Liburan ke Lombok [Part I]

Halo, pembaca Tempat Sampah..

Kali ini saya akan bahas trip terbaru ke Lombok. Sebenarnya nggak terbaru juga sih. Tapi itu trip terakhir, setelahnya belum ada trip lagi. Paling trip deket-deket aja.
Kenapa pilih Lombok?
Nah singkat cerita, Adriana bulan Agustus lalu datang ke Indonesia. Beliau stay di Indonesia kurang lebih 1 bulan. Selama stay di sini, dia minta berkunjung ke daerah yang bener-bener Indonesia banget dari sisi alam. Emang sih di sana dia gak punya pantai. Slovakia terletak di Eropa Tengah, diapit berbagai negara. Tanpa laut!
Nah jadilah kita pesen tiket pesawat & penginapan jauh sebelum Adriana datang ke Indonesia. Kita pesen Batik CGK - LOP - CGK tanggal 8 - 12 September 2016 lalu. Karena pesen dari jauh-jauh hari, kita dapat harga 3.2 juta berdua PP. Lumayan yah :)
Kita berangkat pake bis Damri dari Depok jam 11 pagi. Sampe bandara Cengkareng (saya biasa nyebutnya Cengkareng, bukan Soekarno-Hatta) sekitar jam 12.45 siang. Batik ada di terminal 1C, jadi kita langsung turun di sana. Terus makan siang di tempat-yang-bisa-disebut-warteg-atau-warnas-tapi-harganya-bukan-warung-banget di bandara 🌝
Ingat guys, kalo ngga perlu-perlu amat gak perlu lah makan di bandara. Bukan pelit, tp sekarang orang di seluruh dunia ini ngejar liburan dengan biaya murah. Cari maskapai LCC (Low Cost Carrier), gak pake baggage, bawa snack dari rumah, cari hostel atau penginapan murah, dll. Nah elu? Makan di bandara! Hahaha.
Mmm, sori sori kelewat. Nah abis makan kita liat-liat dalemannya terminal 1C. Ini kali pertama gue terbang dari terminal 1C. Sebelumnya dari terminal 3 (yang lama, bukan yang ultimate) & terminal 2. Pernah sih terbang dari terminal 1A dulu waktu masih kerja di kantor lama buat perjalanan dinas ke Jogja.
Dalemannya terminal 1C biasa aja ternyata hehehe..
CGK - LOP
Udah lama saya gak naik maskapai premium. Biasanya pake LCC mulu, Air Asia atau Tiger. Eh kali ini naik Batik rasanya agak beda, ada LCD-nya haha. Norak sih emang, maap ya. Oh ya, tapi ternyata LCD-nya gak bisa nyala. Kocak. Ada gangguan katanya.


Nih, snack aja gua foto. Norak kan? Tapi ini sekalian review deh buat pembaca kalo mau naik Batik. Snack-nya standar lah pokoknya. Enak gak enak. Tp so far sih, kalo kitanya gak macem-macem banyak mau, Batik ini udah keren banget. Free flow kopi sama teh juga.



Mau tau indahnya Lombok dari atas?

Gambar-gambar ini saya ambil waktu masih di dalam pesawat. Emang norak sih. Udah deh, intinya gue norak. Maap ya hehehe..







Pesisir pantai, naik dikit, langsung gunung. Emang badai Indonesiaaa, sudara-sudaraa..






Ini lingkungan sekitara Bandara Lombok Praya. Masih serba hijau, guys!


Yak, selamat sore. Akhirnya kita tiba di Lombok International Airport atau LOP kode IATA-nya.




Ini dari sisi luarnya..


Penginapan
Kami sampai di bandara sekitar jam 6 waktu setempat (GMT+8). Di daerah yang zona waktunya GMT+8, jam 6 tuh masih terang dan belum azan magrib haha. Coba deh cek Singapura atau Kuala Lumpur, gelapnya tuh baru jam 7an.
Lanjut. Dari bandara kami naik bis Damri tujuan Senggigi, ongkosnya 25 ribu per orang kalau nggak salah. Kalau salah boleh koreksi di kolom komentar. Perjalanan kurang lebih 1 jam dari bandara ke Senggigi.
Penginapan kami ada di Senggigi, namanya Blue Coral Inn. Tempatnya enak banget. Tempat backpacker-backpacker gitu. Kamarnya kecil, tapi pas buat berdua. Pagi dapet kopi atau teh. Harganya waktu itu kita dapet 600an berdua dari tanggal 8-12 September. Itung sendiri yah berapa per malamnya :*

Happy Cafe
Kami sampe di penginapan kurang lebih jam 7.30 malam. Istirahat sebentar bersih-bersih lalu penasaran sama nightlife di Lombok. Cari kafe atau hiburan malam di kawasan Senggigi. Awalnya saya cari info ini dari internet, blog-blog orang. Katanya di Senggigi kalau malem seru.
Akhirnya kita nemu satu kafe yg paling rame (karena ada live music-nya), namanya Happ Cafe. Duduk-duduk bentar, ngerokok, pesen makan, trus pesen minuman-minuman seger.


Bisa dibilang harganya ya sama aja sih kayak di Jakarta. Tapi lokasinya aja lebih seru. Jarang mobil & motor, jadi gak ada polusi suara. Banyak banget bule di sini. Saya dan Adriana coba main "game" tebak-tebakan negara asal bule. Jadi cara mainnya kita kalo duduk di sebelah bule yang lagi ngobrol sama temennya, identifikasi tuh dari segi aksen. Kira-kira dia dari negara mana. Atau kalo mereka gak pake bahasa Inggris, kita harus identifikasi juga tuh bahasa apa dari negara mana haha. Yah namanya juga saya kan alumni sastra, demen begitu-begitu. Adriana juga lulusan Master's Degree di bidang Filologi, gak jauh-jauh sama terjemahan & identifikasi kalimat 😛
Setelah dari Happy Cafe kita keliling-keliling bentar di daerah Senggigi, terus balik ke penginapan sekitar jam 11an. Seharian di jalan capek juga, jadi mesti istirahat. Karena masih ada beberapa hari lagi di sini. Dan masih ada beberapa tempat yang harus dijelajahi.
Hari-hari berikutnya dan tempat-tempat lain bakal ku post secepatnya ya, guys. Harap bersabar menunggu. Tapi jangan ditunggu banget, karena bacaan ini juga gak ada gunanya banget buat kalian. Yaa, buat iseng bebacaan sama bahan bully aja lah. Sama ngisi waktu luang kalo lagi boker, sambil baca-baca :')

Kalo ada pertanyaan, sanggahan, kritik, atau apapun boleh tinggalkan di kolom komentar ya.
Makasih udah mampir, see you..

Comments

Post a Comment

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Selamat Datang di Era Digital

Cara Membuat Visa Schengen di Kedutaan Ceko