari situ. Cari makan malem dulu tentunya sebelum bobok. Malam ini kita dapet tempat makan di belakang Kowloon Park, di Canton Rd, deket pelabuhan ferry yang mau ke Macau. Nama tempat makannya aksara Cina, jadi kita gatau apaan itu. Pokoknya sesuai prinsip: display mantep, harga murah. Hahaha





Nah, pokoknya tempat makannya ada di seberang Giorgio Armani tuh. Di Canton Rd, di lantai 4 kalo gak salah haha. Gak menjelaskan ya? Haha.

Pokoknya mereka di tempat makan ini gak ada yg bisa bahasa Inggris deh haha. Tapi menu di sini menurut saya better dari pada di tempat makan yang sore tadi.

Setelah ini kita balik ke hotel dan istirahat. Besoknya tanggal 28 Maret, kita lanjut bertualang ke Shenzhen, Cina dan bermalam di sana. Penasaran kan sama kelanjutannya? Gimana cara apply visa on arrival di Shenzhen? Nantikan artikel selanjutnya di part VI yak!

Jumpa lagi, bye bye!

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Selamat Datang di Era Digital

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]