Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part II]

Nah, jadi setelah keluar dari antrian imigrasi Hong Kong, saya langsung claim baggage. Lewat imigrasi, ada pintu besar, nah itu isinya conveyor belt pengambilan bagasi semua.

Sebenarnya setelah landing pun, saya sudah kontekan sama Adriana via wifi & Whatsapp. Pas kasus ditahan imigrasi waktu itu kan saya kebetulan gak bisa berkutik. Baru bisa kontak Adriana lagi pas pengambilan bagasi. Akhirnya ketemu juga di arrival hall B.

Setelah itu kita jalan ke customer service buat beli Octopus Card dulu, buat keseharian di Hong Kong, naik bis, MTR, atau jajan di minimarket. Semua pasti udah tau kan apa itu Octopus Card?

Dia modelnya kayak STP (Singapore Tourist Pass) tapi Octopus ada saldonya. Kalo STP kan gak ada saldo, tapi kita bisa refund dan pake transportasi publik sesuka hati. Mungkin lebih kayak kartu Commuter Line kali yah.

Penampakan Kartu Octopus

Octopus Card ini harganya 150 HKD (50 HKD saldo mengendap, bisa refund saat kita balikin kartu ini). Jadi kita punya 100 HKD full di dalam kartu ini. Langsung bisa dipake!

Setelah beli Octopous, saya gerek koper lagi lanjut ke halte bis. Kebetulan hotel kami ada di daerah Tsim Sha Tsui. Jadi kami harus pake bis A21 dari bandara ke sana.

Di sini lah gua baru sadar bahwa Hong Kong lagi transisi dari musim dingin ke musim semi. Keluar bandara menuju halte bis, saya merasa dingin. Mungkin karena belum ngerokok aja. Trus cari lah tong sampah atau kerumunan orang yang emang lagi pada ngerokok juga (biar ada temennya hehe). Nah ngerokok sambil ngobrol, baru berasa dinginnya. Saya kebetulan cuma pake kaos & sweater. Tapi gak sedingin waktu winter pastinya. Saat itu sekitar 17°C. Kan lumayan jauh yak sama yang biasanya di Depok 30° 💪

Setelah ngerokok, kami pun segera menuju halte bis A21, tujuan Tsim Sha Tsui dari bandara.

Bus A21

Maaf, saya gak ada foto halte dan bus A21 yang asli. Gak sempet foto, euy. Gambar di atas ini saya ambil dari situs hk-guide.com. Tapi kurang lebih bisnya dan haltenya kayak gitu.

Ongkos bis ini menuju Tsim Sha Tsui adalah 33 HKD. Jaraknya emang lumayan jauh dari bandara. Kalo gak salah ngelewatin 2 pulau kecil (beneran!). Jadi begitu masuk, tap Octopus di sebelah supir, lanjut aja duduk. Di lantai bawah bis ini ada penyimpanan koper para penumpang. Saya diinstruksikan oleh supir untuk taro koper di situ. Abis itu langsung cari seat kosong di lantai 2. Yuhu!

Sepanjang jalan, pemandangan emang gak terlalu keliatan karena saat itu malem. Mungkin sekitar jam 7.30 - 8.00.

Tsim Sha Tsui

Sejujurnya saat itu saya gak tau dimana kita harus turun dari bis. Sebelumnya saya riset, kalo nanti di Nathan Road (sebuah jalan besar di Tsim Sha Tsui) ada masjid di sebelah kanan jalan. Nah di situ kita harus turun. Dan memang di seberang masjid itu ada halte dan bisnya stop di situ.

Ada kejadian konyol di sini. Saya bilang sama Adriana, nanti kalo dia liat ada masjid di sebelah kanan, trus bisnya berhenti, di situ turunnya. Adriana oke oke aja kan.

Gak lama setelah itu, saya lihat di luar ada plang Nathan Road. Nah, saya mulai siap-siap buat turun ke bawah karena kita kan di lantai 2. Biar gak kelewatan. Ternyata di situ Adriana mengira saya ngajak turun dari bis. Saya juga gak ngeh kalo dia nyanga begitu. Saya ke bawah, pas bisnya berhenti di sebuah halte. Saya ambil koper dari penyimpanan, eh si Adriana turun dari bis. Dia kira kita udah sampe. Padahal saya cuma mau siap-siap doang. Bis juga lanjut jalan dan Adriana ketinggalan hahaha 😅😅

Saya panik karena gak bareng. Kalo takut dia ilang sih gak mungkin. Cewek-cewek Eropa cukup berani, saya percayakan semua sama dia. Cuma kan takut perselisihan jalan aja. Jadi di halte selanjutnya bis berhenti saya turun. Setelah turun bis, saya jalan berlawanan sama arah bis tadi buat nyari Adriana. Saya pikir juga dia akan jalan searah bis, jadi bakal ketemu. Tp herannya, begitu keluar bis, itu dingin banget. Mana saya pake kaos doang. Mau ngambil sweater di tas, tapi masih panik, jadi udah deh jalan aja. Tahan dikit. Gak sedingin itu juga sih. Kaget aja.

Gak lama setelah itu Adriana nelepon. Saya gak tau deh itu kita berdua kena roaming apa ngga. Bodo deh. Akhirnya saya bilang sama dia buat jalan terus dan saya nunggu di tempat saya nelepon itu. Karena kalo saya mundur terus dan Adriana yg nunggu, kita malah menjauh dari penginapan.

Saya kebetulan nunggu sekitar 10 menit, sambil foto-foto jalanan Hong Kong yang menurut saya rapi. Tapi kata bokap mah kumuh.




Setelah nunggu, Adriana sampe juga. Hahaha. Yaudah mau gak mau saya pilih untuk lanjut jalan sampe ketemu Mirador Mansion, tempat penginapan kita. Yang ternyata jaraknya jauh banget dari situ. Saya gerek-gerek koper sekitar 2 km haha. Tapi ya gak berasa sih. Selain suasana baru, udaranya juga cukup dingin dan bersih, jadi gak capek.

Mirador Mansion

Mirador Mansion adalah sebuah gedung yg terletak di Nathan Road. Bersandingan dengan Chungking Mansions yang beda beberapa blok aja. Kedua tempat ini sebenernya gedung sewaan. Tenant-nya ya toko-toko & penginapan. Katanya sih ada juga yang tinggal di bangunan ini. Jadi dia lebih mirip kaya gedung ITC Lebak Bulus sih. Di bawahnya banyak toko, di atasnya penginapan dan perumahan.

govoyagin.com

welcometochina.com.au

Toronto Motel

Begitu sampe di Mirador Mansion, kita langsung masuk & naik lift menuju lantai 8. Sesuai email booking yang gue dapat dari booking[dot]com, saya langsung menuju lantai 8 dan cari tuh penginapan Toronto Motel.

Sesampainya di sana, saya gak bisa masuk karena gak punya akses. Tapi di pintunya ada bel. Setelah itu pun kita dipersilakan masuk.

Kesan pertama saya ngeliat penginapan murah di HK adalah, "Hong Kong sempit amat yak" hehe. Udah sempit, mahal lagih.

Setelah kita masuk, langsung disambut sama dua orang cewek & satu orang cowok. Yang satu cewek India duduk di meja resepsionis, sebelahnya ada cowok India juga, yang satu lagi mukanya mirip sama muke kite, yang ternyata dari Filipina. Saya langsung ngomong sama yang ada di meja resepsionis dong bahwa kita sudah book atas nama bla bla bla dan urus segala pembayaran. Setelah itu saya disuruh nunggu di sofa yang udah disediakan.

Selagi nunggu, mereka kasih saya air putih. Suguhan yang sederhana, tapi menurut saya cukup berkesan. Budaya Timur yang masih kental: "kalo ada tamu kasih minum"-nya tuh masih melekat. Trus si cewek Filipina ngajakin kita ngobrol. FYI, cewek Filipina ini paling rame, cerewet, tapi ramah, namanya Lancey.

Lancey pun ngajak kita ngobrol banyak hal, sementara si Madam (cewek India di resepsionis) ngurusin pembayaran hotel kita. Obrolan Lancey dimulai dari: berapa jam perjalanan, dari negara mana, berapa lama di HK, rencana mau kemana aja, dll. Orangnya ramah dan seru. Dia selalu nyebut kita "my friend" dan sering banget ngomong "don't worry, be happy".

Sebetulnya saya agak males ngobrol karena capek, udah 9 jam lebih di perjalanan. Pengennya langsung tidur aja. Paginya baru explore Hong Kong deh.

Gak lama setelah itu, si  Madam udah beres dengan pembayaran saya. Tapi ada yang gak beres. Dia bilang kalo kamarnya penuh semua hari itu. Goblok sih menurut gua. Padahal udah saya booking jauh-jauh hari haha. Tapi gak masalah lah, dia pun ngasih kamar di penginapan lain kok melalui Lancey. Saya pun gak mau ngomel-ngomel atau gimana, namanya masih excited di tempat baru.

Lancey jelasin ke kita bahwa kita akan dibawa ke penginapan lain, tanpa ada biaya tambahan. Tapi letaknya di Chungking Mansions, beda gedung sama Mirador Mansion. Dan besok paginya, kita akan dianterin lagi ke Toronto Motel karena besoknya kamar kita pasti udah siap. Akhirnya dia pun nganterin kita ke penginapan sementara di Chungking Mansion. Dia merasa gak enak kelihatannya. Dia bawain koper saya dan tas ranselnya Adriana haha. Baik dia.

Nah sesampainya di penginapan sementara ini, saya langsung rapi-rapi segala macem. Lanjut istirahat. Kamarnya keciiiiil banget. Hampir gak muat buat naro koper. Tapi untungnya bisa. Kamar mandi juga bukan kamar mandi, itu cuma toilet. Tapi saya pikir, yaudah lah gapapa. Masih excited kok sama suasana & suhu Hong Kong.

Lancey bilang, itu AC nyalain di situ. Sambil nunjuk steker AC. Gua mah oke oke aja. Gila kali, itu jendelanya dibuka aja udah dingin banget. Mau nyalain AC lagi? Haha..

Disambung ke artikel selanjutnya ya Liburan ke Hong Kong Part III, yaitu hari kedua kami di Hong Kong dan what we've done di sana, salah satunya kami mengunjungi The Peak.

Jumpa lagi 😉 bye bye..

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Beli Perlengkapan Winter Wear di Jakarta

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]