Pengalaman Liburan ke Belanda [Part I]

Sebetulnya ini kisah lama banget. Jadul!

Tapi pengalaman liburan ke Belanda ini gak akan bisa dilupain sih. *zedaaap. Karena ini pengalaman pertama keluar negeri, ke Eropa tentunya. Di sini pun gue menemukan teman hidup.

Ini sengaja saya tulis biar cerita-cerita di blog ini terkumpul dalam satu domain.

Berhubung ini kisah lama, takut banyak cerita yg ke-skip, saya akan tulis kisah ini sedikit saja dan longkap-longkap. Yang penting jelas aja ya. Kalo ada yg penasaran lebih dalam, mungkin bisa lempar pertanyaan di kolom komentar.

Beasiswa

Pengalaman liburan ke Belanda saya ini terjadi di tahun 2010. Waktu itu saya masih kuliah di sebuah universitas negeri di kawasan Depok, deket rumah 😜 nah jurusan kuliah saya ini memang tiap tahunnya memberi kesempatan bagi top-5 students-nya untuk dikirim ke Belanda selama kurang lebih 3 minggu. Beasiswa belajar bahasa Belanda di musim panas, atau bahasa kerennya Dutch summer course. Jadi sebetulnya ini bukan liburan. Tapi ya, banyakan mainnya bukan belajarnya hehe.

Sebenarnya ngga melulu top 5, tergantung kuota tahunan. Pernah ada angkatan yg berangkat cuma 3 orang. Ada yg 7 orang. Nah waktu angkatan saya kebetulan 5 orang.

Pengalaman liburan ke Belanda ini adalah pengalaman pertama saya pergi keluar negeri. Asli. Pertama kali bikin paspor, pertama kali ngurus visa (meskipun diurusin kedutaan & kampus), pertama kali terbang long haul, pertama kali ngerasain musim panas.

Keberangkatan saya di tanggal 18 Juli 2010 dengan maskapai KLM, penerbangan nomor KL810. Nomor penerbangannya saya masih inget, karena cuma itu penerbangan KLM yg bawa orang Jakarta ke Amsterdam hahaha.

Berangkat dari Jakarta jam 18.55 transit di Kuala Lumpur, Malaysia sekitar 1 jam (nah, yang ini lupa berapa lama). Lanjut terbang ke Amsterdam dan landing sekitar jam 6 pagi di Amsterdam.


Sebelumnya, kita dapat buku saku sebagai pedoman hidup selama di sana. Pedoman itu sebenernya lebih ke apa yang akan kita lakukan selama di sana (dari segi perkuliahan) dan gimana transportasi menuju lokasi begitu tiba di Belanda.

Lokasi kita waktu itu di Woudschoten Hotel & Conferentiecentrum, Zeist, Utrecht. Sebuah hotel yang juga berfungsi sebagai tempat konferensi. Tempat ini sebenarnya hotel tapi ada ruang-ruang serbagunanya untuk kelas, untuk meeting, dll.

Kita sampai di tempat ini kurang lebih jam 8.30 pagi. Zeist sendiri adalah sebuah desa kecil di provinsi Utrecht. Enak buat dihuni orang-orang yg udah bosen sama hiruk pikuk kota besar. Bahasan soal Zeist akan saya tulis di artikel tersendiri ya.

Halte di stasiun kereta Driebergen-Zeist


Nederlandse Spoorwegen (KAI-nya Belanda)

Di bawah ini sedikit foto suasanya di hotel tempat kami tinggal selama di Belanda.

Halaman depan hotel

Gerbang masuk hotel

Halaman belakang hotel


Setelah sampai di hotel, kita dikasih waktu untuk masuk kamar, beberes, ganti baju, istirahat, kenalan sama peserta-peserta lain, dll, karena jadwal selanjutnya adalah tes bahasa Belanda untuk penempatan level/kelas.

Btw di program ini, kita bukan cuma orang Indonesia, tp waktu itu hampir orang dari seluruh belahan dunia yang join. Jadi kesimpulannya ini adalah summer course yang melibatkan hampir seluruh warga dunia yang belajar bahasa Belanda, either di kampusnya atau memang daftar sendiri karena pingin belajar bahasa Belanda aja.

Teman sekamar saya itu cowok bewokan, sedikit gembul, berasal dari Bulgaria. Saya gak bisa sebut namanya di sini, belum dapet credit haha.

Musim Panas

Ada kejadian lucu di sini. Setelah tes penempatan trus ikut kegiatan penyambutan macem-macem, saya balik ke kamar. Kita dijadwalkan untuk hadir di restoran (hotel itu ada restorannya) jam 7 untuk makan malam. Waktu itu saya pikir, nyantai dulu aja di kamar sambil wifi-an.

Gak berasa, entah berapa jam saya ada di kamar, bosen juga. Melihat ke arah jendela masih terik kayak jam 4 sore, saya pikir masih bisa keluar dulu lah buat sekadar ngerokok sambil ngopi. Emang saat itu saya gak laper, mungkin masih kena pengaruh jetlag. Pas saya liat HP, ternyata jam 8.30 pm!

Mampus gua! Telat makan malem!

Panik lah. Panik karena ibaratnya gue udah "break the rule/schedule", takutnya kenapa-kenapa. Namanya orang kampung, baru sampe Belanda, terus udah semaunya.

Saya kalang kabut waktu itu. Trus saya chat teman-teman, gak ada yang respon. Makin panik lah. Akhirnya saya memutuskan untuk ke bawah (restoran) sendiri. Restoran ini letaknya di lantai dasar, sedangkan kamar saya di lantai 3. Saya turun, buru-buru, terus nyari temen Indonesia.

Ternyata saat itu mereka ada di satu meja! Tapi saya liat banyak meja yang udah kosong dengan kondisi belum selesai dirapiin oleh petugasnya. Saya pikir, "yaiyalah, gua telat. Yang laen udah pada makan duluan. Telatnya 2 jam pula!" Pas saya ke meja anak-anak, mereka lagi ngobrol. Piring mereka sudah bersih tak bersisa.

Mereka heran, "wey dari mane lu. Tidur ya? Baru dateng gini!" Saya bilang, "elu udah pada makan ya? gua mau makan dong." Kebetulan di deket situ ada pelayannya. Saya langsung bilang kalo saya belum makan. Dia bilang dengan sopan kalo menunya udah gak ada, udah habis. Dengan kata lain, saya gak makan malam itu. DUAR!

Tau gak lucunya dimana? Saat saya minta makan itu, saya gak sadar bahwa dari luar jendela, matahari masih terik banget. Kayak masih jam 4 sore gitu lah. Padahal aslinya itu udah hampir jam 9 malam!

YAIYA, ITU MUSIM PANAS. MATAHARI TERBENAM JAM 10.30 MALEM, KOCAAAK!!!

Amanatnya adalah, perhatikan baik-baik musim di negara yang kalian datangi. Karena beda musim, beda perputaran matahari. Kalo di musim panas, kehadiran matahari lebih lama. Sedangkan di musim dingin, kehadiran matahari cuma sebentar. Ini jadi pengalaman lucu banget kalo diinget-inget. Tapi ya, maklum sih. Orang baru pertama ke negara 4 musim, ya maap sih 😅

Akhirnya di situ saya tahan lapar. Cuma makan cookies yang disediain hotel. Baru makan lagi besok paginya, sekalian sarapan. Ampun deh hahaha.

Suasana teras tempat ngerokok & nikmati matahari di musim panas

Opening Party

Setelah makan malam tadi, kita ada jadwal untuk menghadiri opening party di bar di basement. Acaranya ya minum-minum gratis, ngemil-ngemil gratis, sama bonding kenalan antarpeserta summer course. Nah di sini lah saya ketemu (saat itu bahkan belum kenal) istri saya, Adriana.




Jadi ceritanya, saat saya lagi ngobrol-ngobrol sama temen-temen, saya lihat ada cewek duduk sendiri di satu meja. Tadinya dia berdua, trus temennya tadi pergi. Saya mampir aja ke mejanya, sekalian kenalan hehe. Awalnya sih modus memang.

Ternyata dia adalah Adriana Poláčková, dari Slovakia. Ya, saat itu saya gak akan pernah kepikiran dia akan jadi istri saya di masa depan. Hidup emang penuh misteri.

Ngobrol-ngobrol ringan sambil minum-minum, tukeran Facebook, malam pun larut. Akhirnya kami satu per satu balik ke kamar untuk istirahat.

Tanpa diduga, istri saya bilang, saat itulah dimana dia jatuh cinta pertama kali sama saya! Hahaha, kocak. Tapi waktu itu saya sama sekali gak tau. Pantes aja dia selalu ikut kemana pun temen-temen dari Indonesia pergi.

Jadi kebetulan kita sering pergi kemana gitu, jalan-jalan sendiri atau kadang jalan-jalan dalam rangka bagian dari program summer course. Adriana ini selalu ikut kita. Waktu itu dia ngerasa nyaman, karena orang Indonesia ramah-ramah. Dia ngerasa orang-orang dari negara lain seru, tapi gak sehangat kita, orang Indonesia.

Eh, lama-lama demen. Eh, lama-lama jadi istri.

Eh, lama-lama jadi curhat.

Eh, saya rasa segitu dulu ya cerita di part I ini. Nanti akan ada part-part selanjutnya. Kan saya mau bikin cerita ini sependek mungkin. Banyak cerita yang udah missed out pasti, soalnya ini cerita lama.

Oh ya, maafin juga kualitas foto di blog pengalaman liburan ke Belanda ini, ya. Dulu saya pake HP BlackBe**y, jaman lagi tenar-tenarnya tuh. Tahun 2010. Kameranya ya sesuai jamannya hehe.

Jumpa lagi di artikel selanjutnya ya. Thanks sudah mampir. Bye bye~

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Beli Perlengkapan Winter Wear di Jakarta

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]