Pengalaman Euro Trip 2017 Part IV [Slovakia]

Halo, gaes. Balik lagi di artikel terbaru Tempat Sampah! Moga sehat-sehat selalu ya! Akhirnya saya sampai juga di negara istri, sekaligus negara tujuan utama sesuai visa 😛ya...

SLOVAKIA!

Masih inget kan, di artikel terakhir saya nulis perihal flight Paris ke Vienna.

Day 2: Dec 10, 2017

Sekitar jam 12.30 siang, setelah sampe di bandara Schwechat di Vienna, saya kebetulan gak nyimpan banyak dokumentasi. Dari situ saya dijemput pake mobil sama Adriana, adiknya & pacar adiknya. Habis itu kita nempuh jalan darat dari bandara Vienna tersebut ke rumahnya istriku di Bzince pod Javorinou, Slovakia.

Rute dari Bandara Schwechat Vienna ke Bzince pod Javorinou

Perjalanan ini juga kurang menyenangkan, kayak kalian berkendara dari Jakarta ke Bandung lah. Jalanan sih lancar, tapi ya monoton. Udah gitu, waktu itu adeknya bini gua & lakinya masih malu-malu ngobrol. Jadi ya sepanjang jalan diem-dieman. Kebetulan saya juga masih males ngobrol karena abis terbang hampir 20 jam. Pengennya tiduran aja gitu.





Tuh, sepanjang perjalanan ya cuma gitu aja gaes. Kiri kanan ladang hijau mati karena udah masuk musim dingin.

**Out of Topic**

Di artikel ini timeline akan loncat-loncat, karena sesuai judul, saya mau ngobrolin soal Slovakia aja. Di pertengahan Euro trip ini, saya dan Adriana sebenarnya keliling beberapa negara Eropa lain, tapi akan saya jabarkan di artikel yang berbeda. Jadi di artikel ini khusus Slovakia aja. Kalo di artikel selanjutnya kalian nemu timeline yang mundur, ya emang begitu. Karena saya ada di Slovakia di minggu awal dan minggu akhir aja.

Lanjut~

Bzince pod Javorinou

Ini adalah sebuah desa kecil di barat laut Slovakia di mana istriku dibesarkan. Terletak beberapa kilometer dari perbatasan Republik Ceko. Sebuah desa yang hanya memiliki 2000an populasi. Di musim dingin, desa ini ngga punya kehidupan. Kebetulan selama saya di sini, kita berdua sering jalan-jalan "keliling kampung", biasanya berdua istri dan Mia (anjingnya).

Saya ga akan mbahas lebih dalam soal gimana suasana begitu saya sampe (kecuali ada yang minta di kolom komentar, mungkin bisa dibikin Q&A) karena ini ranahnya keluarga, bukan traveling hehe.

Kurang lebih seperti ini pemandangan di desaku (saya udah merasa memiliki & langsung jatuh cinta sama desa ini haha). Foto-foto ini kita ambil saat jalan-jalan rutin keliling kampung. Paling kendalanya di suhu aja hehe. Suka gemeteran kalo ambil foto.

Pemandangan depan rumah, sekitar jam 8 pagi

Lapangan bola













Salju basian beberapa hari sebelum foto ini diambil

Halaman belakang rumah



Mia (anjing) dan Felix (kucing)

Selain tinggal di desa ini, kita juga ngunjungin beberapa tempat/kota di Slovakia:

  1. Nove Mesto nad Vahom
  2. Bratislava (cuma seharian)
  3. Stára Myjava
  4. Veľka Javorina
  5. Vysoké Tatrý/High Tatras (rangkaian pegunungan di perbatasan Slovakia & Polandia)
  6. Spišsky Stiávnik
  7. Trenčin (gak ada dokumentasi sama sekali, karena cuma iseng doang beberapa jam)
Biar artikel ini ngga kepanjangan, kita bagi aja ya. Di artikel ini akan ada pembahasan soal Nove Mesto nad Vahom dan Bratislava. Sisanya di artikel selanjutnya.


Nove Mesto nad Vahom








Nove Mesto nad Vahom ini adalah sebuah kota. Terletak sebelahan sama desa Bzince pod Javorinou. Cuma sekitar 10-15 menit pake mobil dari Bzince.

Kenapa disebut kota? Ya, karena Nove Mesto ini lebih besar dari pada Bzince, jadi sudah bisa disebut kota. Populasi lebih besar, ada beberapa pusat perbelanjaan, pom bensin, restoran, kafe, dll. Meskipun Nove Mesto ini juga bukan terbilang kota besar, seperti Bratislava atau Kosice.

Kalo di Bzince cuma ada rumah-rumah doang. Ada sih supermarket, tapi cuma satu dan kecil. Gitu lah bedanya antara kota dan desa.

Saya sudah ngunjungin Nove Mesto nad Vahom di hari kedua saya di Slovakia. Waktu itu, mulut saya masih kebiasa masakan Indonesia (bukan kangen ya), jadi saya pingin makan minimal yang mendekati cita rasa Indonesia lah. Nah, di situ Adriana bawa saya ke Nove Mesto nad Vahom, karena di sana ada restoran Vietnam. Menurut dia sih gak enak rasanya, tp buatku not bad. Toh ketemu nasi & sambel.

Restoran tempat gue makan di Nove Mesto nad Vahom

Gak banyak yang bisa saya lakukan di sini. Yang pasti hari ketiga di Slovakia pun, saya balik ke Nove Mesto nad Vahom lagi. Waktu itu Adriana sama nyokapnya khawatir saya gak kuat sama winter 😅 jadi mereka ngajak untuk beli tambahan amunisi, kayak sepatu, syal (gak pernah kepake selama di sana), sarung tangan (padahal saya udah beli juga di Jakarta), jaket winter yang lebih anget (yang ini kepake selalu), dll.

Di sini pun saya sempat nongkrong di kafe yang di Jakarta tuh bertebaran di mana-mana, tapi di sini cuma dikit hehe. Emang kalo dibilang soal gaul, Jakarta jauh lebih gaul kemana-mana sih.

Gaul kan gua?

Bratislava, Dec 27, 2017

Nah, hampir aja saya gak pernah ngunjungin ibu kota Slovakia ini. Kenapa? Di minggu awal, saya explore Bzince pod Javorinou dan sekitarnya. Di minggu kedua, saya gak di Slovakia. Di minggu ketiga ini lah, rencananya kita mau stay aja di rumah di Bzince, tadinya. Tapi agak sayang juga gak ngunjungin Bratislava.

Jadi kepergian kita ke Bratislava ini pun dadakan. Tanggal 27 Dec pagi, kita masih leha-leha di rumah. Tapi di rumah boring juga pikir gua waktu itu. Mau keliling-keliling tp masih suasana liburan. Di sini, kalo hari-hari libur sepi, karena pusat-pusat keramaian pada tutup. Ditambah lagi pas musim dingin. Apalagi waktu itu Natal, ibaratnya Lebarannya Slovakia lah. Tapi kita tes aja ke Bratislava dengan tujuan cari rumah makan Indonesia.

Pernah Adriana cerita bahwa di Bratislava ada restoran Indonesia yang belum lama buka. Belum sampe setahun. Nah akhirnya kita punya tujuan kan. Gas lah!

Adriana gak mau bawa mobil ke Bratislava. Selain lumayan jauh, di Bratislava juga gak banyak tempat parkir. Parkir ngasal diderek/didenda. Akhirnya kita bawa mobil sampe stasiun kereta Nove Mesto nad Vahom lalu naik kereta ke Bratislava.

Stasiun kereta api Nove Mesto nad Vahom

Jadi begitu kita sampe di stasiun Nove Mesto ini, kita langsung masuk antrian beli tiket. Selang 5 menit antrian gak kunjung maju, tapi bini gue pengen buru-buru kejar kereta. Dia bilang sama saya untuk langsung aja masuk kereta kalo kereta dateng dan bayar di dalem (sebenernya dilarang, tapi bisa). Ya gue bukan anak kampung situ, mana ngerti. Turutin aja.

Bener aja. Gak lama berselang, kereta tujuan Bratislava dateng. Adriana langsung ngajak saya masuk kereta itu.


Akhirnya semua aman. Meskipun kereta penuh saat itu, tapi kita masih dapet duduk. Dan proses bayar tiket di dalem juga aman, cuman kita kena denda kalo gak salah.


Perjalanan kita waktu itu diiringi suhu 11⁰C, lho. Matahari bersinar dan berasa angetnya, nggak kaya sebelum-sebelumnya. Eh, apalagi waktu di Stockholm, matahari cuma jadi dekorasi doang.

Kurang lebih 1 jam kita di dalam kereta dan tibalah kita di Bratislava Hlavna Stanica! Itu artinya Bratislava central station.

Padahal waktu itu, gue di Slovakia udah hampir sebulan bro hahaha. Masih aje disambut 😜



Sama seperti di Praha, gaya bangunan stasiunnya rada komunis. Garing gitu. Melintas lorong-lorong sempit gitu. Waktu itu juga lagi banyak orang di stasiun. Rame banget!


Dari stasiun, kita langsung jalan beberapa kilometer menuju restoran Indonesia yang udah saya bahas tadi. Gak terlalu jauh, mungkin 1.5 km dari stasiun. Sambil lihat pemandangan ibu kota yang jarang dikunjungin turis ini hahaha. Oh ya, udah gitu sesuai yang tadi saya bilang. Hari itu di atas 10⁰C dengan matahari yang bersinar anget. Jadi emang gak masalah jalan kaki, malah seger.





Setelah kurang lebih 20 menit jalan kaki, pake bantuan Sygic offline maps, sampe juga kita di rumah makan Indonesia "Makan". Gue agak amazed sih ya. Istriku bilang, Indonesia tuh sama sekali gak terkenal di Slovakia. Tapi dengan adanya restoran ini, paling ngga, kita bisa memperkenalkan Indonesia melalui makanan. Bahkan di Brno atau Praha, Republik Ceko, sepanjang yang saya dan Adriana tau, gak ada tuh restoran Indonesia.



restauraciamakan.sk

Lokasinya ada di Jalan Jozefska. Langsung lah kita masuk ke dalam.

Awalnya saya kira waiter/waitress-nya orang Indo, kaya rumah makan "Bunga Mawar" di Amsterdam (langsung owner-nya yang ngelayanin). Eh taunya pas kita masuk, waitress-nya bule haha, tapi cantik sih hehe.

Ini bagian dalam restorannya..


Daftar menu


Dalemnya emang Indonesia banget. Dapet banget lah Indonesianya.

Oh iya, waktu kita dateng, ada juga satu meja orang Indonesia. Kayaknya keluarga gitu. Gak lama kita makan, ada keluarga Indonesia lagi dateng. Tapi saat itu saya gak bisa nyapa & ngobrol banyak, karena Adriana dikejar waktu. Dia harus kerja. Jadi kita gak lama di tempat ini. Setelah makan, langsung cabut cari kafe buat ngopi sekalian kerja.

Jadi dari situ kita lanjutin perjalanan ke pusat kota Bratislava deh!




Kita sempet stay sekitar 1 jam di sebuah kafe karena Adriana butuh wifi buat kerja. Tapi gue lupa itu dimana haha. Pokoknya di centrum lah.

Setelah dari kafe itu, kita lanjutin perjalanan sesuai itinerary pribadi. Waktu itu kita memutuskan ke Castle of Bratislava, UFO Bridge, dan Blue Church yang terkenal itu.



Ini namanya Man at Work, cukup terkenal di Eropa Tengah

Sebelah kiri gua kedutaan besar Yunani dan Jepang


UFO Bridge dari kejauhan

Kita lanjut ke Kastil Bratislava yang gak tau terkenal apa ngga hehe. Tapi mungkin di Eropa Tengah cukup terkenal lah.










Bosan jalan-jalan di sini, kita pun lanjutin perjalanan keliling kota Bratislava. Ke Christmas Market-nya dan UFO Bridge (tapi gak naik ke atas, karena buat apa juga haha). Dan diakhiri dengan ngunjungin Blue Church yang gak jauh dari pusat kota. Semua kita lakukan dengan jalan kaki. Kecuali setelah dari Blue Church menuju stasiun Bratislava, kita pake tram. Saat itu udah lumayan pegel kaki dan pinggang, mungkin karena faktor umur.








Ngerasa udah kecapean, saya pun ngajak Adriana pulang haha. Gile lo, seharian jalan kaki kaga pake kendaraan. Lama-lama pegel juga.

Oh ya, sebelum balik, kita ke toko buku dulu di Bratislava untuk beli buku titipan temenku. Jadi dari Blue Church kita jalan ke halte tram, naik tram, lalu turun di toko buku. Kebetulan halte tramnya pas banget depan toko buku itu. Setelah beli buku, naik tram lagi dari halte itu, sampe ke Bratislava Hlavna Stanica, alias central station.





Sesampenya di Bratislava Hlavna Stanica, kita langsung beli tiket dari loket. Ngga pake bayar di dalem lagi hahaha. Liat deh, kalo kita beli di loket, harganya jauh lebih murah! Cuma sekitar 10.4 EUR berdua. Sedangkan waktu kita beli di dalem kereta, pas berangkat, itu harganya 18.6 EUR. Gile kaaan?


Selanjutnya kita turun di Stasiun Nove Mesto nad Vahom, trus ambil mobil di parkiran. Pulang deh~!


Nah, jadi sekian dulu artikel bagian pertama dari cerita soal Slovakia. Masih ada artikel selanjutnya yang akan gue tulis perihal Slovakia. Kalo dilanjutin di sini akan panjang banget. Gak enak kan baca kepanjangan gitu. Jadi saya akan bagi dua bagian aja, kalo perlu tiga bagian.

Buat kalian yang mau atau sudah trip ke Slovakia (emang jarang sih orang Indonesia ngunjungin Slovakia) boleh ngobrol-ngobrol di kolom komentar. Siapa tau kita bisa saling berbagi. Saya juga belum ngunjungin semua kota di sana, jadi belum banyak yang bisa  di-share. Tapi mungkin temen-temen ada yang udah pernah tinggal di kota lain selain yang saya pernah kunjungi. Bisa di-share tuh.

Kesimpulannya dari artikel ini adalah. Slovakia ini jantungnya Eropa. Dibilang penting, gak penting juga sih. Dibilang gak penting, ya penting juga. Tapi in general, saya suka sama pedesaan di Slovakia. Asri banget. Sejauh mata memandang, kalian akan ngeliat gunung & bukit. Slovakia menjual keindahan alamnya emang.

Oh ya, di artikel selanjutnya ada cerita yang lebih seru tentunya karena kita main ke High Tatras. Pas musim dingin pula. Seru deh! Akan saya ceritakan di artikel setelah ini.

Saya juga kepikiran untuk bikin artikel soal review sih, bukan trip report. Jadi kayak misalnya, tipe-tipe orang Slovakia, mentalitas, kebiasaan-kebiasaan, dll. Liat nanti lah. Saya juga baru liat kulitnya doang. Makin lama saya akan tenggelam di situ dan akan paham, baru deh nyeritain. Tapi nanti akan ada kok, cerita kulitnya.

Kalo ada saran, bantahan, pertanyaan, atau apapun, silakan di kolom komentar ya. Siapa tau artikel ini berguna buat kalian yang mau jalan-jalan ke Eropa Tengah, khususnya Slovakia.

Jumpa lagi di artikel selanjutnya soal Slovakia, thanks udah mampir, bye bye ~ ~

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Beli Perlengkapan Winter Wear di Jakarta

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]