Liburan ke Lombok [Final]

Artikel ini adalah artikel terakhir dari sekuel Lombok Trip I, II, dan III. Nah di artikel ini, saya mau cerita hari-hari terakhir kami di Lombok, terutama di kawasan Kuta, Lombok.

Here we go..

Pantai Mawun

Guys, saya sebenernya dan sejujurnya speechless soal pantai ini. Pantai ini bikin mabuk kepayang. Sumpah demi apa pun juga. Pasirnya putih, airnya biru hijau, dikelilingi bukit hijau. OMFG 😍

Kami sewa motor di hotel harganya Rp 75,000 per hari. Kita bisa bebas kemana pun. Nah salah satu tujuan kami di Lombok ini adalah pantai!

Ketika kami sampai di Family Beach Hotel, kami udah cari-cari info ke pihak hotel. Nanya-nanya soal tempat apa aja sih yang mantap di dekat situ. Rata-rata memang orang di sana nyuruh kami ke Pantai Mawun. Ada juga sih alternatif kedua, yaitu Pantai Tanjung Aan. Tapi Pantai Mawun preferable bagi mereka.

Besoknya kami cabut pake motor ke Pantai Mawun. Sebelumnya saya pelajari dulu jalur ke Pantai Mawun sambil nikmatin breakfast hotel yang ala kadarnya, tp lingkungannya yg adem kayak di bawah ini.


Di atas ini suasana di tempat sarapan di hotel. Pohon semua, ijo-ijo, menyenangkan.


Ternyata jarak dari hotel ke Pantai Mawun 9 km. Kami tempuh pake motor. Jauh? Lumayan, tapi gak berasa. Sepanjang perjalanan pemandangannya muantaaaaap, guys! Nih pemandangannya sepanjang perjalanan menuju Pantai Mawun.




Jalanannya pun bagus & bersih. Keren lah asli, parah. Jalannya naik turun gitu, ngikutin kontur bukit. Selama di jalan kita disuguhin pemandangan laut berwarna biru di sebelah kiri 😍



Ada yg ngintip nih di balik pepohonan



Ada sih jalan yg agak rusak sedikit, tp asli gak berasa banget deh. Karena lo dapet pemandangan alam murni! Kadang masuk hutan, sebentar keluar hutan bisa ngeliat laut dari kejauhan. Gitu!

Kebetulan saya sambil nyetir motor sambil ngapalin maps yg udah dipelajari pas di hotel tadi. Makin meninggalkan pusat keramaian, makin sinyal ilang gak jelas kemana. Tapi sebetulnya jalurnya cuma begitu doang sih. Kalo bingung bisa nanya orang juga.

Lalu kita masuk sebuah gang yg cukup masuk gede, masuk dua mobil lah. Di situ ada portalnya dan ada yang jaga. Di situ dia ngasih karcis. Menurut saya ini sih pungli. Di karcis itu ketulis: "roda 2 Rp 5000, roda 4 Rp 10,000" (CMIIW ya, agak lupa soalnya), tapi abang-abangnya bilang "sepuluh ribu". Saya protes deh, "ini kan roda 2 bang". Dia jawab, "oh sama aja pak, semua pake harga roda 4" 😉

Hehehe paham lah ya..

Langsung aja kita masuk. Jalan lagi sekitar 200 meter kita nemu padang rumput yg luas, sebelahnya pantai dengan beberapa kafe kecil, parasol, dan parkiran. Pantainya seperti di bawah ini.




Apa yang kamu pikirkan setelah ngeliat 3 foto Pantai Mawun ini? (Silakan tulis di kolom komentar)

Jadi pantai ini kalo dilihat dari atas, membentuk letter U. Kebayang gak? Dikelilingi bukit hijau dan pasirnya putih! Di sini ombaknya gede kalo dibandingin sama Senggigi.

FYI, waktu kami datang ke sini, gak ada turis Indonesia. Orang Indonesia (warga lokal) banyak yang nyamperin kita nawarin tempat, nawarin bir, nawarin makan, seperti biasa. Tapi sebagai turis, orang lokal cuma saya satu-satunya saat itu. Beberapa jam kemudian, munculah beberapa turis lokal lain, meskipun ngga banyak. Maksimal mungkin 10 orang. Sedangkan turis bule bisa sampe 70 orang di situ.

Bahaya kan? Dari pada saya kasih spoiler terus, mending kalian dateng deh ke sana. Rasain sendiri pake mata sendiri, pake badan sendiri. Bahaya banget, asli!

Nah akibat banyak berjemur matahari, saya kena sebuah penyakit aneh di hari-hari akhir di Lombok. Gatel campur perih hampir di seluruh badan. Biasa, orang kampung, norak. Ngeliat pantai langsung ngegas, gak pake sunblock dan lain-lain. Menderita sih waktu itu hehe..

Setelah enjoy di pantai ini kurang lebih 6 jam, kami pun pulang ke hotel. Setelah itu lanjut makan malam dan istirahat.

Balik ke Jakarta

Di hari terakhir ini, agak berat sih ninggalin Lombok. Asli, Lombok menyenangkan sekali. Udaranya yang segar, pesona alamnya yang masih perawan, gak ada polusi, gak ada macet, sejauh mata memandang cuma ijo-ijo-biru-ijo-biru-biru. Kebayang deh buat yang kebiasa hidup di Jakarta, gimana bahagianya ke Lombok.

Setelah sarapan di hotel, kami check out, balikin kunci motor, bayar dan cabut. Ada yang kita bingungin di sini. Gimana cabut ke bandara?

Saya download app taksi biru, nyari taksi, gak dapet. Uber, Gojek, Grab gak ada. Nanya sama orang hotel, kita disuruh pake travel dari Kuta ke bandara. Akhirnya mau gak mau dong. Harganya pun saya lupa, tapi gak murah. Kalo nggak salah Rp 150,000 deh. Jaraknya setengah jarak Senggigi ke Kuta. Mending naik taksi kan? Pasti lebih murah.

Sampai di bandara, jajan-jajan dulu di Alfam*rt di kawasan bandara. Trus makan. Trus ke WC. Trus bengong-bengong gak jelas. Adriana beli souvenir-souvenir juga buat dibawa pulang buat oleh-oleh.

Anyway bandara Lombok Praya ini kecil. Tapi masih lebih besar dari bandara Adi Sucipto Jogja.


Ini pesawat A320 yang akan kita tumpangi ke Jakarta. Batik dengan nomer penerbangannyaaaa.. Lupa hehe.


Setelah boarding, kita take off sekitar jam 6.45 waktu setempat dan terbang ke Jakarta.





Ini di ketinggian kurang lebih 8000 kaki di atas permukaan laut. Langit Lombok udah siap gelap. Bye.

Ditunggu post selanjutnya yak, guys. Kalo ada pertanyaan-pertanyaan soal trip ke Lombok, boleh silakan tulis di kolom komentar ya.

Makasih udah mampir. See ya.

Comments

Popular Articles

Pengalaman Beli Tiket Pesawat Murah ke Hong Kong

Beli Perlengkapan Winter Wear di Jakarta

Pengalaman Liburan ke Hong Kong [Part I]