Pengalaman Liburan ke Belanda [Part III]

Di artikel sebelumnya, kita udah review soal Amsterdam dan Utrecht. Di artikel Pengalaman Liburan ke Belanda [Part III] ini, akan dibahas kota-kota lain yang pernah gue kunjungi di Belanda.

Sejujurnya tulisan, foto, atau video gak akan pernah cukup untuk menggambarkan gimana seru & uniknya Belanda. Lo harus ngalamin sendiri pergi ke negeri kincir angin ini.

Waktu gue ke sini pun, gue sangat bersyukur karena gue sama sekali gak keluar duit. Semua di-cover sama beasiswa dari kampus UI & Nederlandse TaalUnie (Dutch Union). Bahkan sampe uang saku pun gue dapet dari mereka.

Jadi gue gak akan pamer kalo gue liburan ke Belanda karena uang gue cukup untuk beli tiket pesawat pulang pergi, nginap di hotel, plus biaya hidup di sana. Tapi gue pamer bahwa tanpa uang sepeser pun, gue bisa pergi ke Eropa. Semoga ini juga jadi motivasi buat para pembaca, terutama mahasiswa atau pelajar. Kalo mau jalan-jalan, jangan cuma ngarepin duit orang tua. Coba cari info soal beasiswa yang tersebar buanyak banget di mana-mana. Dan jangan lupa, prestasi lah yang menentukan ongkos lo buat berangkat keliling dunia. Maap-maap nih, misal nilai lo kurang baik, terus lo apply beasiswa, ya susah dong. Jadi lo harus termotivasi untuk berprestasi juga, bukan cuma mau jalan-jalannya doang. Ada usaha ada hasil bor!

Lanjut~

Rotterdam


Jujur, gue kurang suka sama kota ini. Terlalu banyak gedung tinggi. Tapi ini bukan bad review ya. Ini subyektivitas gue aja, selera.

Kota ini terbilang lebih modern dari kota-kota lain di Belanda. Ibaratnya, dilihat dari tata kota, ini New York-nya Belanda lah. Kalo di Indonesia, ya Jakarta-nya. Di kota ini pun gue gak lama, mungkin cuma 2-3 jam aja keliling kota. Ini pun sepaket sama Delft, kota yang akan gue bahas setelah ini. Jadi sehari gue ngunjungin 2 kota tuh: Rotterdam dan Delft.

Dari sisi kebersihan, Rotterdam sama seperti kota-kota lain di Belanda. Tapi soal warga lokal, gue gak bisa review. Di sini gue jarang interaksi sama warga lokal. Paling waktu makan di sebuah resto aja. Itu pun gak ngobrol banyak.











Ada hal yang bikin gue kurang sreg juga. Di sini gue pernah disamperin orang gila. Gue gak bisa cerita bentukannya, takut agak rasis. Intinya ini orang nyamperin gue & temen-temen waktu kita lagi ada di landmark-nya Rotterdam, Erasmus Brug (Jembatan Erasmus). Ini orang tinggi gede nenteng 2 kantong plastik di tangan kanan dan kirinya, nyamperin kita trus ngomong dengan bahasa gak jelas. Di situ gue sempet panik karena gue sama sekali gak ngerti dia ngomong apa. Kayaknya juga dia gak ngomong pake bahasa Belanda. Sesekali ngomong sambil ketawa, sesekali nangis. Setiap ngomong muncrat-muncrat ludahnya. Males amat haha.

Anak-anak udah mulai mundur. Tapi gue berusaha ladenin dulu, takutnya ini orang normal dan butuh bantuan. Tp jujur, bukan sombong, gue males sama ludahnya yg muncrat-muncrat gak wajar itu 😅

Gue coba ladenin pake bahasa Belanda & Inggris, tapi dia balesnya tetep pake bahasanya dia. Dan ngalor ngidul gak jelas. Di situ gue yakin kalo ni orang bukan orang waras. Trus ya gue pelan-pelan mundur juga ninggalin orang itu. Dan akhinya dia juga cabut sendiri sambil nangis, sesekali ketawa.

Ya untungnya dia bukan orang jahat, copet atau maling.

Delft

Sama seperti Rotterdam, di kota Delft ini gue juga gak lama. Cuma muter-muter keliling kota dan jajan. Gak ada yang begitu menarik buat gua di sini.










Ya, kira-kira begitu lah Delft. Gak ada yg bisa gue ceritain banyak di kota ini. Karena emang kurang menarik. Paling waktu itu kita jajan es krim aja, katanya sih kota ini terkenal sama es krim home made-nya. Tapi kalo musim dingin jangan coba-coba jajan es krim lah haha.

Kalau ada pertanyaan, boleh lempar di kolom komentar ya.

Jumpa lagi di artikel selanjutnya. Bye bye~

Comments

Popular Posts