Transformasi Stasiun Kereta Api

Halo lagi, pembaca Tempat Sampah 😊

Malam tadi, 8 Feb 2017, kebetulan gue ada meeting Sirrus sama klien di BSD, Tangerang. Berhubung tempat kerja gue di Kebayoran Lama, jadi agak bingung harus pake apa. Gue kemana-mana selalu pake motor. Salah seorang teman (yang jadi partner gue berangkat ke BSD) nyaranin buat pake kereta api dan motor gue taro di stasiun terdekat dari tempat kerja gue.

Gue pikir ide bagus nih. Semenjak 2014, gue udah gak pake kereta lagi kemana-mana, karena udah punya motor. Tapi sebelumnya keretaan mulu kemana-mana. Btw kartu multitrip gua juga masih ada dan ada isinya kok (setelah gua cek semalam).

Transformasi Stasiun

Beberapa tahun lalu memang ada perombakkan besar-besaran terhadap stasiun kereta api di Jabodetabek. Pun ada pro dan kontra. Dari mulai pedagang di stasiun yang merasa tergusur sampai keluhan pengguna jasa itu sendiri yang ngga bisa ninkmatin naik kereta gratis lagi 😋

Seingat gue, ini mulai diinisiasi di jaman Menteri Ignasius Jonan sekitar tahun 2012 kalo ngga salah.

Nah balik lagi ke topik.

Sesampainya gue di stasiun kereta terdekat dari tempat kerja, yaitu stasiun Palmerah, gue langsung masukin motor ke parkiran. Sistem perparkiran stasiun udah keren kok. Meskipun nggak pake portal yang aktif, tapi penjaganya pake seragam hijau. Entah perusahaan apa yang jadi pihak ketiga untuk parkir ini.

Tarif parkir dibayar di muka sebesar Rp 7000 dan gue diberikan karcis berupa kertas dengan identifikasi nomor plat motor dan jam masuk gue ke parkiran.

Setelah parkir motor, gue masuk lorong samping tangga menuju main lounge dari stasiun Palmerah ini. Jadi denahnya rel kereta ada di bawah. Main lounge, loket tiket, tempat nunggu, dan gate masuk ada di lantai 2 tersebut. Sesampainya di main lounge yang ada di lantai 2, gue langsung kagum.

Sekilas, stasiun Palmerah ini kok mirip stasiun Amsterdam Centraal di Belanda! Ada kubahnya. Keren!

Amsterdam Central Station (dok. pribadi)

Amsterdam Central Station 2 (dok. pribadi)

Stasiun Palmerah (dok. pribadi)

Stasiun Palmerah 2 (dok. pribadi)

Stasiun Palmerah 3 (dok. pribadi)
Sekilas mirip kan ya? Hahaha

Tapi di luar kemiripan itu, stasiun di Jakarta yang biasanya terkenal dengan kumuh & rusuh, saat ini udah beda banget. Bukan cuma Stasiun Palmerah ya, stasiun rata-rata udah sebagus ini sekarang.

Di samping itu, sekarang udah ada nih yang namanya vending machine buat beli tiket atau isi saldo tiket multitrip. Wow!


Para penumpang ngantri vending machine untuk beli tiket harian atau isi ulang tiket multitrip. Kayak di negara tetangga. Jangan jauh-jauh lagi deh bandinginnya sama Eropa, di Kuala Lumpur juga begini kok.


Di sini loket terlihat sepi, kasarnya gak guna 😋 Orang semua lebih milih vending machine, karena lebih praktis kali yah.


Dilengkapi juga dengan daftar tarif dari dan ke stasiun tujuan. Jadi kita mesti siapin saldo yang cukup tuh di dalam kartu. Buat jaga-jaga mending isi aja rada banyakan, biar aman.

Kebetulan gue masih punya tiket multitrip jaman dulu waktu masih naik kereta. Jadi gue top up itu aja begitu sampe stasiun.

Setelah gue dan teman gue beres urusan pertiketan, kita langsung menuju peron yang ada di bawah. Nah stasiun Palmerah punya eskalator ternyata untuk turun naik dari dan ke peron. Mantap!

Kalo suasana peron sih ngga ada perubahan signifikan. Sama aja dari dulu. Tapi semalam itu terasa agak lengang. Tapi hal ini masuk akal, mengingat Stasiun Palmerah bukan stasiun di tengah kota kayak Sudirman atau Manggarai. Jadi gak begitu rame.




Kereta Api

Di dalam kereta api juga masih sama aja kayak dulu. Berhubung lagi agak lengang ya jadi lebih enak. Tapi kebayang kalo lagi penuh banget kayak gimana. Dulu soalnya ngerasain tiap pagi waktu kerja di Detik 😥

Interiornya masih sama juga. Tapi sepertinya space buat iklan makin banyak. Terutama sekarang ada LCD sebagai media beriklan (audio video) di langit-langit dekat pegangan tangan.





Foto-foto di dalam kereta ini gue ambil di perjalanan pulang menuju Stasiun Palmerah dari Stasiun Rawa Buntu. Kursinya juga nyaman, bisa nyender. Saat gue foto ada staff cleaning service yang lagi kerja. Keren!

Sekarang kereta udah gak abal-abal lagi kayak dulu!

Buat Anker (anak kereta) apa ngerasa hal yang sama kayak gue? Apa gue cuma norak aja? Tapi beneran, ini kemajuan banget dari sisi transportasi. Mantap!

Kalo ada yang mau berbagi pengalaman soal menggunakan jasa transportasi kereta api, boleh di-share di kolom komentar.

Jumpa lagi di artikel selanjutnya, bye!

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Beli Perlengkapan Winter Wear di Jakarta

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]