Pengalaman Euro Trip 2017 Part II [Ho Chi Minh - Paris]

Halo, gaes! Balik lagi sama gua di Tempat Sampah. Artikel lanjutan dari Part I [Jakarta - Ho Chi Minh] sudah keluar! Yuhuu..

Lanjuuut~

Ho Chi Minh City dari ketinggian 1000 ft

Begitu di Ho Chi Minh, keluar pesawat, masuk Bandara Tan Son Nhat, gue langsung mengarahkan diri gue sendiri ke arah "transfer", bukan ke loket imigrasi. Awalnya gue sempet kepikiran untuk keluar bandara terus jalan-jalan di sekitar Ho Chi Minh. Tapi entah kenapa waktu itu gue males karena gue bawa satu koper kecil dan satu tas ransel. Bisa aja sih dititipin, tapi males aja. Gue pikir gue bisa menghabiskan 7 jam gue di ariport ini hehehe.

Lanjut lah gue ke transfer desk Vietnam Airlines dan nanya gue harus ke mana lagi untuk nunggu penerbangan lanjutan gue. Staffnya nyuruh gue masuk ke satu pintu kecil. Jadi pintu itu mengarahkan kita ke lantai departure karena kita saat itu kan ada di lantai arrival. Nah di pintu itu pun, ada security control, biasa x-ray & metal detector. Boarding pass gue juga diperiksa.


Setelah security control, gue langsung diarahkan keluar pintu itu trus naik eskalator ke atas, ke area departure. Sampe di atas jujur, gue bingung harus ngapain. Flight gua ke Paris masih sekitar 7 jam lagi, lho hahaha! Gue sempet nanya petugas dimana gue bisa ngeliat timetable karena gue pingin tau dimana gate gue nanti. Ternyata flight gue yang ke Paris ada di gate 10.

Setelah beres. Cari smoking room!



Setelah ngerokok beberapa batang, gue keliling dikit bandara ini. Bandara ini kecil banget. Sama sekali jauh ukurannya dibanding Terminal 3 Soekarno Hatta. Dan di sini pun gak ada yg menarik menurut gue. Sampe akhirnya gue bosen dan cabut aja ke gate, meskipun gue tau masih belum ada orang di sana haha. Gue pikir, gue bisa Youtube-an atau dengerin musik di sana.

Sekitar jam 9.30 malem gue ngerasa laper. Terakhir makan di pesawat siang tadi. Ya emang udah waktunya makan malem sih. Tapi gue gak punya VND atau USD, gue cuma punya EUR. Yaudah lah, tanya dulu. Siapa tau bisa pake EUR.

Gue naik ke atas, ada food court, ada B**ger K**g. Ini incaran gue. Simple tapi ngenyangin. Sayangnya, mereka bilang cuma bisa pake VND atau USD. Jadi gue mesti bayar pake kartu kredit deh. Burger doang harganya 7 USD lho 😅 Itu belom sama minum. Dan kebetulan emang gue gak pesen minum karena gue inget, di bandara ini ada dispenser hahaha. Aneh sih, tp mantap!


Setelah makan di atas tadi dan minum melalui dispenser free drinking water ini, gue balik ke smoking room. Setelah itu balik ke gate karena jam udah menunjukkan 22.48.


Video di atas adalah jalur ke gate 10, gate gue. Mesti turun eskalator dulu. Lucunya, untuk turun ada eskalator, tp kalo untuk naik, tangganya yg biasa. WTF banget itu!

Begitu sampai di boarding area, gua duduk-duduk aja bareng penumpang lain. Yang gue sadari saat itu adalah penumpang rata-rata orang Prancis dan tua. Entah kenapa. Feeling gue kakek-nenek ini abis liburan di negara tropis terus mau balik ke rumahnya untuk ngerayain natal.


Boarding pun dimulai. Tapi lokasi pesawat gak di situ. Jadi kita mesti naik bis dulu sampe ke pesawat.


Pas check-in, gue pilih kursi 31K. Paling kanan, window seat. Karena pas dari Jakarta gue ambil kursi paling kiri. Jadi gue pikir biar ada variasi lah.

Gue masuk pesawat dari pintu belakang. Gue sadar kursi 31 itu ada di belakang-belakang. Jadi gue masuk aja dari pintu belakang. Begitu sampe kursi gua, ternyata 2 orang di sebelah gue adalah kakek-nenek juga, suami istri orang Prancis. Sempet kepikiran, "duh nanti kalo gua mau ke toilet ngelewatin dua orang tua ini dulu, akan ribet nih pasti!" Tapi yaudah, ternyata sepanjang perjalanan, gue cuman ke toilet 1 kali. Itu pun beberapa jam pas mau landing.

Nah ini pertama kalinya gue pake pesawat A350. Pesawat keluaran terbaru dari Airbus! Interiornya masih cakep, baru! Like this lah!







Pas jam 23.55 kita push back, taxi, dan take off dari Ho Chi Minh menuju Paris! Amazing. Gue ke Eropa lagi setelah 7 tahun! What a life! Dan kali ini bukan untuk sekolah, tapi murni liburan dan visit istri gua! Hidup lo gak pernah bisa ditebak bro.

Second leg: Ho Chi Minh - Paris

Jadi gue rasa sampe sini dulu artikel ini ya. Gue akan lanjutin secepatnya di artikel berikutnya. Dari mulai terbang ke Paris, landing di Paris, proses imigrasi di Paris, dan lanjut terbang ke Vienna. Stay tuned ya, gaes!

Kalo ada pertanyaan, boleh diajukan di kolom komentar. Kritik dan saran juga boleh. Semoga tulisan-tulisan gue berguna buat kalian para pembaca.

Thank you udah mampir. Jumpa lagi di artikel selanjutnya! Bye bye~


Setelah sekitar 6 jam terbang, di atas Azerbaijan

Comments

Popular Posts