Pengalaman Liburan ke Belanda [Part IV]

Sama seperti di artikel part II & part III, di sini gue akan nulis review dan experience gue di kota lainnya di Belanda. Di artikel part II gue bahas soal Utrecht dan Amsterdam. Di artikel part III gue bahas Rotterdam dan Delft. Di artikel ini gue akan nulis tentang Den Haag dan Eindhoven.

Den Haag

Sama kayak di Rotterdam atau Delft, di Den Haag gue gak nemu sesuatu yang menarik. Yg gue suka dari Den Haag adalah arsitektur bangunan kotanya. Sangat sangat Eropa! Lo kayak berasa ada di abad pertengahan. Gatau sih, tp ini pendapat gue.

Mauritshuis

Di Den Haag pun, gue cuma sebentar di centrum-nya. Paling join museum tour aja. Salah satunya di Mauritshuis. Sisanya jalan-jalan di centrum dan jajan es krim. Gue juga heran, orang Belanda (entah, mungkin berlaku juga di seluruh Eropa) begitu ketemu musim panas tuh jajannya es krim mulu. Gue sih lama-lama bosen ya.

Waktu paling banyak kita habiskan di Pantai Scheveningen. Pantai Scheveningen ini ada di sebelah barat Belanda. Berbatasan langsung dengan North Sea, laut yg lokasinya di tengah-tengah antara Belanda, Inggris, Norwegia, dan Denmark.

Begitu sampe pantai, yang gue heran, banyak temen orang-orang Eropa langsung buka baju trus berenang. Gile lu. Pas gua rasain air lautnya pake kaki, dinginnya masih kayak air kulkas!! Heran gue sama mereka.












Serunya, di pinggir pantai ini juga banyak resto dan kafe. Jadi bisa santai nikmati matahari (yg gak terlalu panas 😅) sambil ngeteh atau ngebir dingin.

Eindhoven

Kota ini terkenal dengan klub sepak bolanya: PSV Eindhoven. Selain itu, katanya brand lampu Philips juga berasal dari kota ini. Kota yang ada di selatan Belanda ini ternyata banyak imigran, termasuk dari Indonesia, Maroko, dan Turki. Dibuktikan dari adanya masjid & tempat pengajian. Lebih banyak dibanding di kota-kota lain.



Gue stay di kota ini selama seminggu sebelum balik ke Indonesia. Jadwal summer course gue kan di sini cuma 3 minggu sebetulnya. Tp dikasih penawaran sama pihak kampus untuk stay seminggu lagi di Belanda. Sebenernya bebas aja, mau di Belanda atau dimana, yg pasti tiket pesawat pulangnya dari Amsterdam Airport Schiphol.

Jadi setelah 3 minggu course di Zeist, kita langsung cabut ke kota ini. Di Eindhoven, kita numpang di rumah omnya temen gue. Salah satu temen dari Indonesia (yg join summer course di Zeist) punya om yang tinggalnya di Eindhoven. Beliau dapat kabar bahwa kita mau numpang di sana selama 1 minggu setelah course berakhir. Dan beliau dan istrinya (si tante) bersedia ditumpangin selama seminggu dan nyediain semua fasilitas di rumahnya. Mereka baik sekali.

Berikut ini suasana di rumahnya si om dan tante. Nyaman!






RIP Bobby, anjingnya si om dan tante yang meninggal sekitar 2011

Gue mau ke Belanda lagi Desember ini om, tapi sorry, kayaknya kita gak bisa ketemu. Mungkin di lain kesempatan kita bisa ketemu lagi, entah di Belanda atau di Indonesia. Thanks to you! Semoga om & tante sehat selalu ya di sana! 

Mereka sediain kita kamar, makanan, kopi, bahkan sampai wine! Mereka juga bawa kita ke teman-temannya orang Indonesia yang juga tinggal di sana. Mereka baik-baik banget, asli! Semoga Tuhan selalu memberikan kesehatan & kelimpahan rejeki ke semua om dan tante yang ada di Belanda. Amin.

Pernah suatu ketika kita dibawa ke rumah tetangganya, orang Indonesia juga. Kita sebut aja tetangganya ini namanya oma. Kebetulan di halaman belakang rumah si oma ini ada bunga-bunga yang lagi mekar-mekarnya. Summer is on the road!






Btw gue dikasih sepatu kulit sama si om. Dia bilang, "lo pake tuh sepatu buat manggung! Kan lo anak band. Ama gua udah gak muat." Hahaha thanks om! Sebenernya sama gue juga kekecilan karena ukurannya 39. Tapi beberapa kali waktu masih kuliah pernah gue pake manggung. Sekarang juga masih ada tuh di rumah.

Ada juga kejadian lain yang bikin gue agak terharu karena kebaikannya si om. Sebelum ke Eindhoven, kita udah janjian mau ke Paris di minggu terakhir itu. Kesepakatannya, kita numpang di rumah om 2-3 hari, lalu kita ke Paris. Setelah dari Paris, kita balik lagi ke Utrecht dan cari hostel di sana. Ini kesepakatan kita supaya gak ngerepotin om lama-lama di rumahnya.

Gue rencana gak ikut ke Paris karena udah kehabisan uang. Dan gue udah book hostel di Utrecht per tanggal 11 sampe tanggal 14 Agustus 2010 lalu pulang ke Indonesia. Jadi rencana gue waktu itu: anak-anak pergi ke Paris dan gue ke Utrecht ( ke hostel). Setelah dari Paris, anak-anak balik ke Utrecht di tanggal 12 dan kita ketemuan lalu balik ke Indonesia di tanggal 14. Kita udah sepakat sama hal itu tapi emang kita gak bilang-bilang sama si om atau tante.

Nah di tanggal 10 Agustus, kita bareng-bareng pergi ke centrum, ke agen penjualan tiket bis Eurolines. Anak-anak memutuskan untuk pake bis karena kalo pake pesawat lebih mahal. Mungkin karena musim panas, jadi semua tiket pesawat mahal. Bis Eurolines harganya 71 Euro, Eindhoven-Paris PP. Mahal kan? Haha. Keputusan yang tepat gue untuk gak ikut. Waktu itu uang gue sisa 150an Euro kalo gak salah.

Setelah beli tiket, kita pun nongkrong di kafe di deket agen bis Eurolines tadi. Lagi asik-asik nongkrong, si om nelepon temen gue, ponakannya. Beliau cuma nanya gimana pembelian tiketnya. Berapa duit. Udah kelar belom. Sekarang lagi dimana. Biasa lah, orang tua. Terus ada pertanyaan yang bikin dia murka, "ikut semua kan?" Ketauan deh gue gak ikut.

Terus si om minta ngomong sama gue dan gue diceramahin. Gue udah bilang kalo uang gue abis dan gak mungkin gue bisa ikut ke Paris. Anak-anak mungkin bawa uang lebih, kalo gue kan gak punya duit sebanyak anak-anak 😓 Hahaha

"Heh, elu ikut ke Paris! Gue gak mau tau ya. Anak jaman sekarang kok individualis gitu sih. Mestinya kalian berangkat bareng, jalan-jalan bareng, pulang pun bareng-bareng. Gak ada tuh namanya misah-misah kayak gitu. Kita orang Indonesia, apa-apa bareng, saling bantu, gak bisa misah-misah. Kalo elu khawatir duit lu abis, setelah dari Paris elu gak usah nginep di hostel. Elu tetap nginep di rumah gua sampe lu pulang ke Indonesia! Kalian ngga ngerepotin gua sama sekali. Gua malah seneng elu pada ada di rumah gua. Rumah gua jadi rame & anget, gua banyak temen. Inget ya, kalo lu gak bareng-bareng pergi ke Paris dan elu semua ga enak-ga enakan sama gua, mending lu semua siang ini pergi dari rumah gua!"

Gileeeeee.... Ngeri gua hahaha! Emang kesannya galak si om ini, tapi maksudnya baik. Paham banget gua. Dia gak seneng kalo ngeliat orang jalan-jalan terus misah-misah. Apalagi cuma gara-gara uang. Buat dia mestinya kita sama-sama, saling bantu, gak ada misah-misah begitu.

Akhirnya saat itu juga kita discuss dan gue memutuskan untuk beli tiket juga ke Paris. Kalo gak beli malah lebih gak enak sama si om. Setelah balik dari centrum, si om nanya, "lo udah beli tiket kan? Jangan misah-misah. Gue seneng ngeliat anak muda bersatu, bareng kemanapun. Seneng-seneng bareng!"

Ya begitu lah. Jadi kita akhirnya pergi ke Paris bareng-bareng dan sepulangnya kita tetep nginap di Eindhoven, di rumahnya si om, sampe kita balik ke Indonesia.

Btw kisah Eindhoven ini kok jadi tulisan curhat ya? Haha subyektif! Gue belum sempet bahas kayak yg gue bahas di kota-kota lainnya. Tapi yaudah lah, yg penting senang!

Silakan buat yg mau nanya-nanya. Share cerita juga boleh, Di kolom komentar ya! Jumpa lagi di artikel selanjutnya, thank you~

Comments

Popular Posts