Tips Menuju Bandara Soekarno-Hatta

Hai, pembaca Tempat Sampah.

Kali ini gue mau ngasih tips buat yang baru aja mau terbang naik pesawat. Bukan tips soal gimana caranya masuk ke dalam bandara atau pesawat, tapi ini beda. Ini tips untuk menuju Bandar Udara Soekarno-Hatta atau gue lebih senang menyebutnya dengan Bandara Cengkareng.

Parkiran Bandara Soekarno-Hatta di Terminal 2F (dok. pribadi)

Gue emang bukan frequent flyer, tapi gue menaruh perhatian lebih di dunia penerbangan. Terutama penerbangan sipil komersial. Dunia penerbangan selalu menarik buat disimak dari berbagai aspek, misalnya dari aspek bisnis, IPTEK, geografi, dan lain sebagainya. Bandara adalah salah satu sub-bagian dari tinjauan soal dunia penerbangan.

Artikel ini terbatas hanya ke satu bahasan, yaitu Bandara Soekarno-Hatta.

Nah sekarang pembaca biasanya ngapain sih kalo ke bandara? Nggak harus terbang atau bepergian lah. Gue pernah kok ke bandara cuma ngeliatin pesawat take off dan landing. Gue juga pernah ke bandara jemput orang. Pernah juga ke bandara bener-bener pergi terbang.

Dari ketiga alasan itu, dimana pun domisili pembaca (kecuali Tangerang), pasti butuh usaha untuk bisa ke bandara Cengkareng. Mengingat lokasi bandara ini jauh dari mana-mana. Kalo gue biasanya naik taksi atau bis Damri. Naik motor pernah juga. Bawa mobil trus parkir inap juga pernah.

Di sini gue mau coba share beberapa tips untuk menuju bandara Cengkareng dari berbagai tempat di Jakarta dan sekitarnya.

Bis Damri

Bis Damri menurut gue moda menuju bandara yang paling enak. Bisnya nyaman banget dan hampir gak pernah penuh. Jadi bis Damri tujuan bandara nih agak beda sama TransJakarta yang selalu berdesak-desakan 😄 Yang pasti ongkosnya jauh lebih murah dari pada naik taksi. Untuk list harga ongkos dan tempat keberangkatan, bisa cek di sini. Kekurangannya ya bis ini nggak beroperasi 24 jam. Jadi kalo kamu ada penerbangan tengah malem, ya diusahakan berangkatnya dari sore. Selain itu, jaga-jaga juga kalo ada macet yang tak terduga.

Taksi (online & offline)

Moda transportasi ini emang paling mahal. Tapi menjamin eksklusivitas dan kenyamanan pengguna. Ongkosnya tergantung jarak, makin jauh jarak dari bandara ke tempat kamu, ya makin mahal juga harganya. Oh ya, jangan lupa siapkan uang tol juga di luar harga taksi. Gue inget, waktu itu pernah dari Depok ke Bandara naik taksi harganya Rp 175 ribu di luar uang tol dan kondisi jalan yang kosong tengah malam.

Mobil

Bawa mobil dari rumah ini paling umum dilakukan orang, terutama orang yang bukan mau terbang ya. Misalnya mereka mau jemput atau anter orang dari dan ke bandara. Kalo kita mau terbang trus mau bawa mobil juga, bisa aja parkir inap. Tapi kalo bisa jangan lama-lama. Kalo sehari sih tarif parkir inap masih lumayan, tapi kalo udah berhari-hari ntar lumanyun! Haha. Oh ya, gue pernah punya pengalaman parkir inap di bandara Cengkareng kok di sini.

Ngomong soal mobil pasti harus ngomongin rute. Kalo yang biasa bawa mobil pasti tau kalo ke bandara itu harus lewat jalan tol. Bisa aja sebenernya lewat jalan-jalan kampung, tapi malah lebih buang waktu & bensin. Tol di Jakarta, yaitu Tol Dalam Kota atau Tol Lingkar Luar itu keduanya berujung di Bandara Cengkareng. Jadi kalo udah ada di dalam tol ini langsung ikuti jalan aja ke arah barat. Ambil contoh kita dari Jagorawi, ambil Lingkar Luar yang ke arah Pondok Indah & Serpong. Kalo kita lagi ada di Pancoran, ambil Tol Dalam Kota yang mengarah ke Grogol/Slipi.

Sepeda Motor

Nah ini moda transportasi ke bandara yang paling ekstrim. Kalo dari Depok sih durasinya bisa 2-3 jam. Tapi cobain dulu, jangan langsung judge kalo bawa motor itu gak enak hehehe. Mau bahas soal motor, gue jadi bingung nih rutenya. Yang pasti kalo mobil harus lewat tol, kalo motor kan gak mungkin lewat tol.

Coba ambil contoh misal kita dari Depok. Kita mesti ke Daan Mogot dulu. Eh tapi biar gak bingung, gue kasih gambarnya deh ya.


Pertama, kita harus ke Jl. Daan Mogot dulu (1). Setelah sampe di jalan gede itu, lurus aja terus. Jauuh.. Ngelewatin perbatasan antara Jakarta & Banten, masih lanjut. Lurus teruuus...

Nah sampe di gambar no (2), itu kita bisa ambil jalur mana pun pokoknya ke arah kanan. Kalo penjelasan dari gue gak jelas, boleh nanya orang kalo udah sampe situ 😓 Habis itu masuk Jl. Marsekal Suryadarma, lurus terus. Jangan lupa siap-siap belok kanan masuk bandara di Jl. M1 (yang ada gambar bintang).

Udah deh, sampe situ tinggal tentuin tujuan kamu mau ke terminal berapa. Di setiap terminal ada parkiran motor kok, jadi kita gak perlu ribet. Tinggal tentuin mau ke terminal berapa. Di dalam kompleks bandara juga papan penunjuk arah lumayan banyak, jadi jangan takut nyasar meskipun kamu naik motor dan ada di kompleks sebesar itu.

Yak, jadi itulah beberapa tips gimana caranya menuju Bandara Cengkareng. Gue yakin artikel ini lumayan berguna mengingat sekarang pengguna layanan penerbangan udah makin banyak.

Oh ya, buat yang ada referensi lain yang mungkin gua lupa, boleh dicoret di kolom komentar. Nanti gua masukin ke artikel plus credit-nya dari siapa. Atau kalo ada yang mau koreksi silakan banget. Tinggal coret-coret aja di kolom komentar.

Sekian dulu, guys. Buat yang mau nanya-nanya lebih soal artikel ini silakan di kolom komentar atau japri di sini. Makasih udah mampir. Bye bye

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Selamat Datang di Era Digital

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]