Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]

Halo, pembaca Tempat Sampah. Jumpa lagi di artikel terbaru soal liburan kami ke Hong Kong selama 1 minggu akhir Maret 2017 lalu.

Untuk panduan hunting tiket murah sederhana bisa dibaca di sini. Day 1, 25 Mar 2017

Penerbangan saya Sabtu pagi, jam 9.55. Sepulangnya dari kantor plus ada acara sampe Jumat tengah malem, saya langsung ke bandara minta anterin sama adik saya. Dari Depok kita berangkat jam 1 pagi pake mobil dan lanjut tidur di mobil di parkiran bandara. Sama sekali gak menyenangkan. Panas & banyak nyamuk haha. Kasian adek gua! Gua bangunin tengah malem, buat nganterin ke bandara doang. Jam 10 dia balik Depok lagi haha. Tapi gapapa, buat belajar juga. Dia jadi tau jalan kalo mau nyetir ke bandara Cengkareng.

Jam 9 saya masukin bagasi di counter Malaysia Airlines. Sebelumnya saya sudah web check in di situs Malaysia Airlines. Jadi tinggal masukin bagasi aja. Saya kepikiran untuk bawa bagasi, karena rugi juga kalo ngga bawa. Mereka kasih 30 kg, masa gak dipake. Kan lumayan juga. Udah gitu dari sejak beli koper yang sekarang ini, saya gak pernah pake tuh koper haha. Lagian kan mau seminggu, jadi butuh bawa baju agak lebih lah dari trip-trip biasanya. Kebetulan saya juga bawa laptop. Tapi embak di counter bilang, gak boleh masukin laptop di koper. Jadi saya mesti bawa laptop itu di tas kabin. Proses berjalan lancar. Si embak cuma pesen, "bagasinya langsung diambil di Hong Kong, ya".

Setelah masukin bagasi dan dikasih boarding pass, langsung lah nembus imigrasi dan boarding di gate D5, Terminal 2 bandara Cengkareng.


Sejujurnya saya gak tau transit pass ini digunain buat apa. Kirain bakal dikasih di Kuala Lumpur, karena transit di sana. Eh tapi kagak. Malah di kasihnya pas mau masuk pesawat di Jakarta. Gak jelas yak.


Setelah masuk pesawat, kita langsung terbang ke Kuala Lumpur International Airport (KLIA) buat transit sekitar 2 jam di sana sebelum nanti lanjut terbang ke Hong Kong.

Kuala Lumpur International Airport (KLIA)

Sesampainya di KLIA (bukan KLIA 2 ya), saya langsung cari smoking area. Dulu, pernah transit di sini 7 tahun lalu pas mau ke Amsterdam. Jadi kangen temen-temen waktu bareng ke Amsterdam pas transit di sini deh.

Saya transit di Main Terminal yang gak ada smoking areanya. Saya dikasih tau sama bagian informasi, bahwa smoking area adanya di terminal yang berbeda, yaitu di Satellite Terminal, yang harus ditempuh pake aerotrain dari Main Terminal.

Sesampainya di KLIA Satellite Terminal, yang mana tempat saya dulu transit waktu mau ke Amsterdam, saya langsung ingat lokasi smoking area tersebut hehe.



Nah, yang saya tangkap, satellite terminal ini emang fungsinya buat berlabuhnya pesawat-pesawat selain Malaysia Airlines yang transit aja. Karena pengalaman saya 7 tahun yang lalu, kita transitnya juga di terminal ini. Waktu itu kita pake KLM, maskapai Belanda.

Ini dalemnya Satellite Terminal KLIA ini. Di Satellite Terminal ini, cuma ada 1 jenis gate, yaitu gate C. Sedangkan di Main Terminal ada gate A, B, G, dan H.



Aneka diecast pesawat di Satellite Terminal


Aerotrain menuju Main Terminal

Nah untuk penerbangan lanjutan ke Hong Kong, saya harus balik ke Main Terminal pake aerotrain dari Satellite Terminal. Btw aerotrain di KLIA ini beroperasi 24 jam. Entah, kayaknya tanpa masinis deh.

Main terminal seperti ini dalemnya.



Saya boarding di gate H6. Dan inilah pesawat B737-800 yang akan saya tumpangi ke Hong Kong. Di belakang pesawat saya itu kelihatan gedung Satellite Terminal-nya kan?



Setelah pemeriksaan barang bawaan & metal detector, saya langsung masuk pesawat. Mereka ngasih masuk duluan untuk penumpang yang duduk di business class dan penumpang yang duduk di samping jendela. Berhubung pas check in saya sudah pilih window seat, jadi saya masuk awal-awal deh ehehe.

Malaysia Airlines (MAS)

Saya bisa kasih sedikit review soal MAS. Maskapai yang udah santer gosip negatifnya ini karena beberapa kasus kecelakaan, actually not bad lah. Menurut saya cuma crew-nya kurang ramah aja sih. Beda sama Cathay (nanti akan saya tulis juga di artikel ini). Tapi secara umum, MAS oke-oke aja sih. Insiden atau accident kan semua di tangan Tuhan, kita gak ada yang bisa ngatur.

Masuk ke kabin, seperti flight dari Jakarta ke KL tadi, saya sudah disuguhin headphone di seat. Tapi untuk perjalanan ke HK ini agak beda. Mereka nambahin bantal sama selimut. Mungkin pertimbangannya karena medium haul flight ya, takut orang kedinginan dan/atau mau tidur nyaman pake bantal. Nyatanya bantal & selimut ini pun gak kepake sih.




Makanan pun dibagikan sepanjang penerbangan. Sama seperti flight dari Jakarta ke KL, kacang masin (mungkin maksudnya kacang asin) adalah cemilan pembuka 😅


Dilanjut dengan makan besar. Saya lupa mereka punya 2 menu apa aja, yang pasti saya pilih nasi ayam ini.


Disandingkan dengan flavoured bread dan jam gitu. Plus dessert kue coklat, yang nggak saya makan. Saya gak doyan makan. Segitu aja udah kenyang banget, mau ditambah lagi pake kueh-kuehan. Gile!



Sorry, gambarnya agak gelap karena matahari terik banget di luar. Salah angle foto juga sih hehe 😅

Penerbangan pun berlalu mulus kurang lebih hampir 4 jam sampai ke Hong Kong International Airport (HKIA) atau yg sering disebut oleh warga lokal dengan nama Chek Lap Kok.




Hong Kong International Airport (HKIA)

Landing di HK International Airport di runway 07L. Lanjut taxi ke terminal, tapi saya lupa gate-nya. Tapi kalo saya cek di Google maps sih itu terminal namanya Midfield Concourse. Dari situ saya mesti ke Terminal 1 untuk pemeriksaan imigrasi dan ambil bagasi.

Midfield Concourse HKIA

Dari situ naik underground train ke sini. Letak kedua terminal ini sebelahan, jadi pake kereta gak terlalu lama. Paling 7 menit.

Terminal 1 HKIA







Setelah turun tangga ini, kita langsung ke kiri. Nah di situ itu stasiun underground train-nya untuk antarterminal.






Setelah itu saya masuk ke gedung Terminal 1 HKIA dan langsung menuju ke antrian imigrasi. Petunjuknya udah jelas, jadi kita tinggal ikuti arah aja.

Tragedi Random Checking Imigrasi

Saat itu, mulailah masuk antrian yang paling saya sebel di seluruh bandara di seluruh dunia: IMIGRASI!

Ada kejadian yg agak kurang sreg pas antri imigrasi di sini. Seperti biasa saya maju ke loketnya. Petugasnya nanya ngapain ke Hong Kong. Dia ngeliatin muka, samain sama foto di paspor, biasa deh. Trus dia ngambil kertas nyoret-nyoret apa lah gak tau. Trus dia manggil temennya, sesama petugas juga yang ada di belakang loketnya. Sama petugas itu, saya dipanggil untuk ngikutin dia ke posnya. Kesel kan? Langsung mikir, "gua salah apa anjay?!"

Saya dipersilakan duduk. Di posnya itu, saya lihat ada 2 cewek lagi nunggu juga. Saya intip paspornya, PASPOR INDONESIA JUGA! Langsung kan otak mikir kemana-mana, aneh-aneh. Apa jangan-jangan paspor Indonesia udah mulai diribetin. Atau paspor Indonesia identik sama pekerja gelap. Atau apalah yg aneh-aneh.
Gak lama, 2 cewek tadi itu disuruh ikut petugas tadi. Mereka disuruh balik ke loket antrian. Mungkin urusannya udah selesai. Nah gak lama kemudian, petugas lain nyamperin saya sambil megang paspor saya. Trus interview kecil yang makan waktu cukup lama, mungkin 15-20 menitan. Pertanyaan-pertanyaannya seperti di bawah ini:
  • What is your name?
  • Why do you visit Hong Kong?
  • What's your job? Which position?
  • What's the name of the company?
  • Why did you fly to KL first and then to HK?
  • Can you show me your return ticket?
  • Are you traveling alone?
  • How long will you stay in HK?
  • Where will you be staying in HK? In which part? In which hotel?
  • How much money do you have now?
Saya paling kesel sama pertanyaan terakhir, anjay! Haha itu rahasia banget. Jujur aja waktu itu saya ada 1 juta IDR sama 2000 HKD. Jadi saya rada sombong sama petugas itu. Buktiin bahwa saya ke Hong Kong bukan nyari kerja atau dagang narkoba! 😅

Di situ saya juga agak gak terima sih. Saya tanya sama petugas itu, kenapa dipanggil gini? Ada masalah apa? Apa ada yang mencurigakan? Ada apa dengan paspor Indonesia? Dia cuma jawab, "no, no, just random checking."

Jadi, buat yang mau trip ke Hong Kong, coba siapkan jawaban dari pertanyaan-pertanyaan di atas yah. Siapa tau kena random checking seperti saya.

Sama seperti 2 cewek tadi, saya dipanggil untuk ikut petugas itu balik ke antrian loket. Lalu saya dikasih visitor permit, gak pake ditanya-tanya lagi.

Setelah saya melewati imigrasi, saya juga lihat ada bule yang kena random checking di pos imigrasi tersebut 😅

Btw Hong Kong agak beda sama Singapura dan Malaysia. Kalo biasanya paspor kita distempel cap imigrasi, kalo di Hong Kong kita cuma dikasih kertas kecil sebagai permit-nya. Jadi kertas itu gak boleh hilang selama kita stay di Hong Kong. Macau juga memberlakukan hal yang sama. Kayak gini nih visitor permit atau visa Hong Kong. Atau biasa disebut landing slip.


Karena saya landing di Hong Kong tanggal 25 Maret (lihat tanggal di bawah visa), maka permit saya berlaku sampe 24 April (30 hari). Beda lagi sama Adriana. Pemegang paspor Uni Eropa, dapat hak untuk stay di Hong Kong sampe 90 hari. Jadi kalo di visanya Adriana, tertulis di paling atas itu until 24 Jun 2017. Kita mah apa yah, lemah dah!

Akhirnya saya pun berhasil melewati garis batas antara nowhere dan Hong Kong.

Gue masuk Hong Kong! Baru pertama, norak 😁

Selanjutnya saya ambil bagasi, ketemu Adriana, lalu keluar untuk naik bis ke Tsim Sha Tsui. Artikel selanjutnya bisa dibaca di sini, ya.

Jumpa lagi di artikel selanjutnya. Bye bye..

Comments

  1. Halo Mas.. Nice sharing.. Saya sudah baca seluruh pengalamanya (Part I-VIII) jadi makin excited buat segera ke HK Mid-Sept ini..
    Saya mau tanya, saya juga transit di KL hanya 1h05m (sangat singkat) pertanyaan saya saat landing di KL kita langsung transfer connect ke Gate KL-HK atau perlu clearance Imigrasi dulu Mas? karna saya takut akan delay saat JKT-KL nya.

    Mohon pencerahanya ya, terima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Mas Firman,

      Mohon maaf banget ngga ngeh ada comment. Maaf banget, kesibukan kills me so bad.

      Gimana trip ke HK-nya? Menyenangkan?

      Delete

Post a Comment

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Selamat Datang di Era Digital