Pengalaman Liburan ke Belanda [Part V]

Jumpa lagi di artikel Pengalaman Liburan ke Belanda, guys! Kali ini Part yg ke V. Sebelumnya kenapa gue ada di Belanda? Silakan simak background-nya.

Artikel ini agak beda. Kalo di artikel-artikel sebelumnya kita ngobrol soal kota-kota besar di Belanda, kali ini gua mau bahas sebuah kota kecil di Provinsi Utrecht. Namanya Zeist. Di desa ini, 90 persen hidup gua dihabiskan selama 3 minggu summer course di negara kincir ini. Langsung aja~

Zeist

Kota pertama yang gue cintai banget adalah Utrecht. Tapi desa tercinta ya Zeist! Gile bro. Desa ini ademnya bukan maen. Masih banyak hutan dan hamparan hijau. Denger-denger sih, desa ini memang kebanyakan dihuni sama pensiunan, orang-orang tua yang pengen damai. Ya iyalah. Kalo lo ada di sini, lo bakal ngerasain kedamaian itu.

Sepi, jalanan kosong, adem, wangi mint dimana-mana. Itu ciri khas Zeist yang bisa gue gambarkan. Bener-bener jauh dari hiruk pikuk perkotaan. Murni desa!








Nah lokasi hotel gua, Woudschoten Conferentiecentrum, itu ada di desa ini. Untuk lebih jelasnya kalian bisa cek websitenya Woudschoten.

Hotel ini lokasinya di desa, tapi dalemnya mewah banget. Selain kamar-kamar hotel, mereka juga punya ruang-ruang kelas, ruang meeting, ruang besar serbaguna, restoran, dan bar.

Kamar di Woudschoten. Sorry, ini bukan kamar gue, kamar temen gue, cewek. Berantakan banget ya?

Kamar mandi
 
Halaman belakang Woudschoten

Pintu masuk Woudschoten

Halaman depan & parkiran sepeda


Koridor hotel

Resepsionis

Teras, tempat belajar, bercanda, dan santai


Foyer, tempat nyantai indoor

Ini jam 9 malem padahal

Nah gaes, rate Woudschoten ini mahal banget. Coba cek aja kalo lagi ada rencana nginep di Utrecht. Waktu itu untungnya gue fully covered sama beasiswa, jadi ya ga keluar duit hehe.

Lokasi Zeist itu ada di sebelah tenggara pusat kota Utrecht. Waktu itu biasanya gue naik kereta dari Utrecht centraal station sampe Driebergen-Zeist station. Dari situ lanjut pake bis. Kalo udah lewat dari jam 10, Zeist punya bis malem (tepatnya bis 3/4 gitu, kayak van) yang gratis.

Bayangin, di sana mah jam 10 aja udah teritung malem sampe bis umum aja udah gak beroperasi. Dan dari mulai jam 8, meskipun matahari masih terang di musim panas, toko-toko udah pada tutup. Tapi mungkin kalo di kota-kota besar sih jam segitu masih ada yang buka ya, meskipun gak semuanya. Jadi jangan biasain ngosongin perut kalo di Belanda gaes, takutnya kelaperan malem-malem. Kalo di Indonesia sih enak, ada kang nasi goreng lewat tiap malem. Kadang sampe jam 1-2 pagi pun ada.

Oh ya, ada kejadian aneh waktu itu. Gue sama anak-anak lagi sepedaan, lupa dari mana, tapi kita otw balik ke hotel. Itu kalo gak salah udah cukup malem, pokoknya matahari udah mulai terbenam. Mungkin 10.30-an. Di jalan, gue ngeliat bahwa kita akan ngelewatin perempatan. Ga lama berselang lampu lalu lintas di perempatan itu berubah jadi merah. Tapi di waktu yg bersamaan dari arah jalanan ada mobil sport melaju kenceng.

Gue sempet nengok dan emang bener itu mobil sport lagi kenceng. Yaiyalah, orang gak ada siapa-siapa. Jam segitu pula. Entah kenapa gue mikir tiba-tiba, "ah, ni orang pasti trabas lampu merah nih. Logika sederhana aja. Udah larut, polisi gak ada, orang gak ada (ada kita sih, tp kan kita di jalur sepeda!), kamera CCTV pun (yg biasa di atas lampu lalu lintas) gak ada di perempatan itu. Gue haqul yaqin ini doi trabas!" Tau lo apa yg terjadi? Doi ngerem anjay! DIA STOP KARENA LAMPU MERAH!

Bangsyaaat.... Gua jadi mikir. Kalo di Jakarta itu pasti ditrabas. Siapa sih yg gak mau cepet? Jalanan kampung, kosong, gak ada polisi, gak ada kamera. Ngapain stop cuma karena lampu merah??

Di situ gue shocked lah. Gak biasa liat pemandangan kayak gitu. Sambil sepedaan mikir terus. Kok bisa ya dia kayak gitu. Ini siapa yg salah sih, gua apa dia? Apa mental gua udah serusak itu sampe gue yakin banget bahwa saat itu "nrabas lampu merah" adalah hal paling mungkin?

Yah gitu deh. Tau lah. Kesel kalo inget hahaha 😅 Emang mental gua kampungan aja sih hahaha!

Sebenernya masih banyak banget kisah-kisah seru & hal yang bisa dibahas terkait Zeist ini. Tapi seperti yg gue bilang di awal, gue takut skip-skip ceritanya & takut gak akurat karena ini cerita tahun 2010. Intinya desa ini indah, gaes! Buat yang mau ke Belanda atau lagi di Belanda dan baca artikel ini, mungkin Zeist bisa jadi pilihan tempat buat jalan-jalan. Terutama buat yang muak sama suasana perkotaan.

Kayak yang udah gue kasih tau di artikel Part I, kegiatan summer course ini kebanyakan mainnya dari pada belajarnya. Seru banget sih emang. Jadi kalo dibilang setelah dari sini gue dapet gelar, ya enggak. Cuma dapet sertifikat aja bahwa gue udah berpartisipasi dalam Dutch summer course tahun 2010 ini.

Segitu dulu ya ceritanya gaes. Nanti ada artikel selanjutnya kok, dengan pembahasan kota lainnya yang gak kalah menarik.

Simak terus blog Tempat Sampah! Makasi udah mampir, bye bye!

Comments

Popular Posts