Cara Mengatasi Macet di Jakarta

Halo pembaca Tempat Sampah,

Tadi di jalan pulang meeting, gue kesel banget sama jalanan Jakarta yang you know lah. Gue lewat Pejaten - Ragunan - Paso. Tetiba gue keingetan sesuatu. Dulu, gue sering nganter bokap waktu masih kerja di Mampang. Itu sekitar tahun 2005-2006, jaman gue masih SMA.

Gue lantas mikir, kok ya jalanan di Jakarta gak berubah udah lewat 11 tahun!

Heran gak sih?

Kemacetan yang gue alamin di tahun 2005-2006 itu sama aja kayak sekarang. Bedanya dulu belum ada TransJakarta mungkin ya.

Heran gue..

Tapi gue gak mau nyalahin pemerintah Jakarta selama ini yang mungkin aja gak ngelakuin apa-apa. Gue lebih concern ke pengguna jalan itu sendiri. Ya, pemotor dan pemobil.

ciputranews.com

Gue curiga setiap hari ada aja mobil yg kebeli, keluar dari pabrik, buat pindah ke jalanan Jakarta. Gak tau juga deh kalo mereka emang udah enjoy banget pake kendaraan, terutama mobil, untuk beraktivitas sehari-hari.

Kenapa gue concern ke mobil? Bukan karena gue naik motor kalo kemana-mana. Tapi jujur, gue emang prefer pake motor karena gak makan badan jalan. Mobil gue sewain ke orang-orang deket atau tetangga. Lebih menghasilkan dari pada gue harus pake sehari-hari. Buang uang buat bensin dan ngerasain tua di jalan.

Bisa dipahami kenapa pengguna kendaraan itu gak mau pake kendaraan umum. Selain kualitasnya dan kedisplinannya yg gak terlalu baik, kendaraan umum pun gak bisa kasih kita kenyamanan. Contoh aja, temen gue ada yang sehari-hari ke kantor harus banget pake mobil. Alasannya ya karena naik kendaraan umum waktunya gak jelas, gerah, bau ketek, capek harus turun naik, dll. Dia rela menghabiskan waktu di jalan, macet-macetan dan buang uang untuk bensin.

Padahal sederhananya nih, menurut gue, kenapa kita gak tiru negara maju yang bisa bikin kendaraan umum jadi favorit kaum urban.

Sebenernya ada beberapa cara yang diterapkan beberapa negara maju, yang kalo gue lihat sebenernya sama aja di tiap negara. Gak beda-beda jauh.

Misalnya, naikkan pajak kendaraan. Buat gue cara ini emang kurang efektif mengingat banyak orang gak bayar pajak kendaraan. Termasuk gue. Alasan gue adalah, lari kemana pajak yang gue bayar? Itungan? Ya iyalah! Gue bayar pajak buat kenyamanan perjalanan gue. Atau minimal dialokasiin ke pengguna jalan lain, kayak pejalan kaki. Dibuatlah trotoar yang baik atau jembatan penyebrangan yang nyaman. Di negara maju, pajak kendaraan ditinggiin. Jadi yang sanggup beli kendaraan (sebutlah mobil) cuma orang-orang yang emang sanggup. Buat orang-orang kelas menengah belum tentu mikirin mobil. Bisa makan sehari 3 kali aja udah sukur. Belum lagi asuransi tahunannya. Gitu kira-kira.

Kedua, harga kendaraan yang mahal. Di sini kita gampang banget lho punya kendaraan. Modal punya kerjaan (slip gaji) sama KTP & kartu keluarga aja udah bisa punya mobil. DP murah pula! Pemerintah terlalu baik soalnya sama produsen kendaraan. Gak dibatasi produksi dan penjualannya. Gak tau sih ada pembatasan atau nggak. Tapi kalo ada pembatasan yang masuk akal, gak mungkin dong jalanan di Jakarta sebegitu edan?

Terakhir, perbaiki transportasi umum. Kasarnya buat gue, tuhankan kendaraan umum! Bikin kendaraan umum kayak mobil pejabat yang bisa melenggang tanpa hambatan. Atau minimal kayak kereta. Gue belum pernah denger ada masinis dipenjara gara-gara nabrak. Kayak gitu tuh keren. Jadi misal, kalo ada mobil atau motor yang masuk busway, ya itu bukan hak mereka. Dan mereka boleh aja ditabrak. Yang boleh pake busway ya TransJakarta itu sendiri. Hahaha ekstrim ya? Tapi ya lumayan kan, orang jadi bakal takut pake busway karena ngeliat sopirnya gila, asal tabrak. Jadi pengguna TransJakarta jadi gak akan kejebak macet karena ulah pengendara lain yang pake jalur busway.

Waktu gue di Belanda dulu, transportasi umum bagus banget kualitasnya dan armadanya banyak. Padahal masyarakat Belanda kalo gak salah cuma 20 jutaan. Mereka pun jarang yang pake mobil. Mereka kebiasa pake sepeda buat kesehariannya.

Gue yakin banyak banget orang pingin beralih pake kendaraan umum. Sehari dua hari oke. Lama-lama mereka mikir juga, "gila, gue macet-macetan, gerah-gerahan, desak-desakan di dalem bis, sedangkan orang-orang itu pada enjoy duduk manis, dengerin musik favorit, kadang disupirin di dalem mobilnya sendiri!" Lalu? 😁

Jadi inget kata Walikota Bogota, Enrique Penalosa, "a developed country is not a place where the poor have cars. It's where the rich use public transport"

Mungkin pembaca ada yang punya ide-ide lain. Boleh didiskusikan di kolom komentar. Kalo cukup banyak, nanti gue bikinin artikel "Cara Mengatasi Macet versi Pembaca Tempat Sampah".

Jumpa lagi!

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]

Beli Perlengkapan Winter Wear di Jakarta