Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part Final]

1 April 2017

Hari ini hari terakhir kita di Hong Kong. Malam ini adalah jadwal penerbangan pulang saya dan Adriana. Jadi kita masih punya waktu dari pagi sampai sore untuk keliling dulu. Di hotel, saya sudah bilang sama resepsionis bahwa hari ini kita check out, tapi mungkin siangnya kita mau keliling dulu. Kemungkinan besar, kita akan nitip koper & barang-barang yg gak perlu dibawa keliling. Kita akan ambil begitu udah mau jalan ke bandara.

Dari bangun tidur, kita berdua nggak tau mau kemana hari ini. Berhubung duit udah sekarat, badan udah capek, dan kita mesti nyiapin tenaga juga buat pulang ke bandara. Apa lagi saya akan transit di Kuala Lumpur selama kurang lebih 7 jam! Hahaha.

Keputusannya kita akan jalan-jalan keliling Tsim Sha Tsui aja tapi agak ke daerah Avenue of Stars. Karena daerah situ belum pernah kita kunjungi.

Pagi itu kita ijin ke staff hotel mau nitip koper & beberapa bawaan, sementara kita jalan-jalan. Nanti begitu sore, kita janji balik, ambil tas, dan berangkat ke bandara.

Tempat pertama yg kita kunjungi adalah Avenue of Stars. Tapi memang dari beberapa waktu, bahkan sebelum kita ke Hong Kong, Ave of Stars lagi renovasi. Infonya sih selesai tahun 2018. Jadi jalan yg buat menyusuri pinggir lautnya ditutup & ada konstruksi di dalamnya. Meskipun begitu, tetap bisa kok jalan-jalan di sekitar situ.





Di dekat situ, ada jembatan penyeberangan yang nyambung ke Garden of Stars.



Sampai lah kita ke Garden of Stars. Di sini banyak patung artis-artis Hong Kong. Tapi yg saya ingat cuma Bruce Lee doang. Saya juga gak tau deh Bruce Lee tuh asli Hong Kong atau bukan hehe.





Patung Bruce Lee


Nah dari awal saya datang ke HK sampe beberapa hari ke depan, itu temperatur bisa sampe 9 lho. rata-ratanya 15-20 lah. Baru hari terakhir ini saya ngerasa panas banget. Temperatur naik banget, feeling sih ini sampe 30. Geblek lah.

Karena udah kepanasan, kita lanjutkan cari tempat adem. Eh ketemu jalan Mody Rd trus di pinggirnya ada taman! Adeeem.



Kita ke arah situ dan cari kafe-kafe lah buat nongkrong. Sekalian evaluasi kita belum pernah ke mana atau apa enak dan ngga enaknya Hong Kong.

Kita mampir di sebuah pizza cafe, namanya Roccos Pizzeria. Pas banget kan, hampir jam makan siang pula. Yap, jadilah kita mampir di sana. Meskipun siang itu panas banget, tapi saya pingin duduk di luar. Biar bisa ngerokok hehehe..




Saya doyan banget chilli pepper kebetulan. Nah saya minta lah sama pelayannya. Saya pakein banyak di atas pizza. Makan satu slice...

Perut langsung ngga bersahabat. Akhirnya numpang toilet di situ 😅 Bocooorr...



Bubuk cabenya bahaya banget, bro!

Setelah dari situ kita masih keliling-keliling aja. Sampe akhirnya balik lagi ke Mirador Mansion, ke Toronto Motel.






Kami pun balik ke hotel ngambil koper dan tas-tas. Sekaligus pamit sama resepsionis & Lancey.

Mungkin saya belum pernah info soal Lancey. Dia tuh kayak calo gitu, tp kerjanya bukan di Toronto Motel. Mungkin dengan dia bantuin penghuni-penghuni hotel akan dapet persenan kali. Tapi dia baik banget. Seorang single parent dari Filipina.

Lancey nganterin kita sampe keluar gedung Mirador. Sambil jalan dia ngoceh dengan aksen Tagalognya yg khas, "Sir, please come again later. Give us a good review and especially for me. I hope both of you will be always healthy & success. Please come back again with a baby. (sambil ngelus perut Adriana)" 😂

Adriana yg ngga suka punya bayi, cuma nyengir kuda kesel hahaha.

Akhirnya kita pun ke halte seberang Mirador Mansion, di Nathan Rd untuk take the A21 bus to bandara. Ini foto-foto perjalanan kita dari bis menuju bandara.






Sesampainya di bandara, kita masih jauh banget dari jam boarding. Apalagi Adriana. Waktu itu flight saya ke Kuala Lumpur jam 8 malam, sedangkan Adriana ke Istanbul jam 10an. Jadi saya terbang duluan.

Jadi saya sempatkan dulu ngerekam pesawat-pesawat yang lagi landing hehehe. Kita belum mau masuk ke dalam bandara.





Nah buat saya, bandara HKIA itu biasa aja sih haha. Jauh lebih mantep Changi dari segi fasilitas ya. Tapi saya kan juga sebenernya ngga eksplor jauh banget di sini. Soalnya gak ada waktu untuk itu. Saya benar-benar masuk saat mau refund Octopus Card dan boarding. Udah deh, pulang haha.

Ini ada beberapa jepretan dari departure hall di HKIA.









Oh ya, ini adalah salah satu momen perpisahan sama Adriana karena kita harus balik lagi ke negara masing-masing.

Saya gak pernah suka perpisahan, jadi sampe kapan pun nggak akan pernah saya tulis. Meskipun 3 bulan setelah perpisahan di bandara HK ini kita menikah, tapi tetep aja.

I will never like "goodbye" hehehe.

Oh ya, kalo di awal kan saya terbang ke HK pake Malaysia Airlines. Baliknya saya kena code share-nya. Terbang ke Kuala Lumpur pake Airbus A330 Cathay Pacific! Seneng! Udah lama ngga terbang pake pesawat wide body.





Konfigurasi kursi untuk kelas ekonomi di A330 ini adalah 2-3-2. Saya kebagian duduk di baris tengah. Kesel sih, tapi yaudah lah, dapetnya di situ. Mau diapain lagi hehe. Soalnya dalam sejarah saya terbang pake pesawat, saya selalu kebagian duduk samping jendela. Selalu! Makanya kali ini agak aneh rasanya duduk di tengah.




Pesawat saya mulai take off dan meninggalkan Hong Kong jam 9:03 malam menuju Kuala Lumpur International Airport. Di bawah ini jepretan yg saya abadikan saat take off via runway 07R.



Sesuai brand yang kita tau. Cathay merupakan salah satu maskapai full service. Jadi semua lengkap, termasuk in-flight entertainment & makanan selama terbang.




Kalau nggak salah, saya tiba di Kuala Lumpur jam 12:30 pagi waktu setempat. Dan saya harus nunggu pesawat yg ke Jakarta jam 7:30 pagi hahaha. Transit 7 jam & ngga bisa tidur. Makanya terciptalah artikel ini yang emang sengaja saya tulis untuk menghabiskan waktu di KLIA.

Setelah baca artikel tadi itu, silakan nyambung ke paragraf ini.

Lanjut lah boarding di KLIA tujuan Jakarta di pagi buta, tanpa tidur. Mata udah berat & merah membara, tapi gimana dong? Tidur di tempat umum kok susah ya hahaha. Pagi itu saya berniat akan tidur di penerbangan ke Jakarta. Tapi apa daya. Di penerbangan itu pun saya gak bisa tidur haha.





Can you spot Kuala Lumpur International Airport from above?



Akhir kata, sekian dulu kisah liburan ke 3 negara dalam 1 minggu tersebut. Semoga ada manfaatnya bagi yang baca. Buat yg belum baca, baca dong.

Oh ya, akhir tahun ini 2017, saya mau trip ke kampungnya Adriana. Sekalian sowan ke mertua. Tiket pesawat sudah dibeli CGK-CDG PP dengan harga 8.6 juta with Vietnam Airlines. Lanjut CDG-VIE with Austrian Airlines dengan harga 3 juta PP. Tapi kebodohanku, beli ngga pake bagasi. Jadi beli bagasinya akan nyusul pas web check-in. Summary-nya bisa cek di sini. Nanti akan saya tulis juga trip report-nya.

Jumpa lagi di artikel-artikel selanjutnya. Bye bye...

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Beli Perlengkapan Winter Wear di Jakarta

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]