Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part IV]

Artikel ini masih lanjut ngebicarain soal Sky Terrace dari artikel sebelumnya.

Di Sky Terrace ini, kami menikmati Hong Kong di siang hari dengan suhu 9° dari atas ketinggian 400an meter. Sambil foto-foto pemandangan, saya sempet buka jaket karena penasaran dinginnya segimana kalo pake kaos doang. Nyoba doang. 3 detik pake jaket lagi 😃 Gak kuat haha.

Pas lagi foto-foto gitu, saya denger ada orang di sebelah ngobrol pake bahasa Indonesia. Emang banyak orang Indonesia di HK sih dari awal saya sampe di HK. Orang ini berdua, anak sama ibunya. Anaknya mungkin sekitaran mahasiswa atau ya seumuran lah sama saya 😜 Gak lama setelah itu, anaknya nyamperin saya minta fotoin. Ngomongnya pake bahasa Inggris lagih haha. Langsung aja saya jeblakin, "mbak, saya denger dari tadi ngomong bahasa Indonesia. Ngomong bahasa Indonesia aja lah haha"





Ini adalah pemandangan dari Sky Terrace. Yang serem itu anginnya, kenceng dan dingin banget.






Intinya sih Sky Terrace ini kurang menarik menurut saya. Ya cuma gitu-gitu aja. Lebih menarik naik tramnya sih untuk bisa ke atas situ. Btw mungkin kalo malam lebih menarik.

Setelah beberapa jam di sini kami pun rencana balik ke hotel. Mau istirahat plus beberes barang deh. Kan koper saya belum masuk kamar, masih dititip di resepsionis. Kalo udah masuk kamar kan udah tenang.

Dari Sky Terrace ke bawah (Central) harus ditempuh pake tram lagi. Pake ngantri tram lagi haha. Karena tiketnya terusan, jadi enak. Langsung aja, gak perlu ke loket lagi. Antriannya kayak di bawah ini.




Rute menuju hotel masih sama kayak rute berangkat. Dari The Peak tram station, kita jalan kaki ke stasiun MTR Central. Ambil kereta yang ke Tsim Sha Tsui. Lanjut ambil exit N5. Jalan dikit, sampe deh di Mirador Mansion.

Berhubung Adriana kelaparan, sedangkan saya ngga, jadi kita nyari tempat late lunch di sekitar Mirador Mansion.

Hong Kong Dollar (HKD)

Setiap mata uang pasti ada keunikan sendiri. Saya gak ngomongin soal kuat atau lemahnya Rupiah terhadap mata uang asing. Ini soal bentuk secara fisik, warna, dan ukuran.

Ada beberapa pecahan yang saya suka dari HKD, salah satunya koin $2. Koin ini gak bulet utuh kayak koin-koin biasa. Dia bergerigi, kaya gir motor haha.


Koin pecahan lain sih normal, bulet utuh.

Nah sama satu pecahan lagi yang saya suka. Bukan bentuknya, tapi warnanya. Menarik. Itu adalah nominal $10.


Kalo kita kan biasanya satu pecahan satu warna. Cepek kemerahan, gocap biru, ceban ungu, dst. Nah di pecahan 10 HKD ini gabungan. Dia punya ungu, biru dan orange. Gabungan duit Indonesia antara goceng, gocap dan ceban hahaha 😁

Masih Day 2, 26 Mar 2017

Tadi setelah late lunch, kita balik ke hotel sekitar jam 5 sorean. Nah sampe di sana, yang bikin saya kesal adalah, ternyata kamar kita masih belum ada juga. Alias masih full. Tapi karena ini masih hari kedua dan saya masih dapet euforia senengnya nyampe di tempat baru, jadi ga sesebel itu.

Staff hotel sih baik, ngasih minum dan ngajak ngobrol. Tapi ya di lobi yang sempit kaya gitu, kita gak bisa berharap banyak. Eh tapi di lobi itu ada 2 orang Indonesia. Mbak yang bantu-bantu di hotel itu.

Saya banyak ngobrol sama dia di situ. Soal keinginan kita ke Shenzhen dan Macau juga saya ceritain ke mereka. Entah mereka pake visa apa, tapi mereka bilang pernah ke Shenzhen lanjut ke Guangzhou pake visa Shenzhen doang yang harusnya gak bisa/dilarang. Gila emang mereka hahaha. Mereka juga nyaranin kita ke Guangzhou pake visa Shenzhen. Tapi kan gua ngeri ya, karena visa on arrival yang dibuat di Shenzhen itu cuma berlaku di Shenzhen meskipun masih 1 negara. Takut ada pemeriksaan, ntar malah dipulangin lagi haha. Tapi si mbak ini maksa, karena di Guangzhou menyenangkan dan apa-apa murah katanya. Saya juga pengen banget, tapi info yang saya dapat ya itu: dengan visa on arrival Shenzhen kita gak boleh ke provinsi lain selain Shenzhen. Kalo mau ke provinsi lain, ya bikin visa Cina dulu dari Indonesia. Dengan visa Cina yang dibuat di Indonesia, otomatis kita gak cuma bisa ngunjungin Shenzhen, tapi seluruh negara Cina.

Sekitar jam 6.30 pm waktu setempat, kita baru bisa masuk ke dalam kamar. Udah ada yang kosong. Katanya kamar kita itu bekas ditempatin orang Indonesia juga, ibu-ibu gitu. Setelah mbak-mbak tadi beresin kamar kita, barulah bisa masuk. Bebersih, mandi, ganti baju, dan persiapan jalan-jalan malemnya. Sambil baca-baca blog orang ngebahas what to do di Tsim Sha Tsui kalo malem.

Akhirnya kita memutuskan ke Distrik Mongkok yang ada ladies marketnya. Ini kali pertama kita ke daerah sini. Ke depannya kita bakal beberapa kali ke sini dan beberapa kali juga belanja di sini. Jadi di malam kedua ini kita cek ombak aja sih sebenernya, what and how to get there.

Kita nemu banyak streetfood di Hong Kong, tapi akhirnya kita jajan daging-dagingan. Ada sosis, octopus, baso-basoan, trus apa lagi lah itu.


Nah di atas itu egg waffle. Selama di HK kita lupa nyobain haha. Malah suatu hari kita beli mochi isi duren, kocak!


Streetfood di atas ini waktu itu antriannya lumayan rame. Daging-dagingan gitu. Ini saya tertarik beli sih. Modelannya tusukan gitu. Setusuk $20. Sebelum tau harganya, saya udah milih ini itu ini itu, Pas gue tanya berapa, dia bilang $100. Anjay! Yaudah lah hehe..


Btw dari Tsim Sha Tsui ke Mongkok itu gampang banget. Kalian tinggal pake MTR turun di stasiun Mongkok. Exitnya bisa kalian cek di peta di stasiun Mongkok setelah tap out di gate keluar.

Sekian dulu artikel part IV ini. Nanti dilanjut lagi sama artikel part V-nyah yaw. Di part V, saya mau ceritain petualangan kita di Kowloon Park sama nonton Symphony of Lights di Avenue of Stars.

Kalo ada komentar, pertanyaan, atau sanggahan silakan taro di kolom komentar, ya.

Jumpa lagi, bye bye!

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Selamat Datang di Era Digital

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]