Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part III]

Artikel ini adalah artikel lanjutan dari Pengalaman Liburan ke Hong Kong Part II. Part I-nya ada di sini, buat yang penasaran. Kayak film aja. Kalo ditonton setengah-setengah jadi kentang. Harus full dong hehe 😁

Lanjut..

Lancey janji buat jemput kita lagi paginya balik ke Toronto Motel. Jadi di penginapan sementara itu (yang sepertinya masih ada satu jaringan sama Toronto Motel), kami cuma semalam.

Day 2, 26 Mar 2017

Pagi itu bangun kepagian sekitar jam 7, kami penasaran sama Hong Kong. Asli. Kebetulan saya bawa satu kopi sachet dari Depok, nemu di tas. Setelah bikin kopi, kami langsung meluncur ke sekitaran Chungking Mansions, Tsim Sha Tsui. Gak lupa bawa jaket kulit motor ehehe. Pengalaman, tadi malemnya dingin banget.

Kami menikmati udara pagi di Hong Kong yang menurut saya bersih banget, hampir tanpa polusi, dan dengan temperatur yang masih bersahabat, kurang lebih 17°. Kami jalan-jalan di sekitar gedung-gedung tinggi di kawasan Tsim Sha Tsui, sekalian cari tempat sarapan buat kulineran.

Depan Chungking Mansions




Kalo ambil kesimpulan umum, saya suka Hong Kong karena jalannya bersih & lebar, trotoarnya bersih & bagus, sistem transportasi yang bagus & nyaman, lalu lintas kendaraan & manusia yang tertata rapi, tempat sampah selalu tersedia tiap kurang lebih 30 m sekali.

Nah di tempat sampah ini biasanya perokok-perokok ngumpul deh. Mentalnya begitu, kebanyakan mereka kalo ngerokok berhenti dulu di deket tong sampah (semua tong sampah ada asbak di atasnya). Banyak juga sih yg ngerokok sambil jalan, tapi pasti mereka jarang buang puntung rokok di jalan begitu aja. Kecuali kepepet mungkin. Tapi kalo rokoknya habis, mereka buang puntung di tong sampah sekalipun mereka lagi jalan.


Di atas ini salah satu tempat sampah yang kebetulan saya fotoin pas lagi ngerokok abis sarapan.

Ya mental ini mau gak mau harus diikutin. Dimana tanah dipijak, di situ langit dijunjung lah. Udah gitu Adriana juga rewel, kalo saya abis ngerokok, saya wajib buang puntung di tempat sampah. Pernah saya mau buang sembarangan, dia marah. Prinsipnya dia logis sih: mending capek dikit, cari aman di kampung orang, dari pada bermasalah.

Oh ya, btw orang-orang masih banyak yang pake jaket winter. Sesuai yang saya baca, Maret akhir emang peralihan dari musim dingin ke musim semi. Jadi temperaturnya masih labil. Kadang dingin banget, kadang lebih anget.

Cafe HK18

Di Hong Kong banyak tempat makan yang ngiklanin produknya di luar, di pinggir jalan, kadang beserta harganya. Ini salah satu yang saya suka juga. Mengingat apa-apa pake tulisan Cina, dengan banyaknya iklan & promo kayak gini, saya jadi tau mereka jualan apa & harganya berapa sebelum masuk ke dalem.

Ada satu papan iklan yang menarik mata saya & Adriana pagi itu. Selain harganya murah, menunya juga boleh dicoba di pagi yang dingin itu. Tempat makan ini jual sarapan, macem-macem. Tapi saya saat itu tertarik sama mienya. Harga pun masih masuk akal di kantong.

Tempat makan ini namanya HK18. Lokasinya bukan di pinggir Nathan Road yang besar itu, tapi agak masuk ke sub-jalannya. Saya lupa nama jalannya sih. HK18 ini tempat makan yang ada di bawah tanah. Jadi kita masuk tempatnya pake tangga turun kebawah. Pas sampe bawah anget, enak. Di luar dingin haha.


Ini daftar menunya. Tapi jujur, semua pake aksara Cina (lihat gambar atas), kita gak ngerti. Ada sih bahasa Inggrisnya, di bawah tulisan Cina itu, tapi ya tetep aja kurang sreg. Dikit banget. Untung pelayannya dateng nyamperin ngejelasin mereka punya apa. Ada menu set breakfast yang lumayan menggoda. Satu set mie kuah, bebas pilih toppingnya (ham, beef, babi, sate), plus roti, telor, dan beef atau sosis, dan secangkir teh tarik.

Di bawah ini pesanan kami. Cukup menghangatkan badan di cuaca dingin pagi itu.


Tapi fyi, sejauh yang saya lihat selama seminggu di HK, porsi makan di sana selalu besar. Entah kenapa. Apa mungkin warga lokal makannya banyak ya?

Saya makan di HK selama seminggu, jarang sampe habis karena porsinya gede banget. Pantau terus artikel-artikel Tempat Sampah ya, nanti saya akan post foto-foto makanan lain di HK yang emang rata-rata porsinya gede!


Setelah makan, kami pun ngobrol sejenak lalu minta bill. Lihat bill-nya, 62 HKD. Satu porsi harganya 31 HKD. Waktu itu kursnya 1770 IDR per 1 HKD. Kalo kamu bilang mahal banget, ya iya. Saya sudah bilang di awal bahwa di Hong Kong ini apa-apa mahal. Biaya hidupnya cukup tinggi. Bahkan saya diceritain sama resepsionis hotel, Hong Kong ini punya biaya hidup tertinggi kedua setelah New York 😮

Setelah makan kami pun lanjut berkeliling sekitaran situ. Masih di daerah Tsim Sha Tsui. Tapi lupa di jalan apa. Di depan HK18 itu kebetulan ada Seven Eleven (711). Adriana ke situ sebentar buat beli air & beberapa kudapan katanya. Saya jadi tenang, bisa ngerokok di depan 711 yang kebetulan ada tong sampahnya hehe.




Setelah itu kami pun kenyang dan berencana balik ke hotel. Karena kita janjian sama Lancey sekitar jam 11. Dia bakal jemput kita buat balik ke Mirador Mansion dan check in di Toronto Motel.

Balik ke Toronto Motel, kami malah dibuat kecewa lagi. Bangke nih emang orang-orang. Jadi intinya, kamar kosong masih belum ada dari semalem. Kita di-propose buat jalan-jalan dulu sampe agak sorean, karena hari itu ada orang yg check out 😅 Adriana bete banget haha. Tapi saya pikir, yaudalah. Masa lagi liburan bete-bete cuma urusan sepele kaya gitu. Yang penting kita masih bisa tidur lah malemnya, gak terlantar di jalanan. Mereka tanggung jawab kok. Lagian itu hari kedua, emang better kita explore Hong Kong sih dari pada diem doang di kamar gak jelas.

Nah akhirnya kita memutuskan buat pergi ke The Peak siang itu, sambil nunggu kamar kosong hahaha. Saya browsing-browsing dulu, nyari tau ke sana pake apa, tiket masuknya berapa, buka sampe jam berapa, dll.

MTR (Mass Transit Railway)

Ini adalah kali pertama saya nyoba naik MTR di Hong Kong. Ini cuma nama, MTR sebetulnya sama aja kayak MRT di Singapura atau di Jakarta (yg katanya akan rampung tahun 2019). Sistem transportasi berbasis rel ini biasa juga kita sebut: kereta. Di Eropa atau Amerika, mungkin sebutannya metro atau subway, ya. Bedanya di Hong Kong dan Singapura, MTR atau MRT mayoritas beroperasi di bawah tanah. Di Jakarta juga nanti akan ada beberapa stasiun MRT yg di bawah tanah juga.

Kesan pertama saya menggunakan MTR, sama seperti di Singapura. Nyaman, aman, dan murah. Sistemnya bagus. Saya kebetulan pake Octopus, jadi tinggal tap aja di gate masuk & gate keluar. Petunjuk arah di stasiun-stasiun di stasiun juga jelas banget. Insya Allah gak akan nyasar, selama kita tau kita mau ke mana.

Dari Mirador Mansion, stasiun MTR terdekat adalah Stasiun Tsim Sha Tsui. Langsung aja kita masuk ke bawah tanah dan langsung cari petunjuk peron mana yang melayani jurusan yang akan kita tuju. Di stasiun-stasiun MTR juga terdapat peta rute perjalanan MTR di seluruh Hong Kong.



Nah foto di atas ini, saya sudah ada di peron. Tinggal pilih, mau pake peron 1 atau 2. Karena saat itu tujuan kita adalah Stasiun Central, jadi harus nunggu keretanya di peron 2. Peron 1 itu arah sebaliknya.





Di setiap peron juga pasti ada layar yang nunjukkin berapa lama lagi kereta kita akan sampe di stasiun tersebut.

Akhirnya kali itu adalah kali pertama saya nyobain sistem mass rapid transit di Hong Kong. Ternyata sama aja kayak di Singapura. Sama-sama bagus & nyaman kok. Penampakannya seperti ini.




Hari itu cukup dingin. Menurut Accu Weather, 16° secara umum. Tapi Real Feel bilang 9°C. Okeh, kebetulan saya bawa jaket yg biasa dipake buat naik motor malem-malem. Lumayan membantu. Paling agak sedikit ngeselin di telapak tangan.

Nah lanjut, sesampainya di Stasiun Central, kita langsung keluar melalui Exit J2 menuju Chater Garden. Sejujurnya waktu itu saya gak tau Chater Garden. Tapi berdasarkan artikel yang saya baca, ya harus keluar melalui Exit J2, trus tinggal jalan ke The Peak-nya.


Di Chater Garden ini, kali kedua saya melihat sisi lain Hong Kong. Waktu itu saya cuma tau HKIA dan Tsim Sha Tsui yang "New York" banget. Btw Chater Garden ini bukan tempat yang istimewa. Saya juga belum pernah nemu ulasan soal Chater Garden sebagai tempat berwisata bagi orang-orang yang ke Hong Kong. Nah, tapi jutsru itu. Saya emang seneng kalo berkunjung ke tempat yang belum pernah dikunjungin orang hehehe.

Berikut ini penampakan Chater Garden.








Keluar dari Chater Garden, kami langsung nyebrang menuju Garden Road dimana The Peak Tram berada. Waktu kita lagi ngantri mau nyebrang zebra cross ini, eh ada tram jadulnya Hong Kong. Tapi kita gak sempet naik karena gak ada tujuan. Mungkin lain kali, kalo balik lagi ke HK.








The Peak

The Peak adalah salah satu tempat wisata di Hong Kong yang menawarkan atraksi: Peak Tram (naik ke puncak bukit dengan tram, kemiringannya bisa sampai 45° atau lebih), di atas sana ada Sky Terrace (menikmati pemandangan Hong Kong dari ketinggian 428 mdpl), ada juga Madame Tussauds (museum lilin).

Waktu itu kami ngga ngunjungin Madame Tussauds, tapi kami ke Sky Terrace. Harga tiketnya 88 HKD, including harga tiket tram sampe ke puncak dan masuk ke kawasan Sky Terrace.

Sesampainya di terminal The Peak Tram itu, saya lihat antrian panjang mengular. Tapi termaklum lah, itu hari minggu. Banyak turis juga kok. Atau mungkin turis semua?

Antrian itu mengular sampe ke depan loket pembelian tiket. Sebetulnya ada staff yang nawarin (bukan calo) jalur cepat. Gak pake antri dan dapet kelebihan apaa gitu, saya lupa. Tapi harganya lumayan, kalo gak salah 120 HKD. Mungkin itu paket semua sama Madam Tussauds dan dapet eksklusif gak ngantri.

Kami langsung pesan 2 tiket via loket dan kembali mengantri untuk bisa memasuki tram. Tapi apa boleh buat, kita mesti nunggu 10 menit sekali sampe tramnya datang. Dan antriannya juga gila-gilaan. Jadi, mau gak mau yaudah sabar aja.

Begini penampakan sebelum masuk gate untuk masuk ke dalam tram. Ini lautan orang semua.




Jadi antriannya dipotong-potong gitu sama petugasnya. Nah pemotongan pas ada di depan antrian kami. Jadi kami dapet paling depan di depan gate. Tapi peron tramnya masih masuk lagi ke sana. Dan di belakang kami ini buanyak banget orang.

The Peak Tram

Nah di bawah ini peron tramnya. Kita nungguin tramnya turun dari puncak dan naik ke dalam tram dari sini.






Yang jaket-jaket merah itu petugasnya. Feeling gua sih ini anak-anak magang. Mukanya bocah-bocah soalnya.

Tram bergerak lambat tapi pasti dengan kemiringan bukit yang mungkin aja mencapai 45°. Ngga ngeri sih, tapi lebih ke capek aja karena nahan berat badan sendiri haha. Kebetulan saat itu kami dapet duduk. Ada juga lho yang berdiri di dalem tram, gile.




Nah ini sebenernya kondisinya nanjak. Tapi gak keliatan ya.




Ini penampakan tramnya dari deket.



Setelah ini kami turun di stasiun puncak. Ini lebih tepatnya mall yang ada di atas bukit sih. Isinya tenant semua, kafe, restoran, toko souvenir, dll. Kami langsung ikutin petunjuk arah untuk ke Sky Terrace. Harus naik 3 lantai lagi, untung ada eskalator.

Sky Terrace

Sampe di atas lega rasanya. Setidaknya gak ngerasain nanjak lagi. Plus kita bisa liat Hong Kong dari ketinggian 428 mdpl, lho! Mantap. Gak enaknya, dinginnya parah. Saya curiga saat itu nyentuh 7°C. Atau mungkin karena berangin juga sih. Gak tau deh. Tapi asli dingin banget.













Kelanjutan cerita di Sky Terrace ini bakal ada di artikel selanjutnya ya. Silakan lanjutin sekuelnya di Part IV. Saya gak mau bikin 1 artikel kepanjangan. Pusing nanti dibacanya.

Semoga bermanfaat dan membantu bagi yang mau liburan ke Hong Kong. Jumpa lagi di artikel selanjutnya 😘 Bye

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Selamat Datang di Era Digital

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]