Satu Malam di Singapura



Tanggal 18 Agustus 2016 lalu, saya terbang ke Singapura. Ini kali kedua saya trip ke Singapura. Trip yang pertama Agustus 2015, tapi maaf ngga ada tulisannya karena blog yg ini baru. Blog yg lama password-nya gak bisa-bisa masuk 😓

Trip kedua ke Singapura ini dipersembahkan oleh nafsu belaka karena udah lama nggak jalan-jalan. Benar aja, sampe sana gak ngapa-ngapain & cuma semalam pula. Tapi lumayan lah, short escape dari rutinitas kerjaan yang gitu-gitu aja.

Jadi emang awalnya saya dan beberapa teman kuliah--kami udah lulus kuliah tahun 2011, tapi masih suka kumpul--berencana mau jalan-jalan backpack gitu. Ngikutin tren yang lagi menjamur di kalangan anak muda masa kini 😝 Terakhir kami jalan bareng mungkin pas jaman kuliah dulu. Udah hampir 6 tahun lalu.

Awalnya saya nggak minat sama sekali, karena udah pernah ke Singapura setahun sebelumnya. Lagian di Singapura juga ngga ada apa-apa banget yang bisa dinikmatin. Saya cuma suka terbang, bepergian naik pesawat. Di Singapura sendiri, saya cuma suka sama sistem transportasinya aja yang baik. Paling sama ketemu orang-orang baru dari belahan dunia yang lain. Sisanya ya ngga ada.

Saya beli tiket pun sendiri, misah sama teman-teman yang lain. Mereka udah pesen tiket duluan plus hotelnya via Air Asia Go. Pas mereka pesen tiket, saya masih mau liat kondisi uang & waktu libur juga. Biar tenang ninggalin kerjaan. Oh ya, karena anak-anak ini juga ngajakinnya bukan weekend.

Pas saya ngerasa ada waktu di tanggal anak-anak berangkat dan ada rejeki lebih, langsung deh beli tiket via Traveloka. Saya pesan Tiger Air CGK-SIN-CGK seharga Rp 840 ribuan. Plus pesen hostel di booking[dot]com.

Anak-anak berangkat tanggal 17 Agustus pulang 19 Agustus, tapi saya nyusul, berangkat 18 Agustus pulangnya bareng mereka.

Di artikel ini, saya nggak mau bahas soal tips & tricks liburan ke Singapura. Bayangin ada berapa artikel yang bahas soal itu? Udah banyak baaang.. Jadi saya mau bahas side-story aja di sini. Hal-hal yang menurut saya unik & menarik.

Yuk, lanjut..

Parkir Inap Bandara

Ini kali pertama saya parkir mobil nginep di bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng. Pengen banget dari dulu, tapi masih riset harga dan keamanannya. Nah berhubung kali ini saya berangkat sendiri dan cuma semalam, sepertinya nginepin mobil di bandara adalah pilihan yang tepat. Bisa lebih hemat dari naik taksi dan praktis dari pada harus naik bis Damri dari Depok.

Harganya nggak terlalu tinggi kalo parkir cuma semalam. 4 jam pertama, pihak bandara ngasih harga Rp 20 ribu dan Rp 5000 di setiap jam berikutnya. Jadi kalo parkir 24 jam, kita kena Rp 120 ribu. Murah kan? Coba bandingin sama taksi dari Depok, sekali jalan udah kena Rp 150 ribu. Pulangnya Rp 150 ribu lagi. Belum bayar tol. Udah Rp 300 ribuan sendiri.

Kalo tol dari Depok ke bandara, kita cuma modal Rp 50 ribu aja deh seingetku.

Nah lokasi parkir inap itu di mana sih? Setelah gerbang tol Cengkareng, kamu ikutin jalur terus. Masuk gerbang bandara lurus terus. Nanti ada percabangan jalur, jangan ambil kiri (yang menuju terminal 1 & 2). Ambil lurus terus aja ke arah terminal 3 yang lama. Setelah itu ada puteran, kita masih lurus. Nggak lama setelah itu ada kantor Angkasa Pura di sebelah kanan dan plang "Parkir Inap" di sebelah kiri. Langsung aja masuk ke situ.

Sebelum masuk kita mesti ambil karcis, kayak di mall-mall aja. Tapi portal karcisnya ini dijagain security. Bapak security ini yang membantu kita buat nyatet plat nomor & kondisi kendaraan di kertas parkir yang nanti buat kita pegang.

Kenapa kondisi kendaraan dicatet? Ini menghindari risiko yang akan kejadian sama mobil kita dan dibebankan ke pihak bandara. Jadi kita gak bisa nyalahin pihak bandara atas lecet-lecet mobil yang udah ada sebelum kita masuk parkir.

Kartu parkirnya seperti yang saya bilang tadi, bukan berbentuk kartu, tapi kertas memanjang gitu. Seinget saya ada barcode-nya deh. Maaf lagi, lupa fotoin 😓

Nah setelah masukin mobil dan parkir, saya kunci setir dengan baik dan aman. Kita gak pernah tau apa yang akan terjadi meskipun penjagaan udah ketat. Jadi kalo bisa bener-bener diamanin deh mobil itu. Kalo perlu gembok cakramnya!

Dari situ, kita jalan kaki ke depan parkiran tadi, dekat gerbang masuk parkir mobil. Di situ ada halte buat nunggu shuttle yang bakal nganterin pengguna jasa parkir inap ke terminal-terminal bandara tujuan. Shuttle-nya biasanya Avanza.

Waktu itu tepat jam 8 pagi dan shuttle saya datang. Langsung saya minta anterin ke terminal 2D keberangkatan. Karena saya pake Tiger Airways, gue harus ke terminal 2D.

By the way, parkir inap bandara ini cocok buat kamu yang liburan singkat, gak mau ribet dan mahal pake taksi atau bis Damri.

Oh ya, waktu itu saya kena Rp 160 ribuan dengan total parkir 38 jam.

Air Asia vs Tiger Airways

Sebelum ini, saya selalu terbang pake Air Asia. Mereka selalu punya harga yang ramah. Plus di Air Asia Go, mereka emang udah punya paketan sama hotel. Jadi lebih hemat.

Tapi kali ini saya kepikiran untuk terbang pake maskapai lain. Selain mau tau service yang ditawarkan, bisa punya referensi lain soal maskapai penerbangan.

Menurut saya sebagai pemerhati layanan penerbangan, Tiger dan Air Asia masing-masing punya nilai. Tapi kali ini, Tiger lebih unggul buat saya. Kenapa?

  1. Tiger terbang dari terminal 2D dan menggunakan garbarata (jalur belalai yang menghubungkan terminal dan pesawat). FYI, garbarata itu ada cost-nya dari bandara yang dikenakan kepada maskapai. Kalau kita lihat, Tiger ini LCC (Low Cost Carrier) tapi nggak seperti LCC lain yang harus naik bis dulu ke pesawat, lalu masuk menggunakan tangga. Naik Tiger seperti gak berasa pake LCC dari luar. Kalo dari dalemnya sih sama aja. Mereka ga punya IFE (In-Flight Entertainment) seperti LCD, headphone buat denger musik, atau selimut buat tidur.
  2. Saat disembarking atau keluar dari pesawat saat pesawat sudah sampai di terminal tujuan, di Air Asia kita diucapkan salam oleh cabin crew yang cantik-cantik 😚 Eh tapi bukan cantiknya yang mau saya bahas. Di Tiger, bukan cuma cabin crew yang ngucap "thank you" di depan pintu pesawat, tapi bayangin kapten dan first officernya juga keluar untuk bilang "thank you"! Keren!
  3. Satu lagi. Air Asia cabin announcement-nya kelihatan template. Jadi kadang mereka ngomongnya nggak jelas (karena udah saking template-nya). Kalo di Tiger, menurut saya, mereka punya guidelines, tapi announcement mereka formulasikan sendiri. Jadi lebih hidup. Saat saya terbang pake Tiger ini, mbaknya berusaha menggunakan bahasa Indonesia yang lebih kental Melayunya. Plus terbata-bata. Tapi itu seninya! Nggak template yang malah bikin jadi gak jelas.

No offense ya buat Air Asia. Ini cuma review pribadi aja dari pengguna jasa penerbangan, sekaligus pemerhati layanan penerbangan.

Hostel

Saya menginap di sebuah hostel bernama Burrow di Smith Street, Chinatown, Singapura. Hostel ini saya book via booking[dot]com. Harga per malamnya, saya bayar SGD 23.4 plus deposit SGD 15 yang akan dibalikin saat check out.

Tempatnya kurang nggak kelihatan dari pinggir jalan. Kita mesti masuk ruko, naik ke lantai 3. Rukonya sempit banget, kayak apartemen di film-film Hollywood. Sampe di lantai 3, kita akan nemu satu pintu ada logo dan tulisannya Burrow Hostel. Kita masuk ke dalam situ. Ruangannya kecil dan sempit. Harus buka sepatu atau sendal begitu masuk pintu itu. Setelah buka pintu mereka nyediain rak sepatu kok, jadi santai.

Kelebihannya ada di lobby. Meskipun lobby-nya kecil, tapi enak. Mereka punya banyak buku, TV, Nintendo Wii, gitar dan angklung, komputer & internet gratis. Ada sofa & karpet juga buat ngemper dan malas-malasan. Asik!

Ini penampakan lobby Burrow Hostel



Hostel ini recommended sih buat yang nginep di kawasan Chinatown. Deket juga kemana-mana kok, mau cari makan, stasiun MRT, dan pusat keramaian.

Selain itu kamarnya relaxing banget. Tapi maaf banget nih, gak ada fotonya. Kalo penasaran coba aja book, nginep di sana. Dijamin seneng! Saya pesan kamar yang 8-bed mixed.

Di dalam kamar ada loker-loker. Setiap pemilik bed punya nomor loker buat naro bawaannya. Tempat tidurnya atas bawah, kasur tingkat. Cat kamarnya biru gelap, sama kayak lobby, bikin suasana tidur jadi makin lelap. Kasurnya empuk banget plus ada selimut tebal. Di setiap tempat tidur ada lampu baca dan colokan buat charge HP atau laptop. Buat yang seneng kamar yang gelap & tenang, hostel ini juara!

OverEasy Cafe

Saya pikir Singapura emang nggak ada apa-apa. Meskipun ini surganya orang Indonesia buat belanja, tapi saya gak minat sama sekali haha. Jadi di trip kali ini, saya coba buat nongkrong aja lah. Sekalian refreshing dari rutinitas.

Mampirlah saya dan seorang teman ke sebuah kafe di kawasan Fullerton, namanya OverEasy. Nempel sama Merlion Park yang terkenal dengan ikon singa muncratin air.

Duduk, lihat-lihat menu, saya pesan Heineken satu pint seharga SGD 12 (sejauh yang saya ingat). Eh ternyata pelayannya bilang, saat itu lagi ada happy hour dari jam 5 sore sampe jam 8 malem, jamnya orang kantor pada pulang. Happy hour ini ngasih kita buy 1 pint get 1 pint. Jadi saya dapet 2 pints sekaligus. Wuhuuu...


Hoki banget saat itu. Tapi ini bukan tanpa masalah. Saya minum satu pint udah kembung, sedangkan teman saya ngga minum alkohol. Alhasil, saya mesti ngabisin kedua pint besar itu sendirian. Kekembungan, kekencing-kencing deh hehehe 😂

Hmm, sepertinya gak ada lagi side-story yang mau saya ceritain di artikel ini. Emang cuma semalem juga sih. Dan balik lagi, Singapura ngga ada apa-apaan, baang..

Mungkin pembaca Tempat Sampah punya cerita versi lain atau hal unik yang dialami di Singapura, yuk post di kolom komentar. Seperti biasa, kalo udah banyak nanti saya bikinin bundel, "Hal Unik yang Dialami di Singapura versi Pembaca Tempat Sampah" 😎

Jumpa lagi di post yang berbeda. Bye.

Enjoy your every trip, guys! 😉

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Selamat Datang di Era Digital

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]