Pengalaman Kirim Dokumen via EMS Pos Indonesia

Di artikel ini, saya akan cerita pengalaman saya menggunakan layanan EMS PT Pos Indonesia. Waktu itu saya kirim dokumen untuk keperluan pernikahan sipil ke Adriana di Republik Ceko. Siapa tau berguna bagi pembaca yang suka kirim-kirim dokumen keluar negeri.

Oh ya, artikel ini BUKAN artikel sponsor. Ini murni cerita pengalaman saya menggunakan layanan dari PT Pos Indonesia.

Yuk, mulai..

Sebelumnya apa itu EMS?


Singkatan dari Express Mail Service. Menurut situs PT Pos Indonesia, EMS ini adalah salah satu layanan yang melayani pengiriman dokumen dan barang dengan durasi maksimal 5 hari. Layanan ini jatohnya express.

Hari Sabtu pagi tanggal 31 Maret 2018, saya pergi ke kantor pos di dekat rumah di daerah Depok. Oh iya, untuk pengiriman jenis EMS ini, infonya ngga bisa dikirim via kantor pos kecil/agen. Mesti lewat kantor pos yang beneran kantor pos.


Begitu sampai di kantor pos, dokumen-dokumen saya yang sudah diamplopin, saya taro di loket. Infonya akan dipanggil dalam waktu beberapa menit. Jadi setelah saya taro amplop di loket, saya tunggu dipanggil. Eh jangan lupa, di amplop ditulis dengan nama penerima dan pengirim ya, juga nomor telepon yang bisa dihubungi.

Kemudian saya dipanggil ke loket dan langsung diarahkan untuk menggunakan layanan EMS. Saya langsung oke aja karena emang udah rencana mau pake layanan ini, biar cepat dan diprioritaskan. Bapak loket nanya dokumennya apa aja. Lalu beliau kasih tau harganya. Waktu itu saya harganya Rp 346.610, itu sudah sama asuransi.

Setelah bayar, saya disuruh isi formulir kecil gitu tentang apa isi dari dokumen tersebut, berapa jumlahnya, berapa beratnya, nama & alamat pengirim, nama & alamat penerima, dll. Isian soal berat gak saya isi karena saya gak tau berapa. Kayaknya masing-masing dokumen itu gak akan sampe 50 gr deh. Orang kertas semua kok haha.


Setelah selesai, saya dikasih bukti bayar dan resi untuk tracking pengiriman seperti di atas ini. Bapak di loket bilang pengiriman ini maksimal 5 hari sampe. Di situ saya bilang dalam hati, "mari kita buktikan!"

Satu hari, dua hari, tiga hari, setiap hari saya track pengiriman. Penasaran dokumen saya sudah bergerak ke negara mana saja. Untuk nge-track pengiriman bisa dilakukan di sini. Cuma masukin nomor barcode aja.

Ternyata memang setiap hari saya cek, pengiriman saya bergerak. Gak diam di satu tempat dalam waktu lama. Saya pikir boleh juga nih layanan Pos Indonesia. Bisa diandalkan.

Sampai tibalah tanggal 4 April 2018 lalu. Saya track di EMS, ternyata dokumen saya sudah sampe Slovakia. Tapi agak aneh. Sebelumnya sempat saya cek, dokumen tiba di Jerman terus kenapa ke Slovakia? 😅 Tujuan dokumen saya kan Republik Ceko. Berarti dia ngeloncatin Ceko dong ya haha.

Nah tapi kemarin, 5 April 2018, Adriana kasih tau saya bahwa dia ditelepon pihak pos Ceko untuk memastikan alamat dan nanya mau dikirim kemana. Kebetulan itu masih pagi dan Adriana minta dikirim ke kantor aja.



Siangnya, dokumen saya sampe deh di tangan Adriana. Durasi 5 hari. Cepat dan murah. Pos Indonesia recommended deh!

Oh iya, kenapa kok gambarnya DHL? Saya tadi nanya sama admin PT Pos Indonesia di Twitter. Katanya memang untuk pengiriman ke beberapa negara, PT Pos Indonesia kerja sama dengan DHL. Cool!

Jadi kalo pembaca mau kirim-kirim dokumen keluar negeri, jangan khawatir, ke kantor pos aja. Jauh lebih murah dari DHL, UPS atau TNT, dan lain sebagainya. Kalo mau ngebandingin, coba cek situsnya masing-masing ekspedisi tersebut. Setau saya sih kalo pake DHL itu sampe 700 ribuan untuk tujuan Republik Ceko 😅

Semoga artikel ini berguna gaes. Jumpa lagi!

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Beli Perlengkapan Winter Wear di Jakarta

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]